Selasa, 17 Maret 2015

Memulai Hidup Sehat ala Papa Arya

Credit
Memulai Hidup Sehat ala Papa Arya - Sudah banyak artikel yang memberitakan akibat dari kegemukan untuk kesehatan badan, kita tahu itu. Tapi masih banyak diantara kita yang masih meremehkannya. Begitu pula pada suami saya, si Papa.

Di awal pernikahan kami, saat Papa masih kerja di Gresik, perusahaan pernah mengirim dia dan juga karyawan lain tes kesehatan tubuhnya di laboratorium kesehatan, untuk mengetahui tingkat kesehatan masing-masing karyawannya. Nah, hasil labotoriumnya sedikit mengejutkan kami, Papa mengalami obesitas.

Hasil tes laboratorium Papa :)

Sempat saya nggak percaya tapi setelah mikir-mikir lagi dan membandingkan bentuk tubuh Papa sebelum menikah dengan setelah menikah, hasil laboratoium itu menjadi sebuah kebenaran *halah*. Saya sempat khawatir, karena saya ngerti banget kalau orang gemuk, banyak banget penyakit yang nantinya bisa menganggu kesehatan. Tapi, Papa santai-santai aja itu waktu saya sampaikan kekhawatiran saya.

Tapi saya paksa juga akhirnya Papa buat konsultasi kesehatan di klinik itu. Dan dari hasil konsultasi itu, Papa dapat penjelasan banyak sih katanya. Mulai dari resiko kegemukan yang bisa membuat Papa nantinya terserang penyakit kodiovaskular, seperti penyakit jantung. Juga Papa diberi step by step cara diet yang mudah dan bagaimana memulainya.

Disinilah istilah hal besar dimulai dari yang kecil. Papa kemudian dengan sadarnya memulai hidup sehat. Nggak langsung diet ketat sih, karena kerjaan Papa di pabrik juga yang anti badan lemas. Ini nih hidup sehat ala Papa, dan saya yakin semua orang bisa kok melakukannya.

1. Mengurangi gorengan
Buruh banget komitmen yang tinggi buat Papa kalau yang ini mah. Secara ya, Papa dan keluarga mertua itu suka banget jajan gorengan. Awalnya memang sulit, tapi Papa selalu bilang nggak kalau godaan itu datang. Dan Alhamdulillah, sekarang Papa hampir udah nggak pernah makan gorengan. Kecuali untuk menghormati keluarga aja pas main ke sana dan disuguhi gorengan.

2. Mengurangi cemilan berlemak
Dulu, setiap pulang kerja, Papa sering banget pulang sambil bawa martabak atau terang bulan. Hampir tiap hari malah. Sekarang, sudah mulai jarang. Kalau mulai pengen banget, baru tuh beli.

3. Banyak makan buah dan sayuran
Sejak dulu, Papa susah banget kalau urusan makan buah sama sayur, dan lebih sering makan di luar saat perjalanan pulang kerja. Akhirnya saya akalin juga biar doyan. Buahnya saya jus, sayurnya saya hidangkan pas Papa sampai rumah meskipun di jalan dah makan.

4. Olah raga
Sekarang Papa jadi lebih rajin ajak-ajak saya buat olah raga. Entah itu senam, jalan kaki keliling kompleks atau yang ringan-ringan aja, seperti sepak bola sama Arya.

5. Tidak begadang
Papa itu suka banget nge-game. Buat taklukin stage sulit, dibelain itu begadang, padahal besoknya masih kerja. Tapi setelah hasil laboratorium itu keluar, mau nggak mau Papa ya harus mengurangi kuantitas nge-gamenya, dan nggak sampai begadang. Ya, kan masih ada hari esok juga buat ngelanjutin game yang belum kelar.

6. Ibadah
Ibadah memang salah satu cara untuk menjaga supaya badan tetap sehat. Seperti gerakan sholat yang membantu menghilangkan kondisi tubuh yang kaku, wudlu yang bisa menyegarkan wajah, atau membaca al-Qur'an yang bisa menentramkan hati. Alhamdulillah, kami berdua semakin menyadari itu dan berusaha bersama untuk meningkatkan kualitas ibadah kami.

Lalu, kalau semisal Papa ntar terserang penyakit kodiovaskular, apa langsung memilih operasi sebagai tindakan eksekusi? Ternyata tidak juga lho. Dengan baik hatinya, konsultan kesehatan itu juga memberi alternatif terapi jantung serta lokasi klinik terapi jantung jika semisal dikemudian hari, Papa terserang penyakit kodiovaskular.

Itu sih cerita awalnya kenapa Papa akhirnya memilih untuk memulai hidup sehat. Memang kadang kala masih aja dilanggar, mengingat kadang kala rekan kerja mengundang makan-makan juga. Tapi, setidaknya Papa sudah memulai langkahnya dari sekarang, supaya kelak tidak ada penyakit serius yang menjangkiti.

Salam sehat,
Ria Rochma
***

Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Terapi Ozon yang disponsori oleh 'Standmed Center', Klinik Kesehatan dan Kecantikan

13 komentar:

  1. Gorengan emang susah ditaklukkan..aplgi kl lihat ote2,duh....satu nggak cukup hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyees Is.. gorengan emang susyah banget dicuekin. Nggak nahan kalau dia dah mulai melambai :D

      Hapus
  2. Balasan
    1. PRku yang makan gorengan sama begadang :D

      Hapus
  3. Ya ampunnn, baru aja nelen gorengan sekresek >,<

    BalasHapus
  4. tidak begadang ini yang susah diilangin Mak :D
    apalagi sekarang, si kecil baru 2 bulan.. anaknya sih anteng, tapi emaknya baru bisa eksis pas dia anteng gitu.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. sama Mak.. saya juga susyah ini ngilangin kebiasaan begadang. Karena ya saat suami sama anak tidur aja saya bisa blogging dan crafting :)

      Hapus
  5. Saya sekarang sukar tidur malam, akibatnya begadang. Kalo udah deket subuh baru tidur.
    Memang olahraga kudu supaya tetap sehat.
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Alris..
      Kalau saya, sebelum subuh seringnya dah bangun sih :)
      Ayo olah raga, biar tubuh kembali bugar :)

      Hapus
  6. Mengurangi gorengan paling susah yaa, enyaak sih :D

    BalasHapus
  7. Makasih tipsnya, Serumahku kegemukan semua :(

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^