Kamis, 14 Maret 2013

Pijat Refleksi Yuk

credit


Jadi ibu itu kan capek sekali ya.. Setuju kan buibu sekalian? Saya neh ya, meskipun paginya nggak ngasuh si Arya karena saya mengajar, dan si Arya diasuh sama neneknya, dan baru bener-bener intens ngasuh si Arya dari sepulang ngajar sampai mau besoknya sebelum berangkat kerja, tapi rasa capek itu kerasa banget lho.

Apalagi sekarang Arya lagi kelebihan energi yang bisa bikin dia seharian riwa-riwi melulu kaya setrika *kecuali kalau dia lagi tidur*.


Udah capek di sekolah, yang otomatis juga capek emosi soalnya ada beberapa bimbingan dan konseling di sekolah, pulang waktu lagi panas-panasnya sinar matahari, eh, sampai rumah si Arya minta ini itu gegara udah kangen sama emaknya *kibas-kibas jilbab*. Oh belum, ditambah lagi tidur yang sebenarnya terganggu nggak nyenyak gegara si Arya berulang-ulang netek waktu malam hari. Semua itu bikin badan pegel semua! Aish, rasanya pengen seharian ajah bermalas-malasan di atas kasur dan dilayani ini itu sama Papa *cium Papa bertubi-tubi*, kalau udah capeknya nggak ketulungan banget rasanya.

Dan, dan, dan, alternatif lainnya buat ngilangin pegel adalah pijat. Hayhay, pijat adalah hal yang udah bertahun-tahun lamanya saya sukai. Hahah,

Dulu seh, sebelum menikah, ada seorang tukang pijat langganan saya. Dia ibu dari salah satu siswa saya. Pijatannya enak, orangnya juga ramah meskipun cerewet. Tapi, sekarang sepertinya sibuk banget deh ibu pijat langganan saya itu, soalnya saking banyaknya job *yaelah, job pula*. Trus, vakum deh pijatnya, sampai akhirnya saya menikah dan dikenalkan Papa sama kursi pijat yang banyak ditemukan di mall. Murah seh memang, cuma Rp. 10.000,00 ajah setiap setengah jam. Tapi, nggak lega kali! Ya iyalah, yang lega itu kan pijatan tangan yang kena langsung di otot kita yang terasa capek.

Untungnya, saya diselamatkan sama mama mertua saya. Beliau mengenalkan yang namanya pijat refleksi, yang banyak dijumpai di mall. Pertama kali pijat waktu saya lagi hamil 8 bulan. Lagi gedhe-gedhenya, dan lagi pegel-pegelnya jalan. Diajak pijat dibagian kaki, yaiya ajah *hore banget bok*. Tapi karena saya hamil, ya akhirnya ada beberapa bagian kaki yang nggak boleh dipijat. Sayang banget kan? Jadinya kerasa nggak lega.

Eh, setelah melahirkan, kebiasaan pijat refleksi itu berlanjut. Papa malah ketularan. Dia kan anti banget tuh dipijat. Alasannya seh gatal kalau kena krim pijatnya *towel pipi Papa*. Tapi, sekarang kalau udah kecapekan kerja, malah tanpa saya antar, dia dah berangkat sendiri tuh ke tukang pijat refleksi.

Sayangnya, di Gresik tuh waktu itu belum booming yang namanya pijat refleksi. Jadinya, nggak banyak tempat yang bisa jadi alternatif pilihan. Kalaupun ada, antrinya panjang banget. Antrinya ajah bisa dua jam, pijatnya cuma 20 menit *tepok jidat*. Eh, nggak sengaja waktu ke rumah sakit nganterin ibu berobat, eh, ada brosur dari salah satu poli kecantikan (namanya poli Batra) yang didalamnya ada program pijat refleksi seluruh badan. Harganya? Cuma Rp. 65.000,00 ajah selama 40 menit. Lumayan murah kan? Tapi, kalau mau pijat sebadan, kudu cari waktu luang dulu. Secara kalau udah di rumah, ninggal Arya lagi tuh berat *halah* dan udah nggak bakalan mau itu anak ditinggal emaknya yang oke ini.

Alternatif waktu pijat akhirnya beralih kalau lagi jalan-jalan di mall sama si Papa ma Arya. Kalau udah bosen jalan-jalan, Papa sama Arya cari area bermain, sayanya pijat. Seperti kemarin waktu kita libur Nyepi dan kebetulan kitanya lagi di Royal Plasa, Surabaya. Aih, rasanya nikmat sekali. Menikmati 'me time' yang meskipun cuma 30 menit sambil sesekali buka FB, twitter sama sms teman-teman. Papa seh malah mendukung sekali kalau saya bilang pengen pijat dan dia merelakan waktunya beberapa menit buat jagain Arya di area bermain. Mungkin dia bosan kali yah, si istri ini minta pijat melulu kalau mau tidur. Maaf Pa..
Arya terkagum-kagum sama banyaknya bola di Royal Plasa, sampai belakangin yang jepret :))

So buibu, kalau badan dah ngasih sinyal capek dan butuh istirahat, istirahat ajah. Kalau perlu, pijat kaya saya. Malah nyenengin lho, badan jadi enteng lagi, emosi jadi lebih stabil soalnya kita dah rileks. Anak-anak bisa dititipkan sebentar sama Papanya, kerjaan di rumah bisa ditunda sebentar. Sesekali nikmati 'me time' boleh lah. Kita sebagai ibu, nggak robot yang selalu on terus kan?

6 komentar:

  1. Pijat emang enak ya...
    Tapi aku seringnya teriak-teriak kalo dipijet.
    Buat yang mijet gak kenceng, kok aku ngerasanya kenceng banget :D

    BalasHapus
  2. @una. hihihi, ayo pijat ma aku, una.. sampai tidur-tidur kalau dipijat :)

    BalasHapus
  3. @mbak layla. hai mbak. yuk pijat bareng saya :)

    BalasHapus
  4. poli batra itu dimana ya mbak?

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^