Senin, 20 April 2015

Sedikit Cerita tentang Mama Mertua

Saya dan Mama mertua :)
 
Sedikit Cerita tentang Mama Mertua  - Tak kenal, maka tak sayang. Jadi, kalau mau sayang sama orang, ya kenalan dulu, dalami dulu (apaan sih ini?). Banyak banget yang cerita ke saya, kalau belum cocok sama mertua. Yayaya, pastilah semua orang yang sudah menikah pasti pernah merasakan seperti itu. Suami saya pun juga pernah terus terang, kadang nggak cocok sama pendapatnya bapak saya. Saya pun juga, kadang nggak cocok sama pendapat mertua saya. Normal kan?

Mama mertua saya, orangnya ceplas-ceplos apa adanya. Kalau iya, ya iya. Kalau nggak, ya nggak. Kalau sudah A, ya A. Mau dibelokin jadi B? Ya harus punya argumen kuat buat ajang debat. Susah kalau diajak negosiasi tentang sesuatu *lirik suami, sama!*. Tapi apa itu buat saya nangis di pojokan? Hahaha.. dulu iya, tapi sekarang sudah mulai bisa toleransi. Maklum sih, karier beliau yang memang butuh ketegasan saat menghadapi anak buah di kantor, membentuk beliau jadi seperti itu.

Awalnya, memang sulit menaklukkan hati Mama mertua. Karena memang sifat kami beda jauh, sama seperti saya dan suami. Tapi, seiring waktu, Alhamdulillah, saya bisa mengikuti bagaimana pola berfikir beliau. Berkat siapa? Suami saya dong, yang kalau di blog ini saya panggil dengan sebutan Papa. Kalau saya curhat tentang sikap Mama mertua atau adik-adik ipar saya, Papa dengan sigap beri masukan ini itu buat hadapi mereka semua. Dan well, sejauh ini memang berhasil. Jadi ibu-ibu sekalian, ketika kalian tidak cocok dengan keluarga mertua, curhatlah ke suami. Ingat ya, curhat, bukan ngomel nggak jelas. Karena kalau curhat, InsyaAllah suami kita akan beri tips dan trik hadapi keluarganya.

Mama mertua saya, orangnya modis. Padahal Mama mertua nggak segitunya banget dengan majalah fashion atau internet yang menawarkan banyak informasi fashion. Tapi karena pergaulan yang luas, yang buat beliau punya banyak teman, akhirnya beliau jadi ngerti fashion sekarang arahnya kemana. Atau ngerti kain ini mau dijadikan model seperti apa. Kita aja sebagai anak dan mertua, kalau disebelahin sama Mama mertua, kalah fashionable. Hahaha.. Saya mengakui kalau itu.

Oh iya, salah satu inspirasi saya buat pakai make-up adalah Mama mertua. Mungkin Mama mertua nggak sadar kalau diam-diam saya perhatikan beliau waktu dandan. Meskipun saya sudah hafal apa itu foundation, eye shadow, lipstik dan alat perang lainnya juga bagaimana menggunakannya, tapi memperhatikan beliau dandan itu memiliki kesenangan sendiri. Dan dari diam-diam memperhatikan beliaulah akhirnya saya bisa menaklukkan alis saya. Sekarang, saya sudah bisa menggambar alis yang pas buat wajah, tanpa harus mencukur atau mencabutnya. Jadi, jargon 'Pantang Keluar Sebelum Alis Jadi' sudah bisa saya taklukkan *tertawa bangga banget*. 
 
Fokus ke alis ya, jangan ke pipi tembem saya :D

Di awal kan saya bilang, kalau Mama mertua itu ceplas-ceplos banget orangnya. Pernah nih di suatu Minggu yang terik banget, saya dan suami main ke rumah mertua. Karena sebenarnya saya dan suami itu adalah tetangga beda gang, kan males banget mau pakai make up yang menor. Berangkatlah saya hanya dengan modal bedak.

Sambil ngobrol-ngobrol sama Mama mertua dan para adik ipar, tiba-tiba muncul obrolan begini :
Mama mertua  : "Gitu itu kamu pakai pelembab nggak?"
Saya                : "Nggak, Ma."
Mama mertua  : "Harusnya pakai dong."
Saya                : "Males, Ma. Kan nggak kemana-mana."
Mama mertua  : "Lha kalau gitu terus, kapan wajahmu keliatan kinclong?"

Nah lho! Mengena benget kan? Eh tapi, kalau dipikir-pikir lagi, benar banget kata Mama mertua saya. Kalau kitanya malas rawat wajah sendiri, jangan salahkan kalau besok pas dah usia beranjak banyak, kitanya bingung sendiri karena flek dan kerutan di mana-mana.

Kalau soal masakan, Mama mertua ini jago lho. Tiap lebaran, beliau sama para adik ipar begadang malamnya buat bikin hidangan khusus untuk lebaran. Dan kita sebagai anak dan menantu, harus wajib menghabiskan. Sekarang sih, Mama mertua dah jarang masak. Palingan nih, cuma ngasih perintah aja ke Mbah Sih (rewangnya Mama) buat ngasih bumbu ini itu saat Mbah Sih masak. Sering sekali, Papa cerita-cerita kalau Mama mertua bisa masak ini itu. Ada dua indikasi sih, Papa kangen sama masakannya Mama mertua atau ... Papa nyindir saya supaya rajin masak *yang kedua ini makjleb banget*.

Dan satu lagi, saat saya dan Papa baru menikah, Mama mertua sering banget ngasih tahu tentang Papa. Apa yang Papa suka dan nggak suka, apa yang biasa Papa lakukan dan nggak, gimana pola pikir Papa, dan banyak banget. Meskipun nggak semua sama seperti apa kata Mama mertua (karena seiring waktu, sifat dan kebiasaan orang akan berubah), tapi bocorannya Mama mertua itu membantu banget lho. Secara, saya dan Papa itu, kenal beberapa bulan dah langsung nikah.

Nah, kalau dibilang susah akur sama mertua, semua orang pasti mengalami. Tapi tentunya, nggak harus berlarut-larut sampai jadi nggak seneng sama mertua bukan? Cobalah untuk tarik ulur. Ada saatnya kita hargai pendapat mertua, tapi nggak menutup kemungkinan kita berdebat dengan mertua, tapi dengan dasar yang kuat.

Saya jadi ingat salah satu wejangan ustadz yang mengajari bab penikahan sebelum saya dan suami menikah, bahwa kita menikah itu bukan hanya menikahi laki-laki atau perempuan yang kita cintai saja, tapi juga menikahi keluarganya. Jadi, sebisa mungkin kita harus mencocokkan diri dan memantaskan diri di depan keluarga mertua. Itu lho!
 
Itu sedikit cerita tentang Mama mertua saya. Gimana dengan kalian?
 
Salam hangat,
Ria Rochma

***



14 komentar:

  1. Waaa mama mertua lbh fashionable ya mbakkk

    BalasHapus
  2. Setuju deh Mak Ria! Adanya perdebatan nggak mengharuskan kita nggak akur dengan mertua kan ya :))

    BalasHapus
  3. Wahhh mama mertuanya cantik ya mak :)

    BalasHapus
  4. Mama mertuanya cantik dan awet muda. :)

    BalasHapus
  5. ayo jangan sampe kalah kinclong sama mama mertua, lho :D

    BalasHapus
  6. Ya Allah...itu pipi seger banget mbak..pengen coel pipinya deh,,,mama mertua yg hebat..selamat hari kartini buat kita...wanita2 indonesia :)

    BalasHapus
  7. Dari baca-baca begini saya juga banyak belajar. Selamat Hari Kartini :)

    BalasHapus
  8. Mama mertuanya gak mau kalah dengan menantunya dalam urusan penampilan juga yah...
    Selamat hari kartini.

    BalasHapus
  9. maunya sih curhat sama suami, tapi nggak punya suami, piye mbak? :(((

    BalasHapus
  10. ngebaca berhasil menklukan hati mertua itu sesuatuuu bgt...dalam artian positif tentunya.
    dgn gitu kita jd ngerasa punya ibu banyal (2) itu subhanallah bgt..karnanya bahagiakanlah mereka.

    Selamat Hari Kartiniiii ibu guru keceeh ^^

    BalasHapus
  11. wajahnya mirip mirip dengan mama mertuanya mba....

    BalasHapus
  12. Kesan pertama saya pas liat foto "Mertuanya awet muda..."
    Xixi :D

    BalasHapus
  13. masih muda ya mertuanya, cantik sama seperti menantunya

    BalasHapus
  14. Mama mertuanya muda banget, Mbaaak :D

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^