Minggu, 15 Mei 2016

Ipeh Alena, Movie Reviewer yang Hobi Baca Buku


Jadi ketawa pas lihat gambar di atas itu. Angkat tangan dong, siapa yang sama seperti saya? Iyes, saya sama suami sama-sama suka nonton film. Kalau ada film baru, biasanya setelah anak-anak tidur, kami habiskan malam dengan nonton film. Genre apapun dijabani, asal bukan horor. Saya menyerah terkibit-kibit kalau suami pamer-pamer dia baru dapatkan film horor. Masih ingat film Bangsal 13? Sumpah demi Tuhan, itu dulu film yang saya tunggu-tunggu launchingnya karena molor pembuatannya. Eh, pas selesai nonton filmnya, setelah itu saya ogah banget sama film horor. Bahkan bapak saya sendiri sampai ketawa, lha wong pas kecil yang ngebet banget pinjem komik atau novel horor itu saya.

Eh, balik ke gambar di atas itu. Nggak sekali dua kali, kalau saya atau suami malah ketiduran di tengah-tengah film itu diputar. Tahu film The Revenant yang dibintangi Leonardo diCaprio? Padahal itu film yanv mengantarkan si Leo dapatkan piala Oscar, eh, suami saya malah ketiduran di tengah-tengah filmnya jalan. Katanya, filmnya terlalu lambat plotnya. Hahaha.. Iya sih. Sama saya aja dicepet-cepetin pas adegan-adegan yang lambat jalannya. Ng, atau film Batman vs Superman? Belum seperempat jalan, saya sudah tidur. Padahal, yang ngotot ingin nonton film itu, ya saya *kemudian dijendul suami*

Entah ya, beberapa kali memang kami berdua seperti itu. Maunya nonton film sebagai penghilang penat setelah beraktifitas seharian, eh, malah ketiduran di tengah-tengah film. Tapi, pas ditawari mau nonton lagi atau nggak, pasti kitanya nolak.

Bicara soal kesenangan nonton film, saya punya seorang teman ngeblog yang juga senang nonton film. Nama penanya, Ipeh Alena. Banyak blogpostnya yang mereview film-film serta mengambil beberapa hikmah dari film itu. Makin menunjukkan kalau blogger Bekasi ini sebagai movie reviewer. Yuk, tanya-tanya sama Ipeh soal kegemarannya nonton film.

1. Saya lihat, Ipeh gemar nonton film. Ada banyak referensi film bagus di blogpostmu. Sejak kapan sih mulai senang nonton? Dan bagaimana ceritanya dulu mulai gemar nonton? Karena nggak semua orang gemar nonton film meskipun dia suka.

Jawaban Ipeh :
Yang pasti sebelum saya suka nonton film, ada proses di baliknya. Enggak instan tiba-tiba suka nonton. Awalnya, Ibu saya termasuk penggemar film box office, bapak saya juga penggemar film box office, bahkan dulu kerjanya di Car Movie Ancol. Jaman baheula itu, yang penontonnya kalau mau nonton harus menggunakan mobil.

Dari situ, masa kecil saya sering lihat Ibu saya nonton film-film jaman dulu. Bahkan film serial Mc Gyver juga tak luput dari tontonan Ibu saya. Maklum, saat itu film yang beredar di televisi enggak sebanyak sekarang. Nah, kalau diliat sejarahnya, pastinya tau dari mana asal muasal saya suka nonton. Lagi pula, nonton movie itu kadang jadi aktivitas refreshing murah meriah, sama kaya baca buku.


2. Menurut Ipeh, apa sih manfaatnya gemar nonton film buat kamu sebagai perempuan? Pastinya beda kan ya penerimaan pesan sebuah film antara laki sama perempuan.

Jawaban Ipeh :
Wakakakakak, manfaat nonton film? Saya sama pasangan saya bahkan dalam mengambil sisi lain melalui film, sama. Enggak ada beda. Bahkan, bisa dibilang sejalan pemikirannya. Kalau manfaat yang saya rasakan dari nonton film.
- Bisa mengenal tokoh lain dalam kehidupan nyata yang diangkat jadi film. Seperti Patch Adams, Dr. Macolm.
- Melatih empati melalui film. Seperti saat menonton film Changeling, bagaimana sikap kita jika menghadapi orang yang mengalami permasalahan anaknya hilang, kemudian gak ketemu.
- Pastinya melatih daya ingat. Apalagi kalo film yang ditayangin, film macem puzzle gitu.


Ipeh Alena. Diambil dari facebooknya :)
3. Film apa favoritnya Ipeh? Kenapa suka sama film itu?

Jawaban Ipeh :
Film favorit banyaaak banget. Mr and Mrs smith, Pursuit of Happiness, Mercury Rising, trilogi Narnia. Banyak deh tak terkira #asik


4. Adakah kaitannya hobi baca buku sama kegemaranmu nonton film? Cerita dong kalau memang ada.

Jawaban Ipeh :
Buat saya sih ada. Soalnya sering banget ngedapetin film yang diadaptasi dari buku, sementara buku tersebut baru saya tau keberadaannya dari film.

Terus, kadang, kalau lagi baca buku yang seru, saya bisa loh membangun imajinasi bukan kaya baca buku, tapi kaya nonton film. Hehehe. Kaya sekarang lagi baca Arok Dedes, karya Pramoedya (belom kelar2 wakakakakak), saya malah ngebayangin banget macem sinetron Bramakumbara wakakakakak


Hihihi.. Gitu ya jawabannya blogger penggemar film yang juga book addict. Bisa aja kait-kaitkan antara film yang dia lihat dengan buku yang dia baca, atau mengimajinasikan buku yang dia baca jadi scene film di bayang-bayangnya. Tapi apa Ipeh juga mengalami ketiduran saat lihat film seperti saya atau suami? Kalau kata Ipeh, dia lebih sering ketiduran pas baca buku ketimbang nonton film karena kadung penasaran sama jalan cerita di film.

13 komentar:

  1. Ahahahaha adikku juga sama, komentarnya pas nonton the Revenant dia bilang, "ini film apa sih kok ga ada dialog." Yaa gimana yaa, itu kan ceritanya emang survivor gitu. Dan emang resiko film dengan plot lambat itu bikin ngantuk, capek. Juga dengan film2 drama sejarah yang banyak dialognya aka banyak ngobrolnya. Udah ngobrolnya panjaaang bener, sampe rasanya, "kok ini film ga kelar2 yaak." Hihihi...


    Btw, terima kasih yaa mba Ria tulisannya. Semoga kapan2 bisa nonton film horor bareng.wkwkwkwkwk...kalau horor Indonesia saya masih ga bisa nonton sendiri tuh filmnya suzana >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya knp ya blm terlalu suka film beralur lambat, udah keburu ditunggu cucian soalnya hhehe

      Hapus
  2. Bener banget kata mba Ipeh, baca buku bisa bikin imajinasi sendiri. Malah bisa lebih seru berimajinasi daripada nonton film haha.

    BalasHapus
  3. Senangnya kalo mampir ke blognya Mba Ipeh krn kita bisa baca review bbrp film yg pernah ditontonnya..hehe

    BalasHapus
  4. suka mampir juga ke blognya mba ipeh alena, ya sekedar baca2 rekomendasi film bagus menurut beliau :)

    BalasHapus
  5. duh saya jg sama pacar saya hobi nonton dan sama persis yg kayak mba ipeh bilang, pemikirannya sama. kapan2 double date lah yuk mba ipehhhh

    BalasHapus
  6. bisa intip berbagai review film melalui blognya mbak Ipeh

    BalasHapus
  7. Nonton film hobi lama yg ga pernah lagi ditekuni. kehabisan waktu ma tetek bengek RT

    BalasHapus
  8. aku juga kadang gitu, pingin banget nonton film, eeehe malah dah tahu ngimpi kemana saja

    BalasHapus
  9. Ibu dan Bapaknya Ipeh kekinian ya, eh maksudnya gaul gitu seneng nonton film. Lha bapak sama Ibuku hobine nonton wayang tur ketoprak, wkwkwk..

    BalasHapus
  10. Mbak Ipeh saya kira cuma suka baca buku, rupanya movie mania juga ya?

    Pursuit of Happyness saya juga suka banget, sama hampir seluruh film-film Will Smith. Kalo yang lamaan ya Dance With Wolves, God Must Be Crazy, terus yang baru-baru film trilogi Bourne, Iron Man. :)

    BalasHapus
  11. kadang kalau memang filmnya membosankan, saya juga sering ketiduran pas nonton~ :)

    BalasHapus
  12. Saya kagum pada para penulis review. Hasil kerja mereka memperdalam pemahaman orang terhadap film tersebut. Dan tentu sajan menuliskan kembali setelah menonton tentu butuh kesabaran

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^