Senin, 16 Maret 2015

[Gresik] Kuliner Mantap di Gresik, Jawa Timur

Kuliner Mantap di Gresik, Jawa Timur - Kalau bicara soal kuliner, tiap daerah pasti memiliki kuliner unggul masing-masing. Begitu pula dengan Gresik, kota kelahiran saya. Banyak makanan yang membuat warganya betah njajan ketimbang masak sendiri di rumah. Nah, ada berapa kuliner Gresik yang sekarang lagi gencar dijadikan buah tangan, atau dijadikan cemilan dikala sanak saudara singgah ke rumah.


1. Nasi Krawu
Nasi krawu khas Gresik ini terbuat dari suwiran daging sapi dengan taburan serundeng dan sambal super pedas. Suwiran dagingnya meskipun dimasak dengan berbagai rempah, akan terasa manis di lidah karena diberi gula jawa. Sedangkan untuk serundengnya, biasanya memiliki dua warna, yaitu kuning dan orange, yang didapat dari pemberian kunir saat memasaknya.

Saat memesan nasi krawu, biasanya pembeli akan diberi tawaran terlebih dahulu, pakai jeroan sapi atau hanya daging saja. Untuk beberapa pembeli yang memiliki kolesterol tinggi, biasanya mereka akan memilih daging saja tanpa campuran jeroan sapi. Padahal kalau saya sih, enak pakai jeroan sapi karena lebih terasa sedap.

Penjual nasi krawu langganan saya, yaitu Nasi Krawu Bu Marjani. Lokasinya, ada di jalan Nyi Ageng Pinatih, dekat dengan pasar kota dan alun-alun kota. Kenapa saya suka buatan bu Marjani? Karena nasi krawunya diberi kuah yang dicampur dengan sum-sum sapi. Rasanya? Sedap dan gurih.


2. Pecel Semanggi
Sebenarnya, pecel Semanggi ini merupakan makanan khas Surabaya. Tetapi, banyak penjual pecel Semanggi asal Surabaya yang bisa kita temukan di Gresik. Pecel semanggi sendiri, adalah pecel yang terbuat dari daun semanggi yang ditaburi dengan kuah bumbu kacang yang dicampur dengan ketela. Makannya di atas daun pisang yang dipincuk, dengan diberi sambal dan krupuk puli yang terbuat dari beras. Pembeli bisa memesan sayur tambahan untuk campurannya, seperti daun ketela, kecambah, atau kangkung.

Ada beberapa penjual pecel semanggi yang saya suka, yaitu di alun-alun kota Gresik yang penjualnya buka lapak di depan Indomaret, atau di bundaran perumahan GKB yang penjualnya duduk di depan taman bermain. Harganya, 7000 rupiah satu porsi. Terbilang mahal memang, karena tanpa nasi dan lauk. Tapi harga itu tidaklah mahal jika mengingat daun semanggi semakin jarang ditemukan dan juga tentunya, rasanya yang enak banget.


3. Pudak
Merupakan cemilan khas Gresik yang terbuat dari tepung beras dengan campuran santan dan gula, yang menghasilkan rasa gurih dan manis. Yang unik adalah pembungkusnya dan bentuknya. Pembungkusnya terbuat dari kelopak bunga dari pohon jambe atau sejenis dipotong 20cm x 15 cm dilipat dan dijahit miring di salah satu sisinya.

Kalau dulu, hanya ada satu warna saja, yaitu putih. Sedangkan sekarang, pudak memiliki tiga warna. Putih, coklat, dan hijau. Warna putih adalah dengan rasa yang original, sedangkan warna coklat merupakan pudak dengan campuran gula merah, dan warna hijau adalah pudak yang terbuat dari tepung beras dengan pewarna makanan alami dari daun pandan.


4. Jenang Ayas dan Jenang Jubung
Pada dasarnya, saya kurang suka dengan jenang. Tapi dengan dua jenang ini, saya nggak nolak karena rasa manisnya pas dan nggak bikin eneg. Kedua jenang ini, sejak pertama kenal sudah menarik perhatian saya. Jenang ayas dengan empat warnanya yang menarik, juga jenang jubung dengan kemasannya yang unik.

Jenang ayas sendiri terbuat dari beras ketan putih, santan dan gula. Bisa pesan satu loyang besar, bisa pula pesan dengan ukuran yang sudah dipotong-potong. Biasanya sih, kalau beli di toko, sudah di potong kecil-kecil seperti di foto itu. Sedangkan jenang jubung, merupakan jenang manis yang terbuat dari beras ketan hitam dengan taburan wijen di atasnya. Yang unik dari jenang jubung ini adalah kemasannya yang berupa selongsong kecil dari pelepah kulit pohon pinang, dengan ukuran sekitar 4x4 cm.

Jika ke Gresik, bisa mampir di sepanjang jalan Sindujoyo untuk membeli pudak, jenang ayas dan jenang jubung.


5. Es Krim Telo
Bahan dasar dari es krim ini adalah ketela. Apa rasanya seperti kita makan ketela? Nggak juga sih, sudah manis kok. Rasa susu dan manisnya gula, sudah mendominasi. Hanya saja, teksture telonya masih ketara. Harganya satu cup kecil cukup murah, 2000 rupiah saja. Kalau mau incip-incip, bisa mampir ke bundaran perumahan GKB.


6. Sushi Rumahan
Sushi rumahan pertama kali yang memang ada di Gresik adalah milik mbak Ery, yang alamat rumahnya di jalan Enggano, perumahan GKB. Banyak tawaran rasa yang bisa dipilih dengan harga mulai 13.000 rupiah. Rasanya? Enak banget. Yang saya suka itu wakame sushi, sushi dengan taburan telur ikan di atasnya.

Nah pemirsa, itu dia beberapa kulinar mantap yang ada di Gresik. Masih banyak lagi sebenarnya, tapi nanti ya dibuatkan postingan sendiri. Ohya, kalau mampir ke Gresik, jangan lupa hubungi saya. Kali aja bisa kopdar.

Salam mantap,
Ria Rochma
***

Artikel ini diikutkan dalam 3rd Birthday Giveaway  

21 komentar:

  1. Balasan
    1. Lebih mantap lagi kalau beli semuanya mbak Dwi :D

      Hapus
  2. iya sama,, suka jeroan sapi... justru sumsumnya yang bikin makin gurih... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. toss Mbak Sari. Kita sama ini ceritanya :D

      Hapus
  3. rasanya manis ya nasi krawu, tapi kalau ada sambelnya enak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak banget Mak Lid..
      Mantap jaya deh :)

      Hapus
  4. Ingin coba nasi krawu yang hanya daging saja dan eskrim telo... mudah2an suatu hari nanti bisa ke kota Gresik dan bisa icip icip makanan nya. Terimakasih sudah ikutan giveaway nya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mari, mari, kalau mampir ke Gresik, hubungin saya aja. Saya antar deh mbak mau makan apa :D

      Hapus
  5. no 5 dan 6 belum nyoba, yang lainnya sudah, suami orang gresik jg :D , mba rochma gresiknya dimana?, kl suami di sedayu

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya di Manyar, Mbak Dina. Yuk mampir rumah, ntar saya ajak makan es krim telo sama sushinya mbak Ery :)

      Hapus
  6. yang belum pernah nasi krawu,semanggi,es krim sma susi...yang lain selalu dibeliin masku kalo q pulang hehehe...sampe batam juga ding jenangnya hahaha...yang item itu zuh,enakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hm.. Ntr pas kita ketemu lagi, aku bawain nasi krawu ya..
      Tapi kapan? Hiks. ..

      Hapus
  7. Aku penasaran sama pecel semanggi mak. Gimana aih rasanya semanggi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya sih, rasanya semanggi ya kaya daun-daun hijau pada umumnya. enak dibuat lalapan. Cuma.. rasa kuah pecelnya itu lho yang bikin beda :)

      Hapus
  8. uda perna nyoba semuaaaa... yg paling suka semanggi sama jenang wijen ituu... pudak yg ijo maknyoos :D

    BalasHapus
  9. Favorit banget sama Pudak dari Gresik rasanya wuenak buanget. Bikin nagih hehehe:D

    BalasHapus
  10. Mbak, sushi mbak Ery ada kontaknya nggak? Pengen cobain hihihi

    BalasHapus
  11. yg es krim telo itu belum pernah nyobain,
    eh, sushi rumahan juga belum pernah nyicipin ding

    BalasHapus
  12. pengen nyicip sushi rumahaan....

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^