Jumat, 29 Maret 2013

(Flash Fiction) Prompt Challenge #7 : Nikahkan Aku, Ma, Pa!

credit
Aku harus segera bicara dengan Mama Papa. Harus sekarang! Tidak bisa ditunda lagi!

Kuambil nafas dalam sebelum melangkahkah kakiku ke ruang tengah. Kulihat Mama sedang asyik berbincang dengan adikku, sedangkan Papa menonton acara show kesayangannya.

"Niki, sini Nak. Ngobrol sama Mama yuk." Ajak Mama saat melihatku mendekati mereka. Aku tersenyum, merasa ini adalah awal yang baik untuk menyampaikan maksudku.

"Ng, Pa, Ma, aku mau ngomong sebentar."

Papa menoleh, menatapku. Aku duduk disamping adikku, lalu memandang keluargaku yang tampak sudah siap mendengarkan aku bicara.

"Aku ingin menikah."

Mama kaget, ditunjukkan dari matanya yang melotot. Tapi kulihat papa tenang, meskipun sempat kaget sebentar.

"Mas enggak bercanda? Mas masih kuliah." Adikku tidak percaya dengan keinginanku. Tapi kutatap adikku dengan tatapan mantap, tidak bisa ditawar lagi.

Mama menoleh ke arah papa, meminta bantuan untuk menengahi. Tapi Papa hanya diam.

"Kamu masih kuliah, Nak. Setidaknya selesaikan kuliahmu dulu."

"Aku ingin segera menikah, Ma. Aku sangat ingin segera memiliki gadis pilihanku."

"Siapa gadis itu?"

Aku menyodorkan sebuah foto. Adikku cepat-cepat mengambil foto itu untuk menghilangkan penasarannya. Kemudian dia teriak tidak percaya saat tahu siapa yang ada di foto itu. Mama dan papa cepat-cepat melihat foto yang dilempar adikku.

"Mas ngawur! Itu kan Yuna!"

"Memang."

Mama menutup mulutnya, tak percaya dengan pilihanku.

"Hilangkan halusinasimu!" Papa berteriak sambil beranjak dari duduknya.

"Papa, aku mencintainya! Nikahkan aku dengan dia!"

Kutoleh mama yang matanya sudah berkaca-kaca. Mama hanya menggeleng cepat, kemudian menyusul papa pergi.

"Mas.."

"Aku cinta Yuna, Dik."

"Tapi dia hanya di Final Fantasy, Mas. Cuma di game. Ngaco kamu!" Adikku meninggalkanku. Menginjak foto Yuna yang tergeletak di lantai.


credit

26 komentar:

  1. hahahaha..segitunya,fans berat sampe tergila2 kyk gitu.....emang sih final fantasy itu keren2 bgt,q dulu suka sm gambar2nya aplge yg cowok hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di jepang malah nikah beneran lho, is :))

      Hapus
  2. Hahahaha kreatif...kreatif...setengah sableng juga sih....hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhahaha, sableng dikit nggak papa kali :)

      Hapus
  3. Hahaha, kirain ke mana urusannya.

    BalasHapus
  4. wakakak...harus cari psikiater itu mak...:-)

    BalasHapus
  5. Hahahahaha.. Ceritanya bikin hepi mbak

    Gokil bgt! Hihihi..

    BalasHapus
  6. bhahahha sakit ini kakanya!
    mak, IMHO, enaknya lagi jawaban si adiknya ditampilin di akhir. atau adiknya tetap jawab tapi ga usah pake embel2 final fantasy-nya. aku rasa kalo adiknya cuma bilang, "Tapi itu kan Yuna, Mas!" pembaca jadi bertanya2 emang ada apa dengan Yuna? Nah, begitu di akhir cerita baru adeknya bilang lagi, "Itu kan Yuna cuma ada di game final fantasy aja, Mas!" jadi berasa ngetwist banget deh. Maaf ya, mak. IMHO :)

    BalasHapus
  7. Bagus ceritanya, Mak. Cuma sedikit koreksi, ada kalimat yang agak janggal.
    "Adikku cepat-cepat menyahut foto itu untuk menghilangkan penasarannya."
    Kalau menurut KBBI jilid III: me·nya·hut v menjawab; membalas; menyambut (dng ucapan): murid itu - salam gurunya dng penuh hormat;
    Jadi menyahut lebih tepat digunakan untuk menyambut kata-kata.
    Selain itu, coba sisi "gila" si tokoh agak lebih dikuatkan lagi. Pasti bakal lebih nendang :D

    BalasHapus
  8. aku setuju sama kritiknya Mbak Isti dan Kakak Sulung ^_^
    anyway... iya, sableng! :))))

    BalasHapus
  9. wekekekekekekekeke jadi inget temenku, yg saking ngefansnya sama yuna, mesti naksir cewek yang menurut dia mirip ma yuna ituh :)))))

    BalasHapus
  10. buat semua pembaca, cerita ini aku angkat liat dari fenomena pernikahan dengan tokoh game yang ada di jepang. mulai nikah sama guling bergambar, boneka sampai cuma foto ajah.

    maunya ini serius ceritanya, tapi kok malah lucu ya jadinya. hihi, aku ajah ngakak habis bacanya :)

    BalasHapus
  11. @mbak nunung. hihihi, psikiaternya aku ajah. ntar aku mau dandan kaya yuna :))

    @aisyah. sesekali aku suguhin cerita yang bikin ngakak dunk :)

    @Istiadzah. hm, bener juga tuh kata mbak. aku edit ajah deh :)
    makasih ya mbak kritiknya :)

    @sulung. hm, aku pikir menyahut itu memang penempatannya seperti yang aku pakai sekarang. wah, harus punya KBBI neh. makasih kritiknya sulung, aku edit deh :)
    ceritanya kalau si tokoh dibuat lebih 'gila', butuh pendalaman lagi. jadi cerpen dunk ntar?

    @mak carra. aku juga setuju sama mereka berdua kok :)

    @na. hahaha, ada ya temennya mbak kaya gitu? wah, aku pengen tahu ekspresi wajahnya kalau kadung jatuh cinta :)

    BalasHapus
  12. wkwkwkwkwkwkk
    sapa yg nolak kalo nikah sama begituan :-D

    BalasHapus
  13. Bisa geleng2 nih penghulunya :D

    BalasHapus
  14. Ha ha ...ngefans banget si kaka sampe pengen nikah sama Yuna, kebanyakan maen game tuh :)

    BalasHapus
  15. @sari. hihihi, hanya saja ada di imajinasi si pecinta :)

    @Helda. penghulunya shock :))

    @lianny. bukan malah kebanyakan maen game, tapi juga mendalami sama si tokoh game :)

    BalasHapus
  16. wah maniak anime rupanya.
    asik sekali alurnya :)

    BalasHapus
  17. @mrfzx. hihihi, saya mah kalau masalah anime tanya suami ajah :))
    tapi kalau si kakak ini, sepertinya memang maniak :)

    BalasHapus
  18. ya, di Jepang emang banyak yang aneh2 -_-
    ada lagi, di belahan bumi entah bagian mana: nikah sama kucing piaraannya sendiri! hadoh! ada lagi yang mau nikahinnya. tapi yang jelas bukan pastor atau penghulu, palingan ya jadi2an aja. emang dasar udah edan ya.

    BalasHapus
  19. @mbak Istiadzah. dan diluar logika yah, mbak :)

    BalasHapus
  20. Wah, harus hati2 nih sama teman lelaki yang suka sama anime. Jangan2 punya kegilaan yang sama :D

    BalasHapus
  21. @nurusyaini. hihihi, sepertinya begitu. mereka sepertinya punya obsesi sendiri tuh sama tokoh-tokoh anime. :))

    BalasHapus
  22. Sebuah Game dewasa ini dapat membuat imajinasi anak kecil melanglang buana, tapi kadang bisa jadi berbahaya ^_^

    BalasHapus
  23. @ketoles. makanya ada nasehat, anak bermain game dan media sosial harus didampingi :)

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^