Selasa, 19 April 2016

Catatan Kehamilan Kedua di Trisemester Kedua


Kalau di trisemester pertama saya banyak lemasnya dan nggak bergairah karena mual muntah, beda banget dengan trisemster kedua ini. Di trisemster kedua ini, saya lebih menikmati kehamilan saya setelah akhirnya mual muntah mulai berkurang sekali. Masih mual muntah sih, tapi udah nggak sesering seperti awal-awal hamil.

Baca : Catatan Kehamilan Kedua di Trisemester Pertama

Di trisemester pertama, mual muntah bisa kapan aja datangnya, kalau trisemester kedua ini datangnya hanya malam hari. Itu pun kalau udah menjelang tengah malam atau malah udah tengah malam. Sering, terbangun dari tidur hanya karena perut mual sekali dan cepat-cepat ke kamar mandi untuk muntah. Duh, mulai nggak nyenyak tidur ya karena ini. Lha kalau udah bangun, mau tidur lagi itu susah banget. Ujung-ujungnya, malah nonton film atau serial drama yang tayang tengah malam.



Gampang Masuk Angin
Iyes, bener banget. Teman saya (bahkan sampai kehamilan minggu ke-34) adalah minyak kapak, minyak kayu putih dan sirup masuk angin. Mungkin karena kalau malam sering bangun, akhirnya melek nggak bisa segera tidur, akhirnya masuk angin, akhirnya badan sering meriang. Ah, muter aja deh siklusnya.


Punggung Sakit
Beruntunglah saya punya suami yang masih mau memijat punggung saya kalau keluhan sakit punggung itu datang. Lha gimana, masa minta pijat ibu? Nggak sopan ah. Tapi, sebenarnya saya juga nggak sopan sih. Lha suami itu pulang kerjanya malam, tapi sayanya malah yang minta dipijat, bukan sebaliknya. Tapi gimana lagi? Nggak kuat kalau nggak dipijat,capek bener punggung ini.

Tapi suami punya trik khusus sih. Kalau dia dah capek benar dan saya minta pijat, biasanya punggung saya dikasih minyak kapak banyak-banyak, trus dipijat bentar aja. Nggak lama kan panasnya minyak kapak itu meresap ke kulit, saya akhirnya bisa tidur anteng deh. Hehehe...


Naiknya Nomer Bra
Saya pikir nih, naiknya nomer bra kali ini seperti waktu saya hamil Arya dulu. Nggak naik banyak. Udah persiapan beli bra yang ukurannya naik satu nomer. Lha kok, pas kehamilan masuk bulan keenam, naiknya nggak tanggung-tanggung, langsung tiga nomer. Walhasil, bra yang naik satu nomer itu cuma kepake beberapa kali aja dan sekarang udah kesimpen rapi lagi di lemari.

Agak-agak kaget sih, karena sepertinya saya nggak gemuk-gemuk amat. Tapi ternyata pas ditimbang badan waktu kontrol ke dokter kandungan, berat badan saya juga ikutan naik banyak di bulan keenam itu. Errr... kalau diingat-ingat lagi sekarang, naiknya nomer bra dan naiknya berat badan itu karena di bulan keenam, saya sama sekali nggak mual muntah. Makan jadi lahap banget, ngemil dan minum es jadi lebih sering.


Arya Jadi Sering Pamer Mau Punya Adik
Di trisemester pertama Arya masih belum ngeh benar kalau dia mau punya adik. Beda banget dengan trisemester kedua ini. Mungkin karena dia sudah menyadari kalau ada perubahan di badan saya yaitu perut yang semakin membesar. Diam-diam dia suka sentuh perut saya, cium-cium perut saya dan mulai memanggil adiknya. Apalagi saat pertama kali saya beritahu tendangan adiknya. Hebohnya banget. Hihihi..

Setelah itu, dia suka pamer ke saudara-saudara atau ke tetangga kalau dia mau punya adik. Kalau ditanya, bilangnya mau adik laki-laki biar bisa diajak main bola sama sepeda. Trus lagi, pas waktunya kontrol ke dokter kandungan dan dia kita godain biar di rumah saja nggak usah ikut, dianya ngambek. Minta ikut. Katanya, mau lihat adik. ^_____^


Pola Makan Tetap
Iyap, pola makan saya masih tetap seperti di trisemester pertama. Masih juga makan empat kali sehari dan porsinya nggak banyak. Tapi kalau selesai muntah tengah malam, saya makan lagi. Lapar banget kalau nggak makan. 


Itu saja sih catatan kehamilan kedua saya di trisemester kedua ini. Nggak banyak yang bisa diceritakan karena ada perkembangan yang baik, dari sering mual muntah ke jarang mual muntah. Alhamdulillah, diberi kelancaran untuk trisemester kedua ini. Jadi berasa berlalu begitu saja waktunya *senyum selebar-lebarnya*. Ditunggu ya cerita selanjutnya di trisemester ketiga ^___^

Salam hangat,
Ria Rochma

10 komentar:

  1. nomor branya naik berapa? *PENTING DIBAHAS* :)))

    BalasHapus
  2. senengnyaaa ya rewelnya cmn di trimester awal, ada yg sampe uda masuk trimester ke3 tetep bikin badan teler. Tmn kantor sampe sering ijin gk masuk, kesian ya kalo gt.
    Duh ngebayangin nanti hamil lagi hihhihihi jadi curcol :D

    BalasHapus
  3. punyaku juga naik 3 nomer mba di bulan ke 6, dan skrng udah gak cukup hihi..
    seneng baca tulisan ini jadi flashback trimester keduaku, bikin postingan juga ahhh :)

    BalasHapus
  4. aku dulu branya g naik,baru setelah melahirnkan naik nomernya

    BalasHapus
  5. Allhamdulillah Kaka Arya semangat ya dan semoga sayang sama adeknya.

    Apa ada tipsnya mba, buat mempersiapkan anak agar menerima adik barunya?

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah, semoga sehat selalu ya bayi dan ibu sampai hari H ^_^

    BalasHapus
  7. Penasaran nanti pas Kizain mo punya adek, gimana yaaaaa.. :'D

    BalasHapus
  8. Sehat selalu yah mba, ibu dan bayinya ^^ sakit punggung aku di TM 2 ngga, tapi di pertama dan akhir :D

    BalasHapus
  9. Semoga persalinanya lancar yaaa mbak.. ngak ada apa2 yang buruk

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^