Bismillah. Mari Menyeduh Manfaat dari Secangkir Kata

Belajar Memodifikasi Perilaku Anak dari Almarhum Bapak [Day 25]

| on
Friday, December 14, 2018
Sepertinya, saya akan bercerita tentang almarhum Bapak lagi. Kali ini, mari menggali tentang kenangan masa kecil dengan beliau. Akan ada banyak jika saya mau menceritakan semuanya, tapi saya akan ambil kenangan-kenangan di mana bapak memberikan banyak trik-trik sederhana dalam mengasuh saya. Mungkin bisa saya contoh ke anak-anak saya nantinya? Kita lihat saja.

Pernah ngga sih kalian waktu masih kecil gampang banget mabuk waktu naik kendaraan? Wah, ini saya banget lho. Waktu saya SD, dengar mau pergi naik mobil saja, perut saya sudah mual-mual. Baru duduk di kursi mobil, belum jalan lho ini mobilnya, saya sudah muntah. Parah!

Mungkin karena waktu itu kami belum punya mobil, terbiasa ketika di jalan menghirup udara segar saat naik motor. Tapi mungkin Bapak berfikir, keadaan seperti ini ngga bisa dibiarkan terus-terusan. Bisa jadi, ntar saya jadi orang yang nggak bisa melihat dunia luar saking ogahnya bepergian.

Kemudian, entah ada angin apa Bapak tiba-tiba bilang, "Mbak, tiap minggu jalan-jalan yuk?"

Ea, anak mana yang ngga girang dapat angin segar gitu? Girang dong pastinya saya. Tapi seketika langsung runtuh kegirangan saya ketika bapak bilang, "tapi jalan-jalannya naik angkot ya."

Purik lah saya. Itu mah namanya ngga jalan-jalan tapi membiarkan saya pingsan karena muntah terus-terusan di dalam angkot. Tapi Ibu dan Bapak ngga menyerah buat merayu saya. Dan berhasil. Entah kok bisa berhasil? Seingat saya, saya ngga disogok permen atau es krim. Saya lupa.

Dan mulailah misi ini setiap hari Minggu. Kadang kami pergi lengkap sekeluarga, kadang hanya sama adik, atau seringnya hanya kami berdua saja. Tujuannya? Ke pasar, ke alun-alun, atau hanya berpindah dari angkutan satu ke angkutan lainnya sambil minum es dawet di plastik.

Saya muntah? Jelas lah! Parah banget! Bahkan seringnya kami pergi sambil bawa baju ganti saking parahnya saya muntah berulang-ulang dan berkeringat seperti orang lihat hantu.

Eh tapi, kondisi seperti ini ngga lama lho, Manteman. Seingat saya cuma beberapa bulan saja, akhirnya saya nggak sering-sering muntah. Sekali dua kali, udah bagus banget. Saya ngga sadar kondisi ini sudah berubah sampai Bapak bertanya suatu hari, "Mbak, gimana rasanya udah nggak sering-sering muntah pas naik angkutan?". Dari situlah saya menyadari kalau ternyata Bapak melakukan semua ini supaya saya ngga gampang muntah pas naik mobil.

Yey.. berhasil!

Tapi sampai sekarang yang ngga bisa saya hindari adalah duduk di dalam mobil sambil main ponsel. Dan ini nurun ke anak-anak saya.
.
.

Begitulah Bapak. Selalu kreatif mencari cara supaya perilaku anak-anaknya bisa berubah. Termasuk ketika memberi hukuman ke kami.

Misalnya, saat saya kelas 2 SMP. Nilai raport saya terjun bebas. Waktu itu, saya menggilai Backstreet Boys dan sering beli majalah remaja. Saya rela nggak jajan buat beli majalah yang temanya jadi incaran saya. Padahal nih, Bapak buatkan saya dan adik keanggotaan di perpustakaan pabrik tempat beliau kerja yang mana koleksi majalah dan tabloidnya lengkap. Tapi ya, namanya remaja, kalau nggak memiliki, maka nggak asyik. Apalagi kalau isi majalahnya ada berita atau poster idola.

Walhasil, ketika Bapak membaca raport saya, beliau ngga banyak bicara atau marah. Hanya bilang, "beresin semua majalahmu, taruh di kardus dan letakkan di belakang."

Ah.. cuma bisa memajukan bibirlah saya. Mau protes, ya mana bisa. Lha wong memang nilai saya turun banyak. Tapi kan bakal nangis bombay kalau beneran majalah-majalah itu diloakkan sama ibu. Huhuhuhu.. ingin marah tapi gengsi. Ingin protes, tapi malu.

Lalu besoknya, saya diajak duduk sama Bapak di ruang tengah. Ditanya, kesalahan saya apa dan beberapa pertanyaan lain. Kemudian beliau ambil kalender, disobek halaman yang sudah nggak dipakai, lali mengambil spidol besar. Kemudian beliau menulis besar-besar sebagai judul: PERJANJIAN. Dengan menyebutkan kesalahan saya apa saja dengan akibat nilai raport turun.

Lalu mengambil lembaran kalender kedua dan menulis beberapa poin hukuman yang harus saya terima selama liburan, seperti tidak membaca majalah, tidak menyewa komik, membantu ibu setelah bangun tidur, tidak boleh keluar rumah tapi boleh kalau teman-teman main ke rumah, dan beberapa poin lainnya. Kemudian lembaran-lembaran kalender itu ditempel di belakang pintu kamar yang mana setiap hari saya bisa membacanya.

Kelihatannya gampang kan ya hukumannya, secara ngga pakai fisik. Tapi kalian tau, kalau liburan jaman dulu itu lama lho, dan jaman dulu ngga ada ponsel, internet dan sebagainya. Isinya gabut, bosen, ngambek, uring-uringan, pengen marah tapi takut kalau dimarahi balik.

Itu di hari-hari pertama saya jalankan hukuman ya. Sampai saya diejek sama teman-teman saya, tapi mereka sudah paham tabiat Bapak seperti apa, mereka cuma bisa ketawain saja. 

Ternyata, setiap hari membaca tulisan-tulisan itu, membuat saya pelan-pelan menyadari bahwa 'Saya Memang Salah' dan 'Saya Harus Berubah'. Iya, saya menyadari bahwa Bapak hanya ingin membuat saya menyadari kesalahan saya dengan cara saya sendiri, tanpa harus dipaksa orang tua. Dan Bapak hanya ingin memberi tahu, bahwa perubahan sikap dan sifat itu tidak dari paksaan orang lain, tapi diri sendirilah yang ingin berubah.

Begitulah. Teknik-teknik modifikasi perilaku yang dilakukan Bapak ke saya dulu, entah didapat dari mana. Saya saja baru ngeh semua teknik Bapak ini setelah saya belajar materi ini di bangku kuliah. Apalah saya yang pernah belajar tentang perilaku manusia tapi ternyata Bapak yang tidak pernah belajar tentang perilaku manusia di bangku sekolah, malah lebih lihai dan hasilnya lebih nyata. Andai ini sebuah pertandingan, istilahnya saya sudah kalah telak.






1 comment on "Belajar Memodifikasi Perilaku Anak dari Almarhum Bapak [Day 25]"
  1. Wah mbak Ria, kita samaan nih hobi mabuk pas masih kecil, eh mabuk kendaraan maksudnya 😂

    Jangankan masuk mbak, kebayang bau dlmnya mobil aja udh mual akutu. Paling parah naik bus atau angkot, soalnya baunya kan khas yah. Campur2 bau minyak2an, keringet dan muntah orang. Ew 😆

    Pernah dong diajak ke Sby naik bus, smp JMP mnt turun dan nangis mnt naik becak aja ahahah Pdhl tujuan mau ke Pucang. Akhirnya dilanjut naik taxi deh 😅

    Tadinya sempet mikir apa bakalan mabukan gini smp tua. Jd susah dong kl mau pergi2, jd ga bs pergi jauh gt..

    Aku ga ngerti sih gmn akhirnya bs ilang mabuknya. Kl ga salah dl dibiasain duduk dpn sama papaku, trus ga blh diem aja liatin jalan, malah pusing.

    In the end, SMP aku naik angkot pulang sekolah, aku SMA tiap hari naik bus PP bahkan angkot kadang2 TANPA mabuk 😄

    Ngga disadari jg cm papaku selalu ksh sugesti kl mual itu cm sugesti aja #sugestiception 😆

    ReplyDelete

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^

Custom Post Signature

Custom Post  Signature