Selasa, 06 Januari 2015

Resolusi

credit
Resolusi - Beberapa hari yang lalu, seorang teman bertanya ke saya via BBM. Teman jaman SMA dulu, yang beberapa kali sering saya ajak sharing tentang banyak hal.

"Apa resolusi kamu tahun ini?"

Saya dengan iseng saja langsung saya jawab kalau tidak punya resolusi apa-apa. Dia sempat kaget. Saya juga kaget juga karena kekagetan dia *apaan sih ini?*

Dia pikir, saya sudah susun resolusi saya setahun ke depan. Saya senyum-senyum aja baca BBM dia.

Dalam pikiran saya, apa harus semua orang itu buat resolusi? Apa benar sih resolusi itu jadi harga mati kesuksesan seseorang?

Tahun 2013 kemarin, saya susun beberapa resolusi yang saya harapkan bisa jadi target saya tahun itu dan menuliskan apa saja yang sudah saya raih di tahun 2012. Tapi nyatanya, apa yang saya raih di 2013 malah banyak nggak berhasilnya dari apa yang saya susun. Dan sejak itu, saya jadi malas lagi susun resolusi. Haha.. bukan maksud udah menyerah lho ya.

Untuk tahun ini, saya hanya ingin melanjutkan beberapa hal di tahun 2014 kemarin yang sempat jalannya lambat banget. Juga memulai kembali apa-apa yang sudah bagus, tapi malah terbelokkan karena beberapa aktifitas baru yang menyita waktu.

Kok sepertinya nggak punya target? Oh, itu sudah target saya kok. Karena saya yakin sekali, beberapa hal yang jalannya lambat itu, ternyata memang passion saya. Dan saya harus optimis buat melanjutkannya.

Yuk, yuk, jalani 2015 ini dengan suka gembira dan optimis. Sehingga nantinya kita bisa lebih fokus lagi untuk capai target-target pribadi dan fokus buat selesaikan masalah-masalah di tahun 2014 yang belum terselesaikan ^_^

Salam hangat,
Ria Rochma
****

26 komentar:

  1. Yup Mak, yang penting tetap semangat dan bermanfaat :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak leyla..
      Akhirnya, yang diharapkan adalah semoga kita bermanfaat untuk orang lain :)

      Hapus
  2. semangat terus pokoknya,semoga tahun ini lebih baik dan berkah aamiin ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, amin.. Semoga dirimu juga, Is..

      Hapus
  3. Happy new year Mbaaa!! Semoga tahun ini makin keceee :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Happy new year juga, Una.. Semoga kekecean kita semakin bertambah tahun ini :)

      Hapus
  4. resolusi oh resolusi ...bisa memacu bisa juga bikin malu :D

    BalasHapus
  5. Sebenernya Gue juga nggk bikin resolusi buat tahun ini. Kalo optimis semua hal akan terjadi walaupun tanpa "Resolusi". Happy New years!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Optimis emang kuncinya. Happy new year too ;)

      Hapus
  6. Saya gak pernah bikin resolusi apapun, Mak. Biarin aja mengalir hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga gitu, mak Chi. 2 tahun ini bebas resolusi :D

      Hapus
  7. resolusiku apa ya :) semangat ya menjalani resolusinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi..
      Semangat juga ya buat mak Lidya :)

      Hapus
  8. Kalau ditanya resolusi, agaknya malu2 diekspose ya, Mbak. Hihihi

    Semoga makin bisa atur waktu, ya. Biar ngga lambat lagi dan trcapai targetnya . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya idah. Malu-maluin ah. Apalagi kalau resolusinya ga tercapai..

      Hapus
  9. jangan2 resolusi kita sama semua, meneruskan resolusi tahun 2013 yang dibuat sejak 1999 hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha.. Mak Titi, kayanya sih gitu :D

      Hapus
  10. aku malah gak bikin resolusi apa-apa, keknya sebaiknya aku menuliskannya dech...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, mak astin, aku bikin malah ga jalan itu..

      Hapus
  11. resolusiku dalam hati aja, malu mau ditulis di blog :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi salah satu resolusinya dah tercapai kan, Mak Dedew. Telurin 1 buku lagi di 2015 :)

      Hapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^