Jumat, 04 Januari 2013

Antara Handphone Suami dan Masalah Hati Saya

Tanggal 5 Januari masih lama kan? Hiihi, besok ternyata dah hari terakhir buat ikutan giveaway-nya Bibi Titi Teliti. Yes..!!! Mulai deh obrak-abrik artikelnya si bibi. Dan ketemu yang cucok buat dibahas karena hampir miriiippp sama kehidupan saya. *toss Bi..*

Artikelnya judulnya Kehidupan Yang Rumit yang masuk di kategori Istri Tiri!. Karena kategori Istri Tiri! itu khusus buat ngebahas si Abah, saya awalnya tertarik juga sama judul artikel yang satu ini. Ada apa dengan si Abah sehingga si Bibi bisa bilang kalau hidupnya sulit? Ternyata Tuhan, nggak banget deh sebenarnya. Hahahah, judul artikelnya ajah emang dibuat bombastis. Tapi isi artikelnya memang beneran sulit banget buat ambil keputusan yang baik buat si Bibi *halah*.

Bibi cerita kalau dia lagi bingung pengen dibelikan BB sama si Abah karena Abah ‘melanggar perjanjian’ kalau mereka berdua sepakat tidak memakai BB. Karena si Abah dapet BB dari kantor, akhirnya Bibi melancarkan rayuan untuk dibelikan BB juga karena merasa nggak rela si Abah pakai gadget yang lebih keren daripada dia. Hayhay.. bagian ini neh yang sama dengan saya. Nggak rela kalau suami saya pakai gadget lebih keren daripada saya.

Selama kenal dengan saya, suami saya tuh sudah 3 kali ganti handphone. Dan saya baru satu kali ganti handphone, itupun dibelikan sama dia. Handphone yang pertama saya liat itu merk-nya Samsung yang flip warna silver. Tapi sepertinya saya hanya melihat sekitar sebulan aja, setelah itu handphone-nya raib entah kemana di rumah mertua karena tuh handphone dah nggak bisa buat sms. Akhirnya, sepulang dari kantor, suami jalan-jalan sendiri ke WTC Surabaya yang jadi pusatnya jual handphone. Sambil senyum-senyum, dapet deh merk Huawei yang ukurannya mini yang fungsinya bisa dibuat modem.

Setahun berlalu. Dan saya masih bertahan dengan G700 keluaran Sony Ericsson. Mungkin karena suami merasa nggak efektif juga tuh handphone colok nggak-colok nggak di lepi, sambil pula terima telpon atau balas sms, akhirnya suami putuskan ganti handphone. Kali ini, setingkat lebih maju. Android. Dengan alasan yang biasa banget, game di android katanya keren-keren. Uh, disaat android lagi in, dan disaat hati ini kepengen banget ganti handphone, suami malah iming-iming saya kalau dia pengen ganti android. Dongkol banget kan hati? Tapi apalah daya, saya diam saja. Saya tahu, bukan maksud juga suami iming-iming, hanya saja, sepertinya saya nggak rela kalau saya nggak merasakan yang namanya android itu kaya apa.

dari sini. ambil dari mbah gugel soalnya barangnya dah dibawa saudara :)

Saat saya lagi hamil besar, kami keliling WTC Surabaya dan akhirnya menemukan yang pas di hati suami. Yup, yang katanya orang jagonya android, Samsung, yang akhirnya ambil type Galaxy 551. Kala itu belum ada yang tipe sliding, ini handphone baru keluar sekitar sebulan dan harganya masih di langit alias susah digapai. Tapi karena suami udah kadung seneng, ambil aja deh. Katanya, “Sayang, sepertinya ini handphone akan bertahan lama di tanganku.”

Ini penampakan Samsung Galaxy 551 :)

Dan saya bernafas lega. Hahahah, duitnya itu lho dah keluar banyak *lirik buku tabungan*.

Sumpah ya, ini handphone emang keren. Tampilan oke, kecepatan loading taouch screen-nya *bener nggak seh istilahnya?* oke, fitur-fiturnya oke, hasil kameranya juga oke. Apalagi bener kata suami, game-game android oke punya, malah betah dia nge-game. Makin dongkol deh ini hati. Yang saya bisa lakukan demi mengobati iri hati saya adalah main Fruit Ninja. Hahaha, game-nya seru dan saya nggak bisa mengulang lagi kalau udah dapet skor banyak. *jitak kepala sendiri*

Karena rasa kepengen ganti handphone ini semakin besar, akhirnya saya beranikan diri buat bilang ke suami kalau saya mau ganti handphone dengan uang saya sendiri. awalnya seh, suami biasa aja tanggapannya. Saya ajah yang heboh sendiri. Heboh cari tabloit tentang handphone, heboh melingkari nama handphone yang sesuai dengan budget tapi oke fiturnya, heboh cari info tambahan di internet sambil heboh mengamati perkembangan keuangan saya. Hihihi...

Akhirnya, cerita beli handphone dengan uang saya sendiri berakhir sudah ketika saya menyuruh suami membalas sms dari mertua saya. Dia liat, ada noda hitam di layar bagian bawah bekas keseringan tertekan stilus G700. Trus, dia juga tahu kalau saya dikit-dikit nge-charge G700 karena memang udah mulai drop baterainya. Akhirnya, suami saya berbaik hati membelikan saya handphone *terima kasih, Sayang*. Berangkatlah kita ke WTC Surabaya *lagi*. Dan pulang membawa Aspen M1i keluaran Sony Ericsson. Saya jatuh cinta sama handphone ini karena pakai OS Windows Mobile 6.5 Professional meskipun harganya nggak lebih dari 1,5 juta. Tapi, karena adanya fitur Office Mobile yang udah disediain itu handphone tanpa perlu download lagi, akhirnya saya angguk-angguk tanda setuju waktu suami menawarkan membelikan tuh handphone. Sip, saya terima dan saya senang. Horreyyy..!!!


Aspen M1i, harusnya gambarnya berdiri. diupload kok jadi miring? *garuk kepala*

Dan kami pun bergembira bersama karena handphone kami sama-sama baru.

Hingga pada akhirnya, sekitar dua bulan yang lalu suami saya berkata dengan wajah cerah, secerah mentari pagi.

“Sayang, aku pengen handphone yang nggak gampang kegores, anti air sama debu, juga memang handphone yang buat di pakai di outdoor.”

Jederrrr..!!! Rasanya seperti terkena badai membahana..!! Ganti lagi yang lebih canggih? Oh tidak, tidak, tidak..!!! Nasib saya gimana? Handphone saya masih baru, Sayang. *mulai nggak jelas deh*

Waktu saya tanya apa mau cari android lagi, dia bilang kayanya nggak perlu android soalnya nge-gamenya dah terpuaskan dengan XBOX dan PSP 2. Lha terus, kenapa kemaren beli android kalau nyatanya udah terpuaskan sama dua gadget game itu? *gigit guling sampai bolong*

Tanpa tau kalau saya dongkol abis, suami dengan cueknya browsing sana-sini buat cari handphone yang cocok. Dan dapat..!!! Nokia tipye N8 Yang waktu dibeli suami dengan kondisi second, harganya cuma separuh harga dari harga aslinya yang mencapai 2,5 juta. Hmm, untung belinya second. Kalau belinya baru gress, bisa tambah gigit kasur saya semalaman sambil bercucur air mata *mulai deh lebay*.
N8 :)


Dan fiturnya? Jangan tanya. Memang oke BANGET. Saya beri huruf tebal ya di kata ‘banget’ karena memang super oke. Memory internalnya aja sampai 32 GB, layarnya lebar sekali, bisa dipasang windows 8 yang starter, kamera yang super bagus banget karena fiturnya hampir mirip sama camera digital ples dah ada beberapa aplikasi editing foto. Dan kalau buat browsing, cepetnya minta ampun. Cocok deh sama kepribadian suami yang pengen cepet-cepet dapet info.

Akhirnya? Saya bersyukur saja. Akhirnya suami mendapatkan gadget yang sesuai dengan kepribadian dia dan kegiatan sehari-hari dia yang outdoor banget di pabrik. Dan saya sering pinjam-pinjam buat foto-foto kalau ada moment yang bagus *ngaku yak*.  Kalaupun saya yang diberi handphone model begituan, malah nggak terlalu fungsi karena saya ini termasuk dalam kategori orang yang lama sekali loadingnya kalau udah berhubungan dengan gadget dan aplikasinya. Mau cari di google aja kadang masih sering dibantu suami gara-gara nggak bisa milah-milah kata kunci. Hahahah, pengakuan diri ini.

Semoga saja, itu handphone bisa lama di tangan suami. Karena kalau nggak, itu handphone bakal saya tukar duluan buat beli beras. Kikikikkk...

I love you, Suamiku..

24 komentar:

  1. N8 memory internalnya aja sampai 32 GB apalagi di tambah dengan external nya yah, keren banget kalo bisa di pasang windows 8 ^_^
    niche blog :)

    BalasHapus
  2. @mas irfan. itu dia mas.. kenapa suami saya akhirnya memilih N8. menggoda katanya. hahaha,

    BalasHapus
  3. heheh berasnya dah habis mbk. wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, berasnya minim di gubuk belakang rumah mas. :))

      Hapus
  4. Saya kira ini postingan isinya galau. Gak taunya lagi bahas soal ganti hape... XD
    Asik nih tahun baru ganti hape baru... :D

    Salam kenal ya btw~

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, ada isi galaunya kok. cuma memang ketutupan sama masalah ganti hape. dan ganti hapenya dah lama, dua bulan yang lalu :))

      Hapus
  5. kenapa ya, kok ibu2 suka galau kalo suaminya ganti gagdet yang lebih bagus???
    kita sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, toss dulu mbak :)
      iya tuh, gelisah sekali lho. apalagi kalau suami selalu otak-atik hpnya. huhuhu...

      Hapus
  6. kunjungan perdana ..mampir juga ditempat saya yaa... follow sukses.. follow back yaa

    BalasHapus
  7. Saya gak ngalami Mbak, walo suami penggila teknologi tapi dia cukup mengerti kondisi keuangan kita

    Salam kenal dan sukses GA-nya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kami sebenarnya bisa ngerem masalah gadget, tapi kalau masalah HP ini, saya nggak bisa mencegah juga. secara HP terakhir suami ini benar2 sesuai dengan kondisi pekerjaan suami yang all day outdoor. maklum, kerja pabrikan. hehe,

      Hapus
  8. Tamu ga di undang mau bersilahturahmi bu, by: newby di MMB


    Salam kenal dri newby. -MWB-

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga, saya juga masih newbie :)

      Hapus
  9. semoga bs bertahan lama N8 nya.. hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, amin.
      *bedoa sungguh-sungguh*

      Hapus
  10. Makasih udah ikutan GA ku yah :)

    Whoaaaaa...
    seru sekali ituh sampai gonta ganti hape...hihihi...
    Tapi sama juga kayak dirimu, aku dikasih gadget keren juga gak ngaruh, keseringan gaptek nya sih...hihihi...

    Sudah aku catat sebagai peserta yaaa :)

    BalasHapus
  11. yang jarang dipikirkan oleh orang Indonesia seperti kita, adalah membeli barang sesuai kebutuhan & kualitas. Pada akhirnya menyesal, dan mencari yang baru lagi deh :)

    BalasHapus
  12. jadi ngerti harga pasaran hape dong miss gegara ganti melulu :D

    BalasHapus
  13. @bibi titi. hihihi, kita sama gapteknya yah :)
    makasih bi, dah terdaftar :))

    @andy. itulah dia mas, akhirnya jadi pelajaran buat kita berdua juga seh. makasih kunjungannya :)

    @linda. hihihi, harga hape tau seh, tapi modelnya pada gak tau. hahaha, aneh ya aku?

    BalasHapus
  14. Serasa baca review hapeee hihihi....

    Ah, jadi keinget Samsung Star-ku deeeeh T___T

    Mdh2an menang GA-nya ya mbaaak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, sekalian mbak. kali aja ada yang mau beli henpon. hahaha,

      makasih doanya :)

      Hapus
  15. lah miss sama tuh sm misua ku, nasib kita juga sama hihihi...

    hape nya jg N8 "bikin bininya gregetan aje"

    BalasHapus
  16. infromasi yang sangat menarik teirima kasih sudah disamapaikan !

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^