Selasa, 20 Januari 2015

Melancong Berdua Yuk, Pa...

credit
Ketika kita menikah, kita akan menerima sepaket atas kelebihan dan kekurangan pasangan kita. Begitu bukan?

Saya sebenarnya suka sekali melancong ke tempat-tempat baru. Mengeksplorasi dan merekam menjadi kenangan di otak. Sejak kecil, bapak saya memang suka mengajak saya dan adik untuk jalan-jalan ke tempat-tempat wisata, atau ke tempat-tempat yang sebenarnya tidak layak dinamakan tujuan melancong. Bapak saya suka mengajak kami ke kebun binatang, nonton bioskop, dan beberapa lokasi wisata. Bapak saya juga suka mengajak kami melihat-lihat beberapa daerah kumuh di kota kami hanya untuk mengajari kami bagaimana kerasnya hidup.

Itulah kenapa saya suka melancong. Itulah kenapa, kalau liburan sekolah saya suka ke tempat-tempat baru. Saat SMA misalnya, saya suka main ke rumah teman-teman saya yang beda kota saat kami liburan. Karena saya tinggal di pesantren dan rasanya seperti nggak mau pulang kalau sudah sampai di kota lain. Saat kuliah, saya dan beberapa teman ikut program-program kemanusiaan di beberapa lokasi baru saat liburan semester.

Tapi, semua itu terhenti saat saya menikah. Lha? Kok bisa?

Kembali ke paragraf awal, saya menerima kekurangan pasangan saat saya memutuskan untuk menikah.

Suami saya (kemudian saya tulis Papa) bukan tipe orang yang suka melancong. Dan itu berbanding terbalik dengan saya. Saat lagi nggak kerja, Papa lebih suka tidur di rumah, bergelut dengan film-film baru atau game-game baru. Sedangkan kaki saya sudah gatel pengen jalan-jalan.

Butuh waktu dan ekstra rayuan supaya Papa mau diajak pergi berwisata. Dan butuh alasan yang kuat supaya Papa mau diajak sekedar keliling kebun binatang --"

Kalau saya tanya, kenapa sih nggak mau diajak jalan-jalan. Papa dengan mudahnya beralasan bahwa libur kerja itu ya di rumah. Bukan berwisata. Arg!! Pengen cakar-cakar jadinya.

Papa pernah tanya dengan entengnya ke saya, kenapa sih pintu kemana saja-nya Doraemon itu tidak dijual bebas aja? Biar bisa langsung sampai gitu ke lokasi wisatanya. Hahaha... Saya jadi mikir lagi, sepertinya yang bikin Papa males melancong adalah bukan karena dia nggak suka melancong tapi karena perjalanannya. Lha? Tadi di awal bilangnya nggak suka melancong. Gimana sih? Ah, ya gitulah pokoknya maksud saya *kemudian dilempar panci*

Secaralah ya, di mana-mana sekarang macet. Nggak heranlah kalau Papa males buat nyetirnya. Kadang kala, waktu yang dihabiskan di jalan dengan yang dihabiskan di lokasi wisata, nggak seimbang. Belum lagi, hampir seminggu Papa berjuang keras seperti pahlawan bertopeng di pabrik. Jadinya, liburan kerja dipakai tidur seharian buat lurusin punggung.

*Dan saya bete seharian jadinya*

Itulah kenapa, semisal nih ya, tahun ini Papa beri saya hadiah berupa jalan-jalan ke lokasi-lokasi wisata yang sudah saya list, saya nggak akan nolak. Tapi bukan perginya saya sendiri, tapi berdualah. Sumpah ya, itu bakalan jadi hadiah terindah sekali seumur hidup saya *lebay ala abegenya kumat*.

Bisa nih ya, Papa ambil cuti dua minggu *Lama amat? Ini hanya berandai-andai aja kok*, trus ngajak saya keliling Indonesia buat melancong, foto-foto lokasi ciamik, juga belanja souvenir masing-masing daerah. Lha? Apa nggak berat itu ntar kopernya isinya jadi beranak-pinak? Nggak lah. Kan bisa tuh souvenirnya dikirim duluan ke rumah pakai jasa pengiriman yang sudah banyak cabangnya di berbagai kota. Jadi, ntar pas kita sampai rumah, barang-barang yang kita kirim sudah sampai juga di rumah. Seperti antar kartu pos itu lho. Asyik kan?

Haish.. Pokoknya gitulah. Berharap sekali dapat hadiah seperti itu dari Papa. Langka banget soalnya *kemudian ketika sms ke Papa biar baca postingan ini*.
Salam bahagia,
Ria Rochma
***

26 komentar:

  1. Waaa...mirip2 dengan kado yg aku ingin Mak..
    Meski suami suka travelling juga...:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mak Putri,
      Hihihi.. masalahnya, suami saya ini, ah, susyah bingit kalau diajak jalan-jalan :D

      Hapus
  2. Kok sama dengan suamiku, mak? Doi juga gak suka jalan2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan merananya kita, mak leyla, kita jadi ikutan jarang jalan-jalan :D

      Hapus
  3. kalau sekarng gak pakai berat, gak pakai repot bawa oleh-oleh ya cukup di kirim saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mak Lidya. aku pikir dulu nggak bisa. Terus teman yang suka travelling, ngasih sarannya gitu. Dan ya, paketan dia yang isinya souvenir, sampai dengan selamat tuh di rumah :D

      Hapus
  4. Wah....kalo jalan-jalan, saya juga suka....tapi klo berdua, udah susah mbak...anaknya dah 2.... :-) semoga melancong bersama papa segera terlaksana ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, ini mumpung anak saya masih satu. :D

      Hapus
  5. Samaaa mbaa pengen juuga ih jalan2 cuma berdua aja sama suami tapi, bakalan kepikiran anak ngga ya selama jalan2 hihihi, mama labil nan galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti kepikiran lah, Mak. Tapi kan kapan lagi gitu lho? Ea, ini saya provokator :D

      Hapus
  6. Diajak ke gunung,Mbak.. dijamin ketagihan pengen liburan lagi hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin aja aku ajak ke Taman Safari Pandaan, udah seneng banget tuh, Ayu :D

      Hapus
  7. hahahaha....geret aja zuh rumahnya ke mobil,terus kamu yg nyetir.pasti mau diajak jln2 ke siak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. andaikan rumahku bisa kutaruh di atas mobil, Is. Jadi ingat film UP deh :D

      Hapus
  8. Kalau tidak mau paksa saja......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha.. sudah saya paksa kok :D

      Hapus
  9. Gutlak ya mak,... yuk melancong bersama pasangan tercinta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.. Amin.. Semoga segera terwujud, Mak :)

      Hapus
  10. Haha sama seperti suamiku, Mak. Dan rata2 para suami gitu semua, pernah dibahas sama temen2 kntor yg laki2 juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. toss dulu deh Mak Esti.
      Rasanya yah, para emak ini kadang stres liat suami nggak mau diajak melancong :D

      Hapus
  11. mau juga donk aku diajak suami melancong, itu mah aku banget mbak..pecicilan dan nggak bisa diam dirumah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terbukti dari aktifnya dirimu ikutan acara-acara :D

      Hapus
  12. aku justru kecanduan traveling, krn suami hobi bgt mba...dia malah udh di level "bosen jalan", krn udh dr umur 3 bln pas bayi diajak ke Korea Utara pertmakalinya :D.. Dan ampe nikah skr msh jalan trus. Tapi tempat2 yg aku dtgin blm sebanyk suami...traveling itu buat kita kebutuhan hidup mba.. Ngilangin stress stlh capek bgt gelut ama kerjaan kantor :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiyayaya... senangnya, Mak Fanny :D
      Ini suamiku susyah bingit nih diajak travelling. Harus pakai jurus rayuan badai. hahaha..

      Hapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^