Selasa, 12 November 2013

(Cerfet #MFF1) : Bumerang Masa Lalu

credit


**
Alya melajukan mobilnya dengan kencang, tak peduli dengan kondisi jalan yang tak sepi. Yang ada dipikirannya sekarang adalah menceritakan segala gelisah yang tertoreh di ruang hatinya kepada neneknya. Nenek Malinda. Hanya pada Malinda dia bisa terbuka, hanya pada Malinda dia menceritakan segala rahasia yang dia punya. Malinda adalah sosok pelindung yang bijak, disiplin dan terbuka. Sesibuk apapun dia dengan usaha konveksinya, Malinda selalu memiliki waktu untuk Alya.

Setelah Alya memarkirkan mobilnya, bergegas dia menuju dalam rumah dengan setengah berlari. Tanpa salam, tanpa sapaan, dia langsung memeluk Malinda yang sedari tadi menanti di sofa panjang di ruang tamu. Air matanya berlomba turun ke pipi, badannya lunglai benar karena hati yang terlalu patah oleh cinta. Malinda tak bertanya ada apa dengan cucu perempuan satu-satunya ini. Yang dia lakukan hanyalah menunggu Alya menceritakan keluh kesahnya.

"Nek, apakah sesakit ini patah hati itu?"

Malinda tak menyangka Alya akan menanyakan pertanyaan yang dulu pernah dia tanyakan pula pada dirinya sendiri. Untuk sekian detik dia diam, tak berusaha memberikan jawaban apapun. Karena yang dia pahami selama ini adalah patah hati itu sungguh amat menyakitkan bahkan setelah berlalu berpuluh-puluh tahun lamanya.

"Nek?"

"Ah iya." Malinda tersadar dari lamunan masa lalunya. "ada apa, Sayang?"

"Aku sudah siap cerita semuanya ke Nenek." Alya menghapus air matanya dan membetulkan posisi duduknya yang bersebelahan dengan Malinda.

"Minumlah dulu, Sayang." Malinda menyodorkan segelas air putih pada Alya. Cepat-cepat diteguk air dalam gelas itu hingga hampir habis. Malinda tersenyum, mengambil gelas dari tangan Alya dan meletakkannya kembali di meja.

"Apa yang mau kamu ceritakan, Sayang?" tanya Malinda sambil mengelus punggung cucunya.

"Nek, aku jatuh cinta."

Malinda tersenyum. "Dengan siapa? Ganteng nggak?"

Alya geli dengan pertanyaan neneknya, tak ayal membuat dia tersenyum pula. "Ganteng kok. Pintar pula," jawabnya dengan tersipu.

"Lalu, apa yang diperbuat si ganteng sampai cucu Nenek ini bisa patah hati?" tanya Malinda dengan halus tapi tetap penuh selidik.

Mimik wajah Alya berubah seketika saat neneknya bertanya tentang patah hat iyang dialaminya sekarang. Dia mencoba tenang, tak lagi seemosi tadi. Tangis sudah tak lagi mewarnai ceritanya kali ini. Disampaikan semua yang ada dalam pikirannya, semua yang dia alami, semua yang terjadi, serta semua kemungkinan-kemungkinan yang menjadi momok tersendiri baginya. Tanpa jeda, tanpa ragu.

Malinda tak bisa menutupi kaget yang menyetrum sendi-sendi di tubuhnya. Cerita tentang cinta Alya, seolah menjadi pelengkap atas apa yang dia alami berpuluh-puluh tahun silam dalam keluarga yang dia bina dengan suaminya, Nanda. Perceraian yang dia kira menjadi jalan keluar atas kerumitan masalah rumah tangganya, ternyata malah menjadi bumerang bagi dirinya sekarang. Tuhan ternyata tak hanya mengujinya dulu kala, tetapi juga saat ini, di saat usianya sudah sangat senja.

"Nenek, aku harus bagaimana? Aku cinta sekali pada Rio, jangan sampai mereka menjadi satu." Pertanyaan Alya membubarkan lamunan Malinda.

"Tapi aku pun tak ingin jadi anak durhaka. Aku pun mengerti bahwa Mama tak selamanya dia memilih untuk sendiri."

Malinda diam, tak bisa menjawab. Mulutnya masih kelu, mengatur kalimat apa yang hendak dia sampaikan pada Alya. Keraguan muncul dalam benaknya untuk membantu masalah Alya karena dia sendiri butuh bantuan untuk menegarkan hatinya.

"Nek.."

"Ya Sayang? Maaf, Nenek nggak fokus."

Alya menyadari perubahan mimik wajah neneknya. Ada sedikit ruang kosong dalam mata neneknya yang membawanya entah menuju kemana.

"Nenek tidak apa-apa?" Alya mulai khawatir dengan kondisi Malinda, mencoba mengalihkan sejenak masalahnya dan bertanya tentang kondisi neneknya.

"Ah tidak. Tidak apa-apa." Malinda menjawab dengan terbata-bata dan senyum yang dipaksa. Tapi siang ini, dia harus berkonsentrasi pada masalah cucunya dan tak ingin masa lalu menguasai emosinya.

"Alya, ada baiknya kamu pulang dulu. Kasihan Mamamu. Tak baik perawan lama-lama di luar rumah, apalagi pergi tanpa ijin."

"Tapi Nek.."

Malinda meremas jemari Alya dengan lembut. "Pulanglah. Baik-baiklah dengan Mamamu. Karena hanya kamu yang dia punya."

Alya diam, tak bisa protes dengan perintah neneknya. Benar memang, tak pernah dia semarah ini pada mamanya karena mereka berdua selalu saling menguatkan. Karena mereka hanya berdua.

Alya diam. Beberapa saat kemudian dia mengambil tas yang dia jatuhkan sekenanya tadi. "Ya, lebih baik aku pulang," ucapnya sebelum meninggalkan neneknya.

***

Malinda menekan sebuah nomor yang sudah lama tak dia hubungi, sejak hakim mengabulkan permohonan perceraiannya.

"Hadi, bisa bantu aku?"

"Masih ingat dengan Kinansih? Ya.. yang itu."

Sebentar Malinda mengambil nafas sebelum mengungkap maksudnya.

"Oh iya, ya. Maaf, aku sedikit kalut sekarang," ucap Malinda gagap. "Bisakah kamu mencarikanku informasi tentang Kinansih dan anaknya?"

"Apa saja, semuanya."

Malinda tampak mengangguk-angguk. Lantas bersuara dengan gembira. "Ah, aku tahu umurmu memang sudah tak lagi muda. Tak apa kalau kamu limpahkan tugas ini pada anakmu."

"Oke, kutunggu tak lebih dari lima hari."

Dan Malinda mengakhiri teleponnya. Dia sunguh percaya, bahwa apapun infornasi yang nantinya dia dapat dari Hadi -atau mungkin dari anaknya Hadi- akan menjadi jalan keluar untuk masalah Alya.

7 komentar:

  1. makannya kok g mudeng,ternyata ada sambungannya :D

    BalasHapus
  2. suka nulis juga???
    wah semangat...
    :D

    BalasHapus
  3. masih bersambung ya?
    cerfet itu apa ya, mba?

    BalasHapus
  4. owww ini cerita bersambung toh makanya kok ndak tahu tentang hal ini.....

    BalasHapus
  5. kira-kira informasi apa ya yang didapat nanti

    BalasHapus
  6. Dan berakhir di sini cerfetnya

    mandekkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ya, mandek. padahal seru tuh kalau mau dilanjutin :))

      Hapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^