Jumat, 23 September 2016

[Kuliner] Rasakan Sensasi Makan di Penjara Ala Mie Rampok Gresik


Membuka usaha pengolahan makanan di jaman sekarang ini, benar-benar harus ikuti tren. Apalagi kalau target yang disisir itu adalah anak muda. Yup, tahu sendiri kan kalau anak muda dari jaman dahulu kala itu, sukanya nongkrong-nongkrong. Entah hanya sekedar ngopi-ngopi, ngerumpi cantik atau nyemil-nyemil.

Nggak hanya di kota besar saja, di kota berkembang macam Gresik pun juga seperti itu. Anak-anak mudanya makin ke sini juga makin gaul dan kekinian. Mereka mulai selektif pilih-pilih tempat nongkrong yang asyik untuk sekedar ngerumpi. Soal harga dan rasa, sekarang mulai jadi prioritas ke sekian. Yang penting tempatnya instagramable, puas sudah.

Salah satu tempat nongkrong anak Gresik yang terbilang baru adalah Mie Rampok. Saya sudah pernah dengar dari jauh-jauh hari tentang tempat makan ini, karena Mie Rampok ini adalah cabang dari yang ada di Surabaya. Belum lagi, gembor-gembor dari teman-teman yang sudah ke Mie Rampok yang di Surabaya itu bikin saya berhasil ngiler ingin nyoba. Sebagai pecinta aneka makanan berbahan dasar mie, saya penasaran dengan rasanya. Apakah sebanding dengan pemandangan interior yang ditawarkan oleh mereka.


Yup, owner Mie Rampok ini sepertinya bisa melihat peluang usaha di tengah tren ‘instagramable’ ini tadi. Interior yang ditawarkan, sangat berbeda dengan tempat-tempat makan ala anak muda yang ada di Gresik. Berlokasi di Jalan KH. Syafi’i, lokasi Mie Rampok ini bisa ditemukan dengan mudah. Tempat makan yang lokasinya nggak jauh dari pintu keluar tol Manyar ini, dari luar sudah tampak berbeda diantara jajaran ruko lainnya karena area makan yang ditutupi oleh pagar hitam seolah kita akan memasuki area penjara.

Menu yang ditawarkan seperti menu mie-mie lainnya yang menggunakan rasa pedas sebagai produk unggulnya. Untungnya nih, ada yang namanya Mie Salah Tangkap, dengan level kepedasan 0 alias tanpa lombok sama sekali. Ahaha, saya mah nggak suka makanan yang pedas-pedas banget. Nggak nikmat gitu kalau rasa asli masakannya hilang karena kebanyakan lombok atau sambal. Lagipula, saya kan masih menyusui. Makin berhati-hatilah untuk pesan masakan yang pedasnya nampol-nampol gitu. Jadilah saya pesan Mie Salah Tangkap itu dengan es teh sebagai minumannya. Sedangkan suami pesan Mie Tahanan Rumah dengan level kepedasan 2 yang menggunakan 15 lombok dan es teh. Sebagai cemilan tambahan, kami pesan gorengan Hakim yang isinya campuran ayam dan udang.


Lokasi makan yang terdiri dari dua lantai ini, memang terbukti menarik untuk anak-anak muda Gresik. Saat kami menunggu pesanan tiba, bersliweran anak-anak muda di sana sambil bersenda gurau yang ramai sekali. Ya, heboh kali kalau mereka cerita-cerita, beda dengan saya dan suami yang ceritanya sambil kecilkan volume suara. Hahaha.. Umur memang nggak bisa selingkuh dari perilaku *persamaan macam apa ini?*.

Saat pesanan kami jadi, si pegawai yang menggunakan pakaian ala-ala tahanan dengan strip dominasi hitam putih, nggak mengantarkan makanannya ke meja kita. Tapi kita sendiri yang harus mengambilnya dan membawa sendiri ke meja. Seperti makan di restoran cepat saji tapi kalau ini pakai nunggu agak lama, ditambah dengan pegawai yang teriak super kencang supaya kita dengar karena di dalam area makan diberi backsound yang kencang. 


Saat pesanan datang, yang heboh malah Arya. Karena mienya nggak diletakkan di mangkok seperti yang biasa kita makan di warung-warung mie. Mie dan bahan pelengkapnya diletakkan di food tray alumunium yang saya pernah tahu digunakan untuk memberi makan para tahanan di film-film action. Arya malah banyak tanya, kenapa tempat makannya itu? Kenapa gelasnya nggak pakai gelas kaca? Kenapa mienya ngga ada kuahnya? Dan beberapa pertanyaan yang penjelasannya harus dirampungkan sambil dia main sembunyi-sembunyian di bawah meja yang lebar.

A photo posted by Ria Rochma (@ria_rochma) on

Mie Rampok (level-levelan) IDR 8,5K • Jalan KH. Syafi'i, Manyar, Gresik • Makin banyak aja di sini makanan berbahan dasar mie yang pedesnya pakai level. Mau level paling bawah yang ga pakai lombok atau level paling atas yang lomboknya mungkin bikin perut sakit. Saya, dasarnya memang ngga suka pedas. Mau sih pedas, tapi ya paling lombok satu. Nyahaha... Makanya, waktu makan di @mierampokgresik, presannya yang ngga pakai lombok. Rasanya, enak sih sebenarnya cuma agak asin. Beda sama pesanan suami yang level 2 pakai lombok 10. Bumbunya pas meskipun nyoba dikit aja dah bikin nangis. Wkwkwkw... Yang enak, itu toppingnya. Gorengan dengan banyak macam isian. Sayangnya, kemarin cuma pesen dikit, kayanya dah mau habis soalnya kita memang makan di situ pas udah habis terawih. Lengkap ceritanya, di blog aja yes 😉 
A photo posted by Ria Rochma (@ria_rochma) on



Dengan interior yang bisa digunakan untuk gegayaan di instagram, ternyata bagi saya dan suami, nggak sebanding dengan rasanya. Masih enak mie kediri langganan kami yang jualnya di pinggir jalanan menuju perumahan Gresik Kriya Asri (GKA). Minus kuah yang segar dan taburan ayam yang sedikit tapi diberi acar timun dan wortel, hm, rasanya seperti makan mie goreng instan tapi pakai sayur. Agak-agak aneh. Tapi kata suami, sesuailah dengan harganya. Lha dengan uang 8.500 rupiah saja, kita sudah dapatkan seporsi mie dengan jumlah yang agak banyak. Tapi yang enak itu gorengannya. Sumpaaah, enak bangetttt. Nyesel kita kemarin cuma pesan seporsi saja karena sudah kehabisan. 


Saran saya sih, kalau memang ingin ke sana, pas nggak lapar-lapar amat. Soalnya, kalau beneran kita lapar banget, meskipun porsinya agak banyak, tapi ada rasa nggak puasnya. Trus lagi, jangan milih tempat di depan dapur atau kasir, sempit bangetttt.. Mending pilih lokasi duduk di area belakang atau atas karena lebih luas. Tapi, siap-siap pasang kuping supaya kedengaran pas pelayannya manggil nama kita waktu pesanan kita sudah jadi. Jangan lupa, musik di sana kencang banget.

23 komentar:

  1. Noted ni, mengunjunginya gak pas laper sangad, hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. Kalau pas lapar, berasa kurang. Haha

      Hapus
  2. Wohh penjara banget ya ..😁 termasuk tempat yang sempit..bikin serasa di penjara tu..klo kuliner gresik yang paking berkesan buatku itu masih nasi krawu yang deket stadion apa-apa itu ya..😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nasi krawu memang juara kalau di Gresik..

      Hapus
  3. Walah ada2 saja, memang bagian dari strategi pemasaran adalah membuat suatu produk itu berbeda dan memiliki identitas tersendiri. Sampe napi dibawa2 wkwkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Iyaaa..
      Kudu beda sih memang, biar pada penasaran juga.

      Hapus
  4. kapan hari pas lihat beritanya di tv,aku baru ngeh kalo mi rampok yg ngehits ini di Gresik... >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang di Gresik ini sih cabang. Yang pusat, di Surabaya.

      Hapus
  5. Mie slaah tangkap itu cocok kalau kita datang bareng anak-anak ya mbak... Sekarang memang tak hanya rasa yang harus diperhatikan pengusaha kuliner ya.. tempat dan penyajiannya juga harus oke.

    BalasHapus
  6. Ih jadi pengen nyoba...
    Sekarang usaha kuliner emang perlu trik khusus ya biar banyak yang datang. Padahal, harusnya kualitas rasa yang harus dimaksimalkan. Biar orang tau dan sendirinya nanti datang lagi...

    BalasHapus
  7. Sama kaya Palopo berarti Mba, meski kota kecil tapi marak banget sekarang kafe-kafe yang ngehits dan instagramable. Cuma nganu, rata-rata yang dateng yang masih single gitu. Jadi kalau aku dateng sama anak-anak yaudah hanya merekalah anak-anak yang ada di sana :D.

    Tapi gapapa deh, udah tak niatin mau review tempat2 makan yang ada di sini, mumpung masih di Palopo :D

    BalasHapus
  8. hahahaaa..itu sih porsiku pas Mak

    Aku malah belom pernah makan di sini, perasaaan di Bandung juga ada deh Lupa2 ingaat..

    BalasHapus
  9. Kreatif tempat makannya mbaak, ala ala penjara gt ya. jadi pengen coba juga gorenganyaa

    BalasHapus
  10. Di Depok juga ada kayak gini nih mba. Caranya untuk menarik minat pengunjung ya mba. Unik. Hihii

    BalasHapus
  11. Emang kok mba, skrg tempat makan tuh unik2, kreatif, untuk narik pembeli ada2 aja caranya

    BalasHapus
  12. Wah..tempat makannya juga kayak dipenjara hhe..ada sopirnya juga gak ?

    BalasHapus
  13. tema cafenya kereeeen :D
    pengen nyobain deh >.<

    BalasHapus
  14. Waduw. Makan ala penyiksaan. Di Depok juga ada tapi aku belum pernah nyobain.

    BalasHapus
  15. hihi lucu yaa..kita kayak narapidana yg lagi dikasi makan :D

    BalasHapus
  16. Jadi keinget Mie Rebus Pedas buatan emak di rumah, Nikmat bangett ...

    BalasHapus
  17. wah namanya mie rampok unik ya, pedes2 bikin ngeces deh

    BalasHapus
  18. Lucu konsepnya. Tapi aku nggak bisa makan terlalu pedes. Kalau ada lomba level2an pasti kalah :D

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^