Rabu, 10 Desember 2014

Setelah Arya Didorong dan Dibentak Teman Sepermainannya

credit
Kata siapa anak usia balita tidak mengalami yang namanya bully? Oh, diberapa pun usia seseorang, pasti pernah merasakan apa itu bully. Saya dulu saat SMP kelas 3, pernah dibully teman sekelas, bersama 3 orang teman saya yang lainnya. Adek sepupu saya, SD kelas 1 sudah dipaksa meminta uang jajan temannya, dan yang memaksa adalah kakak kelasnya. Dan, Arya juga merasakan dibully oleh teman sepermainannya yang usianya 2 tahun lebih tua.
Saya berbagi pengalaman saja ya, dari apa yang pernah dialami Arya.

Beberapa kali saya pantau, si anak ini mulai berani mendorong dan memukul Arya juga membentak supaya Arya tidak ikut bermain bersama anak-anak yang lain. Sering kali, saya alihkan ketakutan Arya ke hal yang lain. Semisal main sendiri, tapi tetap main di luar rumah. Kasihan sih sebenarnya, saya tahu sekali, Arya ingin ikut main juga. Sesekali Arya ikut gabung, tapi kalau ada si anak itu, Arya mundur teratur. Kalau si anak itu ngga kelihatan lagi, Arya ikut gabung. Kalau si anak itu datang lagi, Arya mundur lagi. Begitu terus.
Saya tetap mengajarkan supaya Arya menghindar saja. Secara sih ya, dibanding teman-teman sepermainannya, Arya memang paling muda dan paling kecil postur tubuhnya. Melawan pun akan percuma. Selain saya ajak main sendiri, saya ajak dia main ke rumah ibu mertua saya sehingga di sana, dia bisa main dengan adik sepupunya.
Tapi, lama-lama saya jadi mikir juga, kalau seperti ini terus, Arya nggak akan terasah kemampuan bersosialisasinya. Dia akan jadi anak yang penakut, tidak suka bertemu orang lain, dan tidak akan punya teman. Akhirnya, setiap kali ada teman-temannya bergerombol bermain, saya dorong Arya untuk mau ikut bergabung.
Mudah? Oh.. Jangan salah. Itu susah sekali. Saya harus mengulang dari awal lagi mengajari Arya untuk mau bermain dengan teman-temannya. Dan kali ini, dengan PR, saya harus bisa menghilangkan trauma akibat bully. Beberapa ketrampilan bersosialisasi, harus saya ajarkan lagi karena ketrampilan-ketrampilan itu tidak terasah lagi.

Waktunya? Tidak secepat saat saya mengajari Arya bersosialisasi dulu. Saya harus super sabar dan super pengertian *lap peluh* dengan ke-ogahan Arya kalau sudah traumanya keluar. Sekarang saja, di usia Arya yang sudah tiga tahun, barulah dia berani kembali bergaul dengan teman-temannya. Padahal, kejadian bully itu dimulai sejak Arya usia 2 tahun. Lama bukan?
Well.. Memang sulit memulihkan trauma akibat bully pada anak kita. Tapi, pasti setiap orang tua ingin anaknya memiliki banyak teman. Dan pasti ya, setiap orang tua memiliki cara supaya anaknya kembali nyaman bermain dengan teman-temannya.

20 komentar:

  1. Itu anak kecil, gimana kalau remaja yang kena bully, pasti lebih susah deh :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hm, remaja atau anak-anak, saya rasa sih sama aja kok. Tinggal kembali ke orang tua dan keluarga, bs peka atau tidak :)

      Hapus
  2. Memang suka gemes ya, kalo lihat anak dibully oleh yang lebih besar. Pengennya yang membully itu dikasih pelajaran aja deh ! Biar kapok :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dikasig pelajaran berupa pelajaran yang bs mengubah perilaku sih, saya setuju. Dia butuh itu, supaya tidak ada korban baru :)

      Hapus
  3. Bully-bullyan bukan terjadi pada anak-anak aja,Mba. Saya juga pernah dibully di tempat kerja dan dibentak-bentak depan orang banyak.Ah menyebalkan dan rasanya seperti helpless.#lahcurcol So,saya setuju, say no to bully :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiap usia berapa pun, dan tiap orang pasti pernah di bully orang lain. Tapi kembali ke masing-masing pribadinya, bisa tidak mengatasinya

      Hapus
  4. Faiz usia dua tahun kurang sering sekali didorong dan terjatuh oleh anak sebayanya...kesel juga ibunya cuma bilang "Sakit ya, Iz?" lebih dari tiga kali kejadiannya didepanku...lucu juga yang terakhir, ke dua anak itu berdekatan, si anak bilang ke Faiz "Bajunya, bagus...." hoooop...langsung Faiz terjatuh karena dijatuhkan begitu dekat, aku yang didepan Faiz, kaget..ya Allah... Alhamdulillahnya Faiz gak trauma, aku selalu temani ketika pun ada si anak yang suka mendorong itu...aku deketin dengan berjaga-jaga tentunya...biar si anak yang suka dorong malah takut gitu..heheee, gemes yaa, kalau ada anak suka bully...apalagi ibunya menyampaikan "namanya juga anak-anak" welaaah... *jadi curcoool

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mak Astin..
      Kalimat "Namanya juga anak-anak" itu sebenarnya tidak terlalu bagus kalau perilakunya menuju hal yang tidak baik :)

      Semoga Arya bisa lebih tegar seperti Faiz :)

      Hapus
    2. kudu dijaga bener-bener anak kita sekarang Maak, klo lagi main biarlah kita awasi... memang siih terlihat malah jadi anak kurang mandiri, tapi siapa yang mau jamin anak kita baik-baik saja ditengah bully teman-temannya nanti...but semoga dijauhkan ya dari teman-teman yang kurang baik, aamin

      Hapus
    3. amin, amin.. saya juga masih mengawasi Arya main, Mak Astin. apalagi setelah muncul berita penculikan anak di Gresik beberapa hari yang lalu. :)

      Hapus
  5. Sama mbaak..karena pengen ngajarin Bee membela diri, akhirnya diajarin membales. Sampe akhirnya si pembully tadi gak berani bully Bee lagi. Di luar benar atau gaknya, yg penting Bee tahu tidak ada seorang pun yg boleh begitu, dia pun tdk boleh begitu ke yg lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sebenarnya masih cari cara yang pas gimana supaya Arya ini bisa membela diri dengan tindakan yang tepat. Tujuannya sama denganmu, May.. Supaya dia tidak bisa dengan mudahnya dibully dan tidak dengan mudahnya membully orang lain :)

      Hapus
  6. dulu q sering lihat temannya anak2 ibu kos kayak gitu tuh sama temannya yg lebih kecil,marah2in,benta2k gitu zuh...g boleh main bareng,.gangu katanya.

    BalasHapus
  7. Ya seperti itulah yang dialami Arya, Is. Hanya saja, untungnya, Arya ada pengalihan main ke rumah Omanya, mertuaku. Jadi ngga terlalu keganggu juga dia. Yah, meskipun agak bikin dy jd minder juga sih.

    BalasHapus
  8. setuju, Mak. Mau anak-anak atau remaja sekalipun. Orang tua atau orang terdekat harus peka mengatasi masalah mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. sehingga anak akan merasa bahwa orang tualah yang harus dimintai pertolongan pertama kali saat mereka mendapat masalah, di mana pun. begitu pula saat mereka terkena bully :)

      Hapus
  9. mungkin ketika usianya cukup ikutin aja Arya beladiri mbak.. nurut saya sih harus imbang sisi psikologis anak cowok. ada kalanya nrimo ada kalanya berontak. Ada saatnya kena tonjok, ada kalanya harus nonjok.. itu sih nurut saya. sebab jika gak diajari nonjok bisa2 jadi bulan-bulanan nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan hari sempat ngomong-ngomong sama si Papa soal ini. Dan beliaunya sih setuju kalau Arya diikutkan beladiri kalau dah cukup umurnya. Hm, kalau saya sih setuju aja, secara dulu sempat saya ikutan beladiri juga sih :)

      Hapus
  10. Sedih ya liat anak dibully, pengen anak2 bisa ikutan taekwondo atau apa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sedih banget, Mak Rieka. Secara aku harus mengulang lagi cara-cara bersosialisasi kalau mereka sudah sangat down :)

      Hapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^