Rabu, 20 Januari 2016

Catatan Kehamilan Kedua di Trisemester Pertama


Nggak seperti kehamilan saya yang pertama, kehamilan kali ini benar-benar istimewa. Saat saya hamil Arya empat tahun yang lalu, saya masih bisa riwa-riwi lenggang kangkung mengajar di dua sekolah. Pagi di SMP Negeri, siangnya di MTs swasta. Pulang pun sudah mendekati maghrib atau bahkan melewati maghrib. Nyaris tanpa keluhan apapun, kecuali saat trisemester kedua yang sering mengeluh capek di daerah panggul. Tapi itupun nggak setiap hari.

Sedangkan untuk kehamilan kali ini, wuhaaa.. beda banget nget nget dengan kehamilan yang pertama. Lebih banyak rintangan menghadang *tsah*. Tapi nggak meluluhkan hati saya untuk tidak hamil bukan? *maksud lu?*

Mual muntah
Kalau banyak orang bilang mual muntah pas hamil itu hanya sampai trisemester pertama, itu nggak berlaku buat saya. Sampai usia kehamilan lima bulan, saya masih mual muntah. Dan waktunya nggak melulu pagi hari. Nggak morning sickness, malah seringnya sore hari atau tengah malam. 

Syukurnya, mual muntahnya nggak sampai bikin saya pucat pasi. Entah kenapa, debay bisa diajak kompromi saat kerja. Meskipun kadang beberapa kali saya muntah di kamar mandi sekolah, tapi lebih seringnya saya happy-happy. Tapi pas udah menginjakkan kaki di rumah, drama mual muntah pun di mulai. Badan juga udah tinggal lemesnya aja. Ini yang saya bilang tadi lebih banyak rintangan menghadang. Lha sampai rumah saya malah nggak bisa ngapa-ngapain selain mandiin Arya dan suapin dia.


Memberi pengertian ke Arya kalau dia mau punya adik
Setelah test pack, saya bilang ke Arya kalau dia mau punya adik dan adiknya masih di dalam perut. Dia nggak ngeh dan dengan santainya dia bilang kalau udah punya adik. Adik sepupunya yang jaraknya hanya 10 bulan dengan dia. Bahkan saat pertama kali saya ajak periksa ke dokter kandungan pun, dia masih belum ngeh juga. Baru saat bulan kedua saya periksa dan dia melihat ada bentuk sebongkah janin di perut saat di USG, baru dia ngeh kalau di perut saya bakal ada sesuatu. Udah, gitu aja --"

Saya dan suami paham sih, itu terjadi karena perut saya belum membesar dan masih belum banyak berubah. Jadi ya, kami masih santai-santai aja sih ngasih pengertian ke Arya kalau bentar lagi Mama Papa-nya nggak hanya milik dia.


Berat badan belum banyak berubah
Naik sih, tapi cuma mentok di 5 kg saja. Weuh, banyak kali itu, tapi nggak banyak-banyak banget dibanding pas udah masuk trisemester kedua. Itu karena saya masih suka pilih-pilih makanan dan kadang makanan yang saya makan balik saya muntahkan. Jadi ya, baju pas saya belum hamil, masih bisa saya pakai.

Termasuk pakaian dalam. Saya belum beli ukuran baru. Tapi saya sudah mulai siap-siap karena ntar pasti bakal naik juga ukurannya. Siap-siapnya, ya dengan lihat situs-situs penyedia pakaian dalam. Salah satunya Zalora Indonesia yang menjual bra khusus untuk menyusui. Kenapa lihat situs? Kenapa nggak jalan sendiri ke toko pakaian dalam? Well, balik lagi ke cerita awal yang saya udah lemes banget pas pulang dari sekolah. Hunting bra khusus untuk menyusui di Zalora Indonesia, membantu banget.



Mulai doyan makanan pedas dan dingin
Hanya dua makanan ini yang bikin nafsu makan saya naik. Kalau makanannya nggak pedas dan minumannya nggak dingin, hambar. Orang rumah sampai heran dan wanti-wanti supaya nggak banyak makan makanan terlalu pedas, karena mereka paham betul kalau saya nggak suka banget sama makanan pedas. Tapi saat saya komentar kalau sambal buatannya Ibu kurang pedas, baru mereka semua percaya. Karena katanya sih, sambalnya udah pedes banget. 

Minuman dingin juga gitu. Saya ini kalau minum dingin suka gampang flu. Apalagi kalau minumnya pas cuaca lagi panas-panasnya. Tapi sampai trisemester kedua, minum dingin jadi andalan pas haus. Saya jadi rajin minum es campur tanpa keluhan flu.


Gampang ngantuk
Kalau nggak tidur siang, bakal tambah lemes sorenya. Tidur siang aja, bangun masih lemas. Apalagi nggak tidur. Jadi ya, saya nikmati aja sesi tidur siang. Sambil tidurkan Arya, saya sekalian aja ikutan tidur.

Tapi saya merasa jadi nggak produktif banget. Well, silakan lihat arsip blog ini di bulan Agustus sampai November 2015, nggak banyak yang saya tulis. Padahal ide dah ngumpul di kepala, tapi nggak pernah lolos saya tulis di blog. Mata udah nggak kuat melek, badan udah nggak sanggup diajak duduk, sekedar mengetik pun. Pengennya kerjakan scrapbook khusus Arya saat dia usia dua tahun, itu pun juga gagal.

Hanya naik beberapa kilo aja, ngga banyak keliatan perbedaannya kan?

Muncul jerawat
Wajah saya termasuk yang jarang sekali jerawatan. Dan kalau jerawatan, aduh, saya yang susyah karena langsung kerasa banget sakitnya. Lha kok hamil kali ini, jerawat udah mulai banyak nangkring di dahi sejak masuk bulan ketiga. Nggak lagi satu dua, tapi langsung banyak. Kalau hamil Arya dulu, jerawatnya lari ke punggung, tapi kalau sekarang ke wajah. Maunya pakai pembersih wajah anti jerawat, tapi karena wajah saya gampang kering kalau pakai pembersih tipe ini, nggak berani deh pakai.


Ini sih cerita kehamilan saya sekarang di trisemester pertama. Ntar kapan-kapan bakal dibuat lagi blogpost tentang kehamilan di trisemster kedua. Kalau nggak dibuat cerita gini, suka lupa pengalamannya apa aja. Ditunggu yak ^______^

Salam,
Ria Rochma

***


18 komentar:

  1. BBku mulai naik cepat itu pas usia 7 ke 8 bulan,apa gara2 tinggal di batam ya...pingin ini lagsung pergi,semua ada..kl di Siak apa2 susah soalnya hehehe
    Sehat2 ya zuzuh^^

    BalasHapus
  2. Semoga lancar kehamilannya ya, Mbak :)

    BalasHapus
  3. Aku aja saat ini masih mual, padahal udah trimester ke dua

    BalasHapus
  4. ayooo...terus semangaaattt.... sehat dan lancar semuanyaa...#pesen dari tetangga meja xixixi

    BalasHapus
  5. Aku dulu ngantukan banget. Penginnya tidur mulu padahal susah baringnya dg perut segede tambur.

    BalasHapus
  6. semoga sehat terus ya mba selama hamil

    BalasHapus
  7. Debay ingin mama bermanja pada Papa. Hahahahaha...
    Mual muntah itu lebih ke psikologi kok Mbak. Mungkin tanpa sadar sudah siap2 mual muntah kalau sampai rumah. Kalau saya dulu hamilnya ngebo semua. Alhamdulillah

    BalasHapus
  8. Waaahhh..... berjerawat..... hihihihi

    BalasHapus
  9. Kalau saya gak mual sama sekali. Paling doyan makan aja :D

    BalasHapus
  10. Sehat selalu yah mbaa, nantii bisa nafsu makan dan ngga mual lagi.. aku jg hamil kdua beda dr prtama, ada mual di awal aja

    BalasHapus
  11. jadi pengen punya anak lagi mah. :D

    BalasHapus
  12. cewek mungkin yaaaa jd manja

    BalasHapus
  13. Jd terinspirasi bikin tulisan kyk gini juga, smoga sht trus ya mbak

    BalasHapus
  14. Semoga sehat-sehat sampai persalinan nanti ya mbak!

    BalasHapus
  15. sama , hamil anak kedua mah bermasalah dg makannya . harus makan di rumah orang baru gak muntah. kalau di rumahs sendiri ,muntah terus

    BalasHapus
  16. wah senangnya
    salam sehat selalu mbak

    BalasHapus
  17. Lancar lungsur sehat. bismillah
    cepet ya dah mau brojol aja :")

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^