Senin, 24 Juni 2013

(Flash Fiction) Insting

credit
"Bapak yakin percaya sama orang ini?" Aku bertanya sambil memandang laki-laki tinggi besar berkulit coklat tua di depan kami.

"Dia temannya pak Jaya, Nak," ucap bapak meyakinkanku. "dan kita tak perlu lagi mengeluarkan uang apa-apa lagi untuk administrasi. Sudah bapak bayarkan lunas ke dia."

Aku tetap tak yakin. Tapi melihat bapak sudah meyakinkanku sebegitunya, kucoba singkirkan sejenak ketidakyakinanku dan berdamai dengan realita bahwa orang sangar ini bisa membantuku memperoleh SIM tanpa tes.

"Baiklah, bapak kembali ke kantor dulu." ujar bapak sambil mencium keningku kemudian mendekati orang itu. Mereka berdua bersalaman kemudian bapak pergi dan orang itu mendekatiku.

"Saya Adi."

***

"Oke, saya tinggal ya," Pak Adi pamit setelah menyerahkan berkasku di bagian pengembalian formulir. "Mungkin setengah jam lagi kamu dipanggil untuk cap sidik jari."

Aku tersenyum membayangkan sebentar lagi SIM sudah ada di dalam dompet. Bahkan saking senangnya, pak Adi sudah tak ada lagi di depanku pun tak kucari.

Satu jam berlalu dengan lama, bahkan sudah hampir mendekati dua jam. Aku mulai bersungut-sungut jengkel, apalagi lapar sudah mencolek perutku. Kuputuskan saja meninggalkan sebentar lokasi pembuatan SIM untuk mencari makanan. Saat akan beranjak, aku mendengar namaku dipanggil melalui speaker.

"Mayang Aristya!"

Aku langsung berlari menuju ruang penerimaan SIM yang sudah jadi. "Saya Mayang Aristya!" teriakku sambil terengah-engah.

Petugas di depanku tersenyum. "Seratus ribu rupiah," ucapnya sambil menyerahkan sebuah nota pembayaran. Aku mengernyitkan dahi tak mengerti.

"Ini biaya pembuatan SIM-nya, Mbak."

"Lho, bukannya tadi sudah dibayar?" tanyaku heran, juga khawatir karena aku hanya punya delapan puluh ribu di dompetku.

"Dibayar siapa? Kami menerima biaya pembuatan setelah SIM jadi."

"Lho? Punya saya sudah dibayar sama bapak-bapak yang badannya besar tadi."

Si petugas mencoba mengingat-ingat. Kemudian dia tersenyum ingat sesuatu. "Oh, bapak itu. Dia hanya menyerahkan berkas saja. Tak menyerahkan biaya pembuatan."

16 komentar:

  1. Whuaaa kena tipu dehhh hiks timpukin rame2 yuks

    MAkasih ya Mak sudah berpartisipasi :-*

    BalasHapus
  2. gemes ya kalo insting udah bicara, eh ketipu juga

    BalasHapus
  3. hihihiii kira2 gimana kelanjutannya yaa

    BalasHapus
  4. @mak hana. sama-sama mak.. ikutan GA jadi menggali ide juga lho.. :)

    @Adisanita. kadang orang kurang percaya sama insting sendiri. takut salah kali ya... :)

    @nova. hihihi.. semoga kita nggak kaya gitu deh :)

    @gianti. kudu bayar lagi yang jelas *kasihan*

    BalasHapus
  5. kena tipu, tapi emang sekarang polisi ga mau dibayar ya buat gituan?

    BalasHapus
  6. lhah bapak bapak itu posisinya apa ya?

    BalasHapus
  7. brarti, bapak adi itu? polisi atau bukan?

    BalasHapus
  8. jadi, sim nya batal dong?

    BalasHapus
  9. bayangin langsung kaya spongebob, "kapan SIM ku jadi" :D

    BalasHapus
  10. wah pembelajaran banget nih :)

    BalasHapus
  11. wah penipuan masih marak ya ternyata

    BalasHapus
  12. hmm ga tau apakah sekarang masih bisa dipercaya atau enggak kepolisian ini

    BalasHapus
  13. waduh, ikutin aturan biasa aja mbak, ya gitu lah, jaman sekarang yang berwenang malah ga bisa dipercaya

    BalasHapus
  14. infonya menarik bgt dah..
    bagus gan

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^