Sabtu, 07 Februari 2015

Hidup dengan Tangan Kiri yang Tak Lagi Lurus

creditm
Hidup dengan Tangan Kiri yang Tak Lagi Lurus - Ingatan tentang kecelakaan motor yang saya alami satu setengah tahun yang lalu, masih menancap kuat sampai sekarang. Bagaimana tiap inchi kejadian itu, saya belum lupa. Satu setengah tahun, adalah waktu yang masih terlalu singkat untuk melupakan suatu kejadian. Setelah kejadian itu, saya menjalani hari-hari saya dengan bentuk lengan kiri yang tidak lagi sempurna karena tulang di bagian siku, pecah berkeping-keping.

Setelah operasi pemasangan pen yang bentuknya seperti kawat (wire pen), saya menggunakan gips selama lebih dari sebulan dan menjalani rehabilitasi medik selama empat bulan lebih. Tiga kali dalam seminggu, saya harus datang ke poli rehabilitasi medik untuk terapi, dengan maksud supaya bentuk tulang saya kembali normal dan mengembalikannya ke fungsi semula.

Bagaimana rasanya melakukan rutinitas kesehatan seperti itu? Sakit sekali. Setiap saya datang, yang saya lakukan adalah berteriak. Untung saja, perawat yang khusus menangani saya, pak Rochim, orangnya sangat tega. Nggak peduli saya teriak kesakitan atau menjerit minta tolong supaya dihentikan proses terapinya, beliau tetap saja bersikukuh melanjutkan terapi saya.


Saya ingat betul pertama kali bertemu pak Rochim, beliau menyampaikan satu kalimat yang menjadi motivasi saya untuk sembuh. "Kalau kamu nggak mau sembuh, nggak usah datang ke sini! Tapi kalau mau lenganmu kembali normal, harus siap untuk sakit!"

Sejak mendengar kata-kata itu, saya termotivasi untuk datang terapi meskipun kadang ada rasa bosan dan lelah.

Tapi, dihari-hari terakhir terapi, pak Rochim mengatakan hal yang membuat saya tersentak. "Tidak ada yang bisa kembali normal kalau sudah pernah patah tulang, Ria. Tapi bentuk lenganmu yang sekarang, benar-benar sangat baik meskipun tidak lurus benar. Karena tidak semua orang yang pecah tulang sikunya, bisa seperti kamu."

Saya awalnya masih sering bertanya-tanya, apa maksud dari 'tidak bisa kembali normal'. Dan saya temukan jawabannya, setelah proses terapi selesai.

Sekarang, banyak hal yang tidak bisa saya lakukan dengan sempurna seperti dulu lagi saat menggunakan tangan kiri. Saya tidak bisa lagi membawa beban yang terlalu berat, tidak bisa menggerakkan tangan dengan tiba-tiba karena kadang akan terasa ngilu di bahu, siku bagian dalam sering kali nyeri jika terlalu lama ditekuk, susah untuk memegangi benda kuat-kuat saat benda itu akan di potong, atau mudah capek saat menggendong Arya.

Awalnya saya stres, karena saya tipe orang yang tidak mudah minta bantuan ke orang lain. Jika sudah begitu, suami dan ibu sayalah yang akhirnya membantu saya keluar dari situasi itu. Hm, mungkin karena mereka berdualah yang paling tahu bagaimana kejadian saat saya jatuh kemarin dan bagaimana saya menjalani hari-hari setelahnya. Suami saya, sering memijat punggung dan tangan saya jika saya sudah mengeluh karena capek. Ibu saya, sering kali sigap mengganti mengasuh Arya saat saya merasa tangan saya sudah lelah.

Lalu, apa saya terus-terusan stres? Tidak! Karena dalam diri saya sudah tertanam bahwa saya akan merasakan seperti ini seumur hidup saya. Patah tulang ini, lengan yang bentuknya tak lagi lurus ini, akan selalu menjadi bagian hidup saya. Tapi saya tidak mau menyerah padanya. Karena banyak hal yang masih ingin saya lakukan dengan lengan kiri saya. Mengetik, membuat paper craft, mengasuh Arya, melayani keluarga, berbelanja, dan apapun itu layaknya saya dulu sebelum kecelakaan terjadi.

Saya akan terus berusaha melatih tangan kiri saya untuk tidak melemah otot-ototnya. Menggunakan barbel tangan, senam dengan gerakan-gerakan yang menguatkan siku dan lengan bagian atas, tidak pernah menolak membawa beban berat dan tidak memanjakan tangan kiri saya saat dibutuhkan.

Lelah? Iya. Ngilu? Iya. Bahkan, saat saya menulis artikel ini, ngilu terasa di siku bagian dalam karena tertekuk terus untuk mengetik. Tapi saya tidak mau manja atau berkeluh kesah di depan orang lain karena kondisi lengan kiri saya. Karena mereka, belum tentu tahu apa yang saya rasakan. Dan hanya saya sendirilah yang bisa mengukur kadar kemampuan tangan kiri saya.

Salam hangat,
Ria Rochma

***


Postingan ini untuk mengikuti giveaway Echaimutenan

49 komentar:

  1. tetap semangat Mak, dan terus berlatih untuk otot - ototnya itu :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Sari. Harus terus latihan ini. Biar otot tangan ngga melemah :)

      Hapus
  2. Subhanallah perjuangannya say...semoga makin membaik ya..sehat selalu aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak.. Perjuangan sekali, apalagi perjuangan menormalkan kejiwaan. Hehe..

      Hapus
  3. Subhanallah perjuangannya say...semoga makin membaik ya..sehat selalu aamiin

    BalasHapus
  4. Semangat miss Rochma. Duh, bacanya aja udah kerasa ngilu. Apalagi yang jalanin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. Doain aja mak Ika, semoga aku terus ikhlas jalani, meskipun kadang ngilu juga :)

      Hapus
  5. Semoga lekas sembuh ya Mak.. Pengalaman serupa pernah terjd padaku. Tgl 28 Agustus 2012 yll aku jatuh dari mtr gara2 menghindar dari kucing yg tiba2 nongol nyebrang jalan.. Tulang selangka srbelah kanan patah. Aku semlat 2 bulan terapi diurut utk menghindari operasi. Namun gagal, lenganku bshkan tak bertenaga dan tak bisa diangkat sama sekali. Hingga aku putusjan utk operasi pemakaian pen. Setelah 6 bln pakai pen akhirnya dokter merekomendasi boleh diangkat. Dampaknya kejadian jatuh dari mtr itu selalui menghantui. Hingga kini aku tak pernah lg pny nyali baw mtr. Alhamdulillah kini tangan kananku sdh pulih dan bisa digerakkan spt sediakala..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku setelah lepas terapi, juga ga berani naik motor. Tapu lama-lama, malas naik angkotnya soalnya lama banget. Mau ga mau, ya harus bisa lagi dan harus mau lagi

      Hapus
  6. Balasan
    1. Makasih mak Titis :)
      Amin, amin..

      Hapus
  7. Semoga lekas sembuh Mbak Ria.
    Rumah baru ya mbak blognya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu Tatit, domain baru. Hehe..

      Hapus
  8. Ahhh..
    Mak... aku sempat baca curhatmu waktu baru abis kecelakaan dulu. Ternyata sampai sekarang tetap tidak bisa kembali seperti dulu ya mak.....jadi inget suamiku. ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Ade. Gak akan bisa kembali lagi. Soalnya tulang aslinya dah pecah dan hancur. Mau ga mau ya, bentuk tulang yg sekarang menyesuaikan tulang-tulang muda yg tumbuh :)

      Memangnya kenapa sama suaminya mak Ade?

      Hapus
  9. Semangat mbak... sikap positifnya keren.. semoga terus bisa melakukan aktifitas seperti sebelumnya ya mbak.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mak Haya. Saya harus terus semangat, biar bs terus lakukan yang saya suka ;)

      Hapus
    2. ASSALAMU'ALAIKUM.
      Salam kenal MBA ria. Sy fitri, punya anak jg mengalami tulang siku hncur umur 9 thn lki2, pasca operasi 2 bln, psg wayer pen 2 biji tp tulang yg hncur tsb blm jg tumbuh, namun tulang yg lain sdh bnyk tumbuh. Mhon sharenya MBA,brp lm wayer pennya br bs dibuka?

      Hapus
  10. Semoga terus membaik, Mak :*

    Semangaaattttt *ketjup dan peluk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin amin.. Saya harus semangat, mak ;)

      Hapus
  11. Y allah mbak..pe pecah brkeping?kalo aku siku kanan juga.tp patah aja kynya dirontgennya. Pasang pen udah dicopot ada kalus diantara siku jd tetep ga bisa lurus 18pdrjt pun ga bisa nekuk sempurna.akhirnya operasi lagi dikerik kalus(sejenis kerak kalsium)nya tp tetap pd akhirnya ga bs juga.cm alhamdulillah untuk kekuatan otot dll g mslh sih.mslh ketika ga bisa pasang resleting baju blkg sdri.g bs garuk punggung pk tgn kanan.jd semua dilakukan dg tgn kiri untuk tmpt yg ga bs digapai oleh tekukan tgn kanan-_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, gimana-gimana memang, ngga akan bs kembali ke bentuk semula. Hanya saja, kita harus mau berusaha untuk melakukan semuanya senormal mungkin, biar ga jadi manja dan gak kalah sama kekurangan kita :)

      Hapus
  12. I feel you mba...saya prnh ngalamin, malah wkt itu tngn kanan saya yg kena... tp krn udh lama bgt, jd skr udh jauuuuh lbh baik. biar begitu saya msh inget sakitnya, ngilunya, ampe frustasi krn ga bisa ngapa2in..secara saya bukan kidal, jd tangan kanan sangat2 berarti utk ngelakuin berbagai aktifitas. hikmahnya? at least saya skr bisa menulis tangn kiri dan kanan, walopun tulisn yg kiri ga sebagus kanan ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peluk erat buat mbak Fanny..
      Aku yang retak sebelah kiri aja dah repot banget, apalagi kanan. Alhamdulillah ya, skrg udah lebih baik. Semoga aku besok pun juga seperti itu :)

      Hapus
  13. Cepet sembuh ya, mak
    Tetap semangat

    BalasHapus
  14. Semangat mak. Insya Allah seiring waktu, kondisi tangannya bisa lebih baik. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, saya pun juga yakin pasti akan membaik. Karena itu, saya ngga mau menyerah :)

      Hapus
  15. Huaaaa Mbak, aku jadi ikutan ngilu bacanya. Ngerasain tangan yang diangkat tiba2 lalu ngilu, rasanya..... :(
    Semoga lengan kirinya tetap bisa dilatih kembali ya Mbak untuk menahan rasa sakit. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku berusaha terus, mbak Isti. Semoga besok semakin pulih dan semakin lancar melakukan apapun :)

      Hapus
  16. semoga bisa segera pulih seperti semula ya

    BalasHapus
  17. Aku juga kaki kirinya sakit selepas jatuh dari motor. Dah coba urut di beberapa tempat tapi ga pulih. Akhirnya dinikmati aja kalo lagi dateng ngilunya. Lah saya malah curcol.
    Semoga lekas pulih ya, Mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. amin..
      Iya mak Novi, akhirnya juga aku nikmati ini ngilunya. Kalau nggak gitu, bete terus jadinya :)

      Hapus
  18. mbak ria hebat, mampu berjuang walau kadang tersiksa..big hug buatmu mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mikirnya sih Mbak, masih ada yang lebih susah dengan kondisi fisiknya ketimbang aku. Itu juga yang buat aku akhirnya nggak mau menyerah :)

      Hapus
  19. semoga segera pulih mak, gak papa perlahan yg penting nanti membaik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Irma, aku belajar darimu juga. Bahwa sakit itu perlulah dinikmati karena pasti nantinya akan membaik jika mau berfikir positif :)

      Hapus
  20. semangat, Mak. Insya Allah, bisa kalau kita semangat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Myra, saya selalu memupuk semangat. Banyak yang ingin saya lakukan soalnya :)

      Hapus
  21. semangat terus.. mba.. semoga cpt sembuh., paling ngga ..ga ngilu lagi dibawa beraktifitas..

    BalasHapus
  22. MasyaAllah.. Semangat Mbak Ria..!! InsyaAllah Mbak Ria mendapatkan yang terbaik.. :)

    BalasHapus
  23. subhanallah, semoga cepet pulih ya mbak :) semangaaat :D

    BalasHapus
  24. Mba Ria, fisioterapi nya di RS mana dgn pak Rochim itu?

    BalasHapus
  25. saya bisa merasakan yg mba alami
    saya sudah 6tahun lebih tidak bisa meluruskan lengan kiri saya di karenakan kecelakaan dan pecah tulang siku , 2x rekontruksi di RSO dr soeharso surakarta dan RS. karyadi semarang setelah 2 tahun bergelut dengan rasa sakit fisioterapi tetap saja hasil nya nihil lengan saya tetap saja tidak bisa di luruskan
    tetapi semua sudah jadi kehendak allah swt
    tetap semangat mba walaupun keaadaan kita tidak seperti dulu lagi tetapi saya yakin allah akan selalu memberikan kemudahan setelah datang kesulitan
    tetap semangat mbaa masi banyak yg senasip dengan kita di luar sana ;)

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^