Rabu, 11 Februari 2015

Wellness Wednesday 5 : My Guilty Pleasure

credit
Wellness Wednesday : My Guilty Pleasure - Sebenarnya saya nggak memiliki perasaan seperti itu sih. Hanya saja, akhir-akhir ini saya merasa nggak enak sendiri sama kesehatan saya karena melakukan hobi saya. Lha? Kok bisa?

Sejak mengikuti kegiatan #CraftingforCharity akhir tahun 2014 kemarin, saya sering mendapatkan order pembuatan scrapbook dan notes handmade. Alhamdulillah, berarti hasil crafting saya mulai dilirik orang. Tapi, tentunya nggak serta merta dapat enaknya, tentunya ada efek tertentu buat kesehatan saya.

Ceritanya nih ya, karena saya masih punya anak balita yang lagi masa-masanya penasaran sama benda-benda lucu, saya akhirnya memutuskan untuk mengerjakan pesanan scrapbook dan notes handmade saat dia lagi tidur. Kalau pas Arya bangun, saya benar-benar nggak menyentuh itu garapan, daripada pernak-pernik saya jadi incaran kreativitas dia. Hahaha.. Tapi lebih seringnya sih, saya kerjakan malam hari atau dini hari saat Papa dan Arya lagi terlelap.

Nah, inilah akhirnya keluar masalah baru buat kesehatan saya. Karena 'jam terbang' seperti itu, akhirnya membuat saya lebih sering bergadang alias kurang tidur. Palingan nih ya, tidur malam hanya sekitar 3 jam saja. Dan itu berlangsung sekitar 5 hari untuk satu order scrapbook.

Lagi nih ya. Karena saya nggak punya ruang khusus untuk nge-craft *Papa, dengarlah isi hati istrimu ini*, saya mengerjakannya lebih sering di kamar dengan menggelar lapak di lantai. Nah, kalau udah kadung asyik, kadang saya lupa itu buat sebentar-sebentar gerakin badan, sebentar-sebentar berdiri, sebentar-sebentar minum dan segala aktifitas lain untuk memberikan jeda dalam keseriusan saya *halah*.

Lalu, di awal tahun 2015 kemarin, saya batuk nggak selesai-selesai. Sudah saya pijatkan, sudah saya bawa ke dokter, tetep aja nggak sembuh-sembuh. Lalu suatu malam, Papa mengingatkan saya tentang sesuatu.

"Nggak masalah sih kamu mau terima pesanan scrapbook seberapa banyak. Cuma, kadang namanya tubuh butuh istirahat juga. Badan kamu juga butuh itu namanya bergerak, nggak melulu duduk gitu."

Saya jadi tertegun setelah Papa bilang gitu. Sebenarnya ada betulnya juga sih. Kalau sudah garap pesanan, males banget mau beranjak buat sekedar ambil minum. Kadung pantat nemplok di lantai. Belum lagi, badan bagian atas terlalu sering dipaksa bekerja buat sekedar potong-potong kertas dan nempel pernik-pernik scrapbook. Leher yang terasa kaku, kadang saya abaikan juga.

Akhirnya, buat kembalikan kondisi fisik, Papa saranin saya buat daftar kelas senam. Setelah cari info sana sini, ternyata jadwal senamnya nggak banget buat saya yang kerja dan lagi ngasuh anak. Tapi, kalau nggak dipaksa buat olah raga, kapan saya pulih lagi? Setelah bernegosiasi dengan hati *kumat*, akhirnya saya memutuskan untuk jalan-jalan pagi atau bersepeda saja. Dan Alhamdulillah, keluhan-keluhan itu mulai berkurang.

Pelajaran buat saya ini, meskipun bukan pelajaran baru. Karena memang saya sudah tahu hanya saja sering saya abaikan. Nah, dari teman-teman semua, adakah yang pernah merasakan seperti saya? Share yuk di kolom komentar, sekalian penanganannya.

Salam hangat,
Ria Rochma

***

 

11 komentar:

  1. Lari dan sepedaan keliling kampung/komplek lumayan..yg penting rutin.stidaknya seminggu 2/3 kali...enk di badan^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Is.. Harus mulai dirutinkan kembali :)

      Hapus
  2. aku juga sedang dalam fase itu nih mba. aku ngeblog disaat kerjaan sakola printing (bisnisku) udah kelar. alhasil yaa pegel2 dan mata lelah banget deh depan laptop mulu seharian-semalaman. aku aja belum punya triknya gimana biar tetep bugar. yang terpenting bagiku sekarang usahakan makan tepat waktu. hho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertama-tama memang, makananlah yg harus dijaga :)

      Hapus
  3. kalo uda asik gitu biasanya jadi gak peduli sam adiri sendiri ya mbak. saya sering kalo lagi baca buku dengan posisi yang sama gituuu aja, mau pipis aja nunggu sampe halaman ini deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya iya, bener itu. Tapi kerasa akhirnya badan jadi ga bugar. Hihi..

      Hapus
  4. masih rutin olah raga dalam rumah aja kalau aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. Iya nih mak Lid. Aku termasuk masih males olahraga kalau dah ngecraft, mak Lid.

      Hapus
  5. Makasih udah join lagi mak Ria :)
    Iya nih kadang emang kalau kita sudah keasyikan ngelakuin hobi jadi suka lupa waktu, aku juga kalau sudah duduk suka lupa berdiri hahaha makanya ngakalin sekarang pake timer tiap 15 menit bunyi jadi aku berdiri gerak-gerak dikit hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih memang, mak Maureen. Kita sendiri yang harus bisa memaksa diri untuk mau dikit-dikit bergerak :D

      Hapus
  6. asikk geal-geol maak...iya, bahaya banget keasikan begadang..aku kapook..

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^