Minggu, 24 Februari 2013

Senyum Bapak

Bapak saya alias kakeknya Arya, yang biasa dipanggil Abi sama Arya, adalah orang yang kaku. Kaku dalam artian, beliau ini jarang sekali tersenyum. Bahkan di foto sekali pun. Mungkin seh, karena bapak ini dulunya waktu masih muda, beban hidupnya berat. Beliau juga bukan orang yang enak dijadikan teman bicara, karena jarang sekali bisa diajak bercanda.

Saya dan ibu saja sampai bingung, gimana caranya bisa bikin bapak itu senyum manis. Atau setidaknya tertawa lepas tanpa mikir beban hidup. Dan eng ing eng, ternyata moment itu datang tanpa diduga-duga. Yaitu ketika Arya lahir. Senyumnya lepas sekali, seperti seorang bapak yang menanti kelahiran anaknya sendiri.


Canon PowerShot A495, edit dengan Picasa






Dan, dengan hadirnya Arya, kehidupan bapak tampaknya lebih berwarna. Karena, beliau bisa menempati posisi sebagai pengganti kehadiran Papa saat Papa tidak memiliki waktu luang buat Arya karena bekerja. Dari bapaklah, Arya belajar banyak hal tentang ketrampilan dan menjadi peniru yang ulung. 

Misal neh, kalau bapak lagi kasih makan burung, si Arya juga antusias banget kasih makan. Atau ketika bapak kasih tahu caranya menuruni tangga, Arya sigap banget buat niru. Jadi, apapun yang dilakukan bapak, si Arya ikut-ikut terus.


HP Sony Ericsson M1i, edit menggunakan Picasa

Belum lagi, bapak itu orangnya atraktif, ada aja yang dilakukan buat menarik perhatian Arya. Jadinya yah, kalau bapak belok ke kanan, si Arya ikut belok kanan. Kalau bapak pergi, Arya pengennya ikut juga. Orang Jawa bilang, kemantil. Kemana-mana pengen ikut terus. Bapak pun begitu. Kalau pulang kerja yang pertama ditanya ya si Arya ini. Jadi iri kan saya sebagai emaknya. Hihihi ^_^



Untuk Ibu Fauzan, Mama Olive, Papanya Cintya-Agas

15 komentar:

  1. hehehe, biasanya memang begitu ya mbak. Rasa sayang seorang kakek itu beda kalau sama cucunya.

    Makasih ya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, dulu aku sempat nggak percaya. ternyata sekarang tahu sendiri :)

      Hapus
  2. lucu ya, kebetulan anak tetangga saya juga gitu, lebih deket sama saya dibanding orangtuanya #PedeBanget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya anak kecil itu suka sama yang menarik perhatian mereka yah :)

      Hapus
  3. potonya so sweet bangget..
    aku boleh ikutan ga #ikut ngacak2 bikin pengki

    makasih ya dah ikutan kontes kamii

    BalasHapus
  4. So sweet ceritanya :)
    Emang kata orang kasih syg kakek-nenek itu lebih besar ke cucu drpda bapak-ibu ke anak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kata orang begitu mbak... :)

      Hapus
  5. Senang ya.... Arya masih punya kakek. Anak2 ku sdh tdk punya kakek, hanya nenek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari nenek, cucu bisa belajar tentang kasih sayang yang lebih lho mbak :)

      Hapus
  6. Wah hebat... Kakek bisa jadi role model buat Arya.
    BTW kakek keliatan muda dan sehat ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, alhamdulillah kakek bisa mengisi celah itu ketika papa lagi di kantor.
      kakek umurnya udah hampir 60 tahun.. mungkin karena beliau masih giat olah raga, bersepeda terutama :)

      Hapus
  7. seneng banget tuh dapet cucu pertama hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya emang gitu deh, is.. :))

      Hapus
  8. Sukses ngontes nya yah :)

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^