Senin, 18 Februari 2013

[Arya] Akhirnya Saya Memilih Susu UHT



Kalau kita sudah berkomit buat punya anak, pastinya berkomit juga buat memberi yang terbaik buat mereka kan? Saya juga seperti itu lho buibu. Saat saya melahirkan Arya, saya dan papa sudah berkomit untuk memberikan yang terbaik buat Arya. Bahkan untuk masalah pemberian susu.

Saya sudah pernah menceritakan bagaimana saya ingin sekali memberikan full ASI kepada Arya di sini, meskipun banyak yang meragukan keinginan saya (ceritanya ada di sini). Hingga akhirnya saya berhasil. Alhamdulillah. Pemberian full ASI ini berlangsung terus sampai Arya usianya satu tahun. Hati rasanya bahagia sekali karena sudah melewati S1-nya pemberian full ASI, meskipun di awal-awal saya sempat relaktasi karena Arya terserang diare selama 5 hari karena alergi susu sapi.



Lalu, setelah satu tahun berlalu, Arya malah sering nolak ASI yang saya perah (ASIP). Kalau di kasih susu dalam botol dot, seringnya botolnya dibuang. Kalau ASIP-nya sudah berhasil masuk mulut dia, malah disembur-sembur, dibuat mainan. Kalau ASIP-nya di minumkan pakai gelas dan sedotan, langsung menolak mentah-mentah kalau tahu yang di dalam gelas itu ASIP. Ini bikin saya stres.

Saya dan papa mencari jalan keluar buat masalah yang satu ini. Setelah browsing sana-sini, akhirnya papa memberikan solusi kalau Arya lagi nggak mau dikasih ASIP, ada baiknya Arya dikasih susu UHT. What? Susu UHT? Oh tidak...!! Memberikan susu pendamping buat Arya, berarti melanggar komitmen yang udah saya bentuk dengan papa. Tapi si papa kok santai-santai ajah seh ngasih solusi gitu? Uh, sayanya yang jengkel jadinya. Akhirnya papa cerita kalau dia pernah liat Arya habis susu UHT banyak banget waktu diberi sama si Nenek.

Sempat saya ngomel-ngomel nggak jelas ke papa sambil ngomong kalau nggak mau ngasih Arya susu UHT. Tapi papa dengan bijaknya bilang, “Lebih baik diberi susu UHT dan Arya habis banyak. Daripada Arya dipaksa dengan cara apapun buat minum ASIP tapi tetap nggak mau minum.”

Sambil mengambil nafas yang saat itu terasa berat, saya merenungi kalimat yang disampaikan papa barusan. Kalau saya bersikukuh supaya Arya minum ASIP tanpa pendampingan, padahal dia sendiri menolak dan saya sudah mencari banyak cara supaya dia tetap mau minum tapi masih juga nggak berhasil, itu artinya saya memaksakan kehendak saya kepada Arya. Meskipun toh itu atas nama kebaikan Arya. Dan itu nggak baik buat hubungan saya dan Arya nantinya. Akhirnya, dengan berat hati, saya menyetujui solusi dari papa. *makasih papa sayang*

Susu UHT buat arya :)

Setelah browsing lagi buat cari penguatan pemberian susu UHT ke Arya (di sini, di sini, dan di sini), tanya sana-sini, tanya di grup AIMI, tanya juga ke dokter anak yang nangani Arya, akhirnya saya dan papa memutuskan untuk memberikan susu UHT ke Arya. Tentunya tidak seterusnya. Hanya sebagai pendamping saja, itupun ketika Arya tidak mau minum ASIP.

Meskipun dengan susu UHT, saya masih tetap bersyukur. Bahwa Arya masih antusias ketika menetek langsung ke saya. Sehingga, tetap saya dan papa bertekad untuk terus memberikan ASI sampai Arya usianya 2 tahun. Dan pelajaran dari masalah ini adalah, tidak perlu terlalu galau ketika kita tidak bisa memberikan yang terbaik buat anak kita. Yang penting kita sudah berusaha sebaik dan sebisa mungkin. Kalau pun ternyata rencana kita gagal, kita harus bisa mengikhlaskannya dan tetap menjalankan hidup kita dengan bahagia.

So, buibu, tetap bersemangat yah memberikan yang terbaik buat anak-anak kita ^_^

31 komentar:

  1. yg penting kita sellau berusaha kasih yg terbaik ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu'um mbak.. usaha terus pokoknya :)

      Hapus
  2. Apabila sudah ada izin kesehatan dan layak untuk diperjualbelikan apalagi ini susu kan sangatlah baik untuk tubuh kita. 4 sehat 5 sempurna :)
    Niche blog :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mas.. yang penting adalah penelitiannya dah lengkap dan aman buat bayi :)

      Hapus
  3. waktu rafa uda setaun aku juga slalu nyetok UHT...niatnya biar pumpingnya nggak ngos2an...ternyata rafa nya gak suka UHT,,,yang ada malah diminum ama ayahnya UHTnya...hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, UHT-nya arya kadang juga diminum sama si papa. hahaha :))

      Hapus
  4. Uhuuuuummmm, aku dulu juga gagal memberi ASI ekslusif buat anak2ku...nyesel ? iyaaaaa banget !!...tapi mau gimana lagi dari sonohnya emang air susuku dah gak mau keluar lagi di usia bayi yang baru 3 bulan...( 2 kali menyusui, 2 kali pula gagal ! hiks !)
    Soooooo, susu UHT, susu kaleng, susu cair jadi pilihan terakhir....hasilnya ? liat foto2 anaku Mbak...di awal2 blogku hahahahaah # pamerrrrrr ! :)

    Tetep semangat !!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bagi aku seh mbak, ASI memang perlu banget diberikan ke anak kita. tapi... kalau emang dari sononya dah gak bisa keluar lagi, trus kita udah usaha macem-macem biar tuh ASI bisa keluar lagi tapi tetep gak bisa, ya udah. masa kita harus maksakan diri? ntar malah jadinya gak baik juga buat pikiran kita. ya nggak?

      nutrisi ASI emang nggak bisa didapat dari susu manapun, tapi yang penting, anak kita nantinya bisa cerdas dan sehat atas usaha kita yang lain..

      ini ajah, masih untung si arya masih mau netek. setidaknya, dia masih minum ASIku meskipun kadang masih mau UHT juga :)
      *curcol ibu gagal ASI 2 tahun*

      Hapus
    2. Berasa punya temen nih, sebelum belumnya gak pernah kuceritakan kegagalanku yg ini..hiks tar di kira Emak durhaka.hehehe

      Hapus
    3. setiap mom kan punya kegagalan, hanya ada kemauan nggak buat cerita biar orang lain bisa ambil pelajaran dari kegagalan kita. yuk mbak, semangat dunk... aku juga malu awalnya mau cerita, tapi biarlah.. ini kan ceritaku. pasti beda dengan cerita orang lain kan? nikmati saja :)

      Hapus
  5. Lanjutkan selagi anaknya mau, klo anakku pas umur 1thn udah ga mau nenen lagi hiks.. smangad yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, ini terus aku lanjutkan minumi ASI-nya.. :)

      Hapus
  6. wah jadi keingetan perjalanan asi Kanaya yang mengharu biru, tetap semangat kasih ASI sampai titik asi penghabisan ya mbak... hehehe... salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini saya juga lagi berusaha banget biar arya mau terus minum ASInya.. semoga bisa terus sampai 2 tahun :)

      Hapus
  7. Oh gitu, tak kirain anak kecil tu belom boleh minum susu gituan hihihi ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya dia udah setahun, una :)

      Hapus
  8. smangat lanjutin nge-ASI sampai lulus S3 ya Arya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih dukungannya tante nathalia... :)

      Hapus
  9. anak2 saya jg sekarang minumnya susu UHT :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, iya mbak? sepertinya saya akan lanjutkan buat memberi uht ini :)

      Hapus
  10. Saya dulu.... sempat galau, ketika selepas ASI usia 2,5 th, anak saya ga mau diberi sufor. Akhirnya saya akalin, pokok nya mesti minum minuman yg ada kandungan susu nya :) Dan sampai skrg, di usiany yg mau 7 th, anak saya minum susu UHT sprti gbr punya mba. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, lama juga yah ASI-nya.. sampai 2,5 tahun.. pengen seperti mbak santi..
      *angkat tangan berusaha*

      Hapus
  11. sama ses,,anak saya umur 8 bulan juga sekarang susah di kasih ASIPnya karna sudah mengenal berbagai rasa mungkin.setiap dikasih asi di botol ato di gelas selalu saja di sembur-sembur....padahal kami juga berkomitmen untuk selalu ASI Ekslusif.tp mau bagaimana lagi....!!!

    BalasHapus
  12. bagaimana kalau sudah di atas 2 tahun,mba? apakah pilihannya susu UHT/ susu bubuk(sufor)? Sekarang bayiku masih full ASI uda 8bln

    BalasHapus
  13. kalau di atas dua tahun silahkan memilih mau pakai susu apa. mau lanjut UHT boleh, mau pakai sufor juga nggak masalah. asalkan nggak bikin alergi anak saja :)

    BalasHapus
  14. ooh begitu yah,memang sekarang banyak mommy yang lebih memilih untuk memberi susu UHT dibanding sufor, Kalau sufor bikin anak sakit tambah lama dan masalah pencernaan.

    BalasHapus
  15. Baca artikel ini saat galau mau ngasih uht atau sufor, secara si adik udah gak mau minum ASIP

    BalasHapus
  16. Saya juga ingin kasi susu uht pada anak saya ,usia 16bln,tapi masih bimbang.anak saya alergi asi *terserah mau dibully yg penting saya ibunya,sedih gak bisa kasi asi.dari sekian banyak sufor,hny sg*,bender* dan friso (karena blm msk madura) yg blm saya coba,semuanya gak cocok,ada yg buat mencret,ada yg buat sembelit dan ada yg buat kurusan.jadi pingin kasi susu uht.

    BalasHapus
  17. Apabila sudah ada izin kesehatan dan layak untuk diperjualbelikan apalagi ini susu kan sangatlah baik untuk tubuh kita. 4 sehat 5 sempurna :)
    Niche blog :)

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^