Sabtu, 30 Maret 2013

Senangnya Ketemu Teman Lama


Hal yang paling menyenangkan setelah lulus sekolah adalah ketemu teman lama jaman kita sekolah dulu. Iyalah, secara kalau kita udah ketemu, ngobrol ngalur ngidul, seolah waktu itu nggak akan cukup buat hanya bahas apa ajah yang udah terjadi setelah kita lulus. Apalagi ya, kalau rumah teman-teman kita tuh jauh-jauh.


Setelah saya lulus SMA, masih mending masih sering ketemu teman-teman. Soalnya, tiap tahun ada acara halal bihalal dan tiap beberapa tahun sekali ada reuni angkatan dan reuni akbar. Jadinya kita-kita masih semangat '45 buat datang di acara. Beda dengan saat lulus kuliah. Mungkin karena akrabnya sama satu angkatan dan satu fakultas aja kali yah, jadi kalau ada reuni akbar males datangnya. Hihihi..



Dan, kalau ketemuan sama teman-teman jaman sekolah tuh senangnya minta ampun. Beberapa bulan yang lalu, sebelum si HM Zwan sama suaminya balik ke Batam di bulan Agustus 2012 lalu, kita janjian ketemu dulu. Senangnya hatiku!! Secara sama sahabat dekatku ini udah 4 tahun nggak ketemu. Janjian di Surabaya, di Galaxy Mall, jam 5 sore baru ketemuan. Ya elah, keburu waktu sekali soalnya dah mendekati malam dan saya ninggalin si Arya di rumah sama neneknya. Jadinya, ketemu kalau nggak salah cuma sejam doang. Sambil makan, kenalin suami-suami kita, ngobrol-ngobrol bahasan yang nggak jelas, sambil sedikit curhat. Ampun deh, nggak cukup sebenernya waktu sejam itu.
 
Agustus 2012

Dan, akhirnya obrolan kita berlangsung via henpon dan socmed. ^_^


Trus, trus, ketemu teman lagi yang bikin  senang adalah teman jaman kuliah juga, namanya Laily Kustur. Ya elah, waktunya yang ini malah nggak tepat banget dan nggak direncanakan sama sekali. Kemarin hari Sabtu, saya dan keluarga ada undangan pernikahan dari saudara di Singosari, Malang. Berangkat dari Gresik jam empat sore, sampai Singosari jam tujuh malam. Setelah sholat Isya di masjid, saya jadi inget kalau si Laily ini sekarang menetap sama suaminya di Singosari. Cari-cari nomer handphone-nya, trus sms dia. Lamaaa banget nggak dibales-bales, padahal waktunya udah jam 8 malam. Pas lagi ngobrol sama si empunya hajat, eh, Laily balas smsku. Ya elah, ternyata dia tetangga saudaraku itu! Walhasil deh, pas ketemu girang amat. Peluk-peluk erat banget sambil cipika-cipiki, secara udah 5 tahun kita nggak ketemu. Nggak peduli waktu itu dipinggir jalan. Hihihi...


Mampir sebentar di rumah dia, kayaknya seh cuma setengah jam doang. Karena suaminya nggak ada alias lagi di Jogja, rumahnya sepi. Anak-anaknya udah pada tidur semua. Tapi, karena aku ngajak si Arya yang sebenernya waktu itu dah ngantuk tapi masih aja gerak sana-sini, akhirnya rumahnya Laily rame. Mainannya si Nilam sama Qyud (anak-anaknya Laily) dipencetin melulu sama si Arya. Sampai TV juga dinyalain sendiri *emaknya tutup muka pakai nampan*.


Setelah ngobrol tentang kerjaan, tentang tundem nursing, tentang anak-anak, dan tentang-tentang yang lainnya, akhirnya aku, suami dan Arya pamitan pulang. Hiks, kurang sebenernya waktunya, tapi gimana lagi? Kita dan ditunggu sama kakek neneknya Arya di luar. Momen perpisahan jadi menyedihkan soalnya entah berapa tahun lagi kita bisa ketemuan *menangis ambil tisu*.
 
Qyud ini aslinya putih banget. henpon akunya ajah yang kurang oke

Hoax kalau nggak ada fotonya :)))


Dalam perjalanan pulang ke Gresik, saya jadi mikir-mikir tentang ketemuannya saya sama teman-teman jaman sekolah. Gini ini yah rasanya kalau udah lulus, udah berkeluarga,  udah punya kerjaan sendiri dan nggak tahu kapan bisa ketemu teman dekat kita lagi. Artinya, waktu kita sudah banyak tersita dengan aktivitas kita sendiri dan menyita waktu kita buat ketemu teman-teman dekat kita. Belum lagi kalau jarak dengan teman-teman dekat kita jauh. Untung saja, ada socmed. Ada facebook, ada twitter. Jadinya kita masih saling informasi apa ajah yang terjadi sama kita akhir-akhir ini. Yah, setidaknya menghilangkan kangen.


Yang penting adalah, saya bersyukur sekali ketemu sama teman-teman dekat saya meskipun waktunya hanya sebentar sekali. Itu jadi momen yang menyegarkan di sela-sela hari yang terkadang penat dengan rutinitas.


14 komentar:

  1. Pastinya Mak, enneg banget kalo ketemu temen lama..
    Rumpi deh lupa waktu, meski cuma bentar ..

    Setuju no poto ..Hoax..
    #padahal mah narsis :P

    BalasHapus
  2. @mak Nchie Hanie. hihihih, bener tuh mak. waktu rasanya tuh kurang banget :))
    foto? ajang narsis kali. bukan hoaxnya yang dipikir :))

    BalasHapus
  3. Uwaaaaaaaaaa kangen bangetttttttt...insya Allah juni q plg zuzuh hihi nnti q kbri ya sayyyy...miss yuuuuuuu mwah tlepoks

    BalasHapus
  4. pasti banyak ungkit kisah-kisah masa lalu, terus ketawa ketiwi.. hehehe

    BalasHapus
  5. tahun depan lulus saya, jadi takut mikirin ga ketemu temen huhu udah kangen duluan haha

    BalasHapus
  6. @iis. asiiiikkk.. ketemuan lagi yah say.. *muaaahhh*

    @sabda awal. hihihi, sayangnya waktunya selalu nggak banyak :)

    @linda. hihihi, ntar temannya beda lagi setelah lulus

    BalasHapus
  7. Ketemuan dg teman lama itu selalu asyik... waktu sejam sih kuraaannnnggg bangettt...
    Apalagi kalau sudah lama gak ketemu... maunya semuanya diobrolin... :D

    BalasHapus
  8. Iya Mak, sejam tuh kurang. Apalagi stengah jam. Mestinya seharian, hihi..
    Socmed emang ngebantu banget deh kalo tau cara pakainya ;)
    Mudah-mudahan bisa terus silaturahim sama temen-temen lama, ya :)

    BalasHapus
  9. @the others ma della. iya deh, sejam kurang bangettttt... senengnya kalau ketemunya seharian, sampai lupa ini itu. hihihi..

    BalasHapus
  10. Ratusan tahun lulus sekolah, gak sekalipun gue ketemu ama temen jaman sekolah. Padahal undangan reuni pun udah puluhan kali, tapi guenya lagi gak di dalam negeri! ;-)

    BalasHapus
  11. senangnya bertemu teman lama... yg dulu kurang akrab pun bisa jadi akrab sekarang ya? hehe...

    BalasHapus
  12. @eksak. hihihihi.. ya jelas ajah semua undangan kagak lo ampiri. :))

    @mechta. sebenernya yang ada di foto itu temen deket seh :)

    BalasHapus
  13. hehehhee bener...hoax kalo gak ada foto
    tapi bertemu teman lama emang gregetnya tuh gimanaaaaaa gitu yaa
    kangen yang terobati

    BalasHapus
  14. @elsa. aih, bener tuh. kangen yang terobati. meskipun waktunya cuma sebentar

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^