Rabu, 20 Agustus 2014

Berkirim Kembali Kartu dan Surat Lewat Pos

credit
Berkirim Kembali Kartu dan Surat Lewat Pos - Akhir-akhir ini, gairah saya untuk kembali berkirim surat lewat pos, kembali muncul. Gairah ini muncul saat suami saya menerima kartu pos dari salah teman SMA-nya yang sekarang menetap di Kalimantan. Saya pikir-pikir lagi, asyik juga kalau mengulang masa lalu jaman saya masih SD dulu yang suka berkirim surat ke teman-teman filateli.

Sekarang kan apa-apa sudah serba online. Butuh curhat, bisa lebih cepat karena sudah ada yang namanya BBM, whatsapp, dan lainnya. Tapi, bagi saya, ada sensasi sendiri saat menerima kiriman dari teman lewat pos. Seperti menerima sebuah buku dengan pesan pribadi dari penulisnya pakai tulisan tangan dan tanda tangan asli.

Nah, akhirnya, beberapa kali ini saya mulai kegiatan filateli saya. Halah, seperti keren-keren saja. Padahal sebenarnya tuh, saya mulai berkirim kartu masih pada beberapa orang saja. Kartunya, ada yang handmade, ada juga yang beli jadi. Kalau kartu handmade, saya bertukarnya dengan beberapa teman yang juga biasa buat prakarya kertas. Bisa bertukar secara pribadi, bisa juga dengan ikut event tertentu yang diadakan para crafter.

Nah, kalau kartu yang beli, baru saya mulai dengan mengirim kartu lebaran saat hari raya Idul Fitri tahun ini. Awalnya iseng-iseng mikir, ada nggak yang mau kirimi saya kartu lebaran? Akhirnya iseng-iseng lagi, saya pasang status di facebook yang isinya siapa yang bersedia mengirimi saya kartu lebaran. Dan Alhamdulillah, ada 6 orang yang bersedia mengirimi saya kartu lebaran.

Setelah menunggu dengan kecemasan tingkat tinggi pasca lebaran, akhirnya 4 kartu lebaran sampai sudah ke rumah saya. Kartu lebaran itu dari bu Dey, Bunda Titi (teman Kompasiana), Una dan Mbak Indri (teman Kompasiana). Sedangkan 2 kartu lainnya, entah jalan-jalan kemana ^_^
Kartu lebaran yang saya kirim :)
Yang hijau dari Mbak Indri, yang kuning dari Bu Dey (handmade), yang putih dari bunda Titi (handmade), kartu pos lavender dari Una :)

Mari, mari, yang mau kirim-kirim kartu pos, kartu ucapan, kartu handmade atau surat ke saya, silahkan mention saya di @Ria_Rochma buat saya DM alamat saya *bersemangat*

28 komentar:

  1. ada albumnya g ya??seru gitu kl ada album kartu pos hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada is, coba search di Mix Fine Stuffs di facebook :)

      Hapus
  2. aku yaaaa...kirim DM sai dwi_sari9@yahoo.com

    BalasHapus
  3. coba gabung cardtopost, mbak. cek cardtopost.com :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiyaaa. Info baru. Makasih vanda *peluk*

      Hapus
  4. wah betul mbak kapan" perlu di coba hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan dicoba. Kirim ke saya juga boleh *ngarep*

      Hapus
  5. Eeee, suka postcrossing juga ya?
    Sensasi baca tulisan di kartu pos memang lain ya, Ka. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru mulai lagi kok, idah.
      Iyap, baca pesan di kartu pos memang senangnya ga terhingga. Apalagi perjuangan si kartu buat sampai di rumah itu, sesuatu bingit :D

      Hapus
  6. Haloo... Selamat yaa.. Kamu dapat Liebster Award dari aku! Mau tau Liebster Award selengkapnya? Langsung cek aja di sini >>

    http://ceritatentangpelangi.blogspot.com/2014/08/dapat-liebster-award-lagi-d.html

    ditunggu balasannya.. makasiiih :)

    BalasHapus
  7. Hihihi asik yah Mbak... ati-ati ketagihan :)

    BalasHapus
  8. Memang selalu ada kesan tersendiri kalau berkirim kartu pos mbak, seperti bisa merasakan perasaan orang yg nulis pesan itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali, dan rasanya memang beda dengan saat menerima message di chat room :)

      Hapus
  9. Salut Maaak...
    Udah jarang yang begini. Saya paling banter kirim post-card aja sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mak eka, mau aku kalau diajak kirim-kirim postcard :)

      Hapus
  10. Sips, rasanya mungkin lebih besar dari sekedar Lila menerima paketan belanja online ups...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nerima paketan belanja online trus juga rasanya gimana gitu, lil. jadi harus diimbangi dengan kirim beginian. hahaha

      Hapus
  11. wah, ini menggugah kecanduan gue dulu, padahal gue udah rehab ... hikz

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang dirimu pernah kecanduan korespondensi ya?

      Hapus
  12. Sama kayak mba Uniek nih. Pecinta kartu pos

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohya, mak ika? wah, call mak uniek ah, biar tukar kartu pos :)

      Hapus
  13. aku sudah lama gak berkirim surat

    BalasHapus
    Balasan
    1. mama Calvin, aku mau tuh dikirimi surat :D

      Hapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^