Sabtu, 12 Juli 2014

Terperosok di Hatimu?

credit

Terperosok di Hatimu? - Kalau bicara tentang pengalaman memalukan dan nggak bisa dilupakan, sebenarnya banyak sekali. Tapi, eh tapi, ada satu pengalaman memalukan yang sampai sekarang membekas dan malah menimbulkan efek yang lebih besar. Hihihi, dan judul di atas itu, nggak ada hubungannya kok sama cerita saya nanti.

Apa itu? Cerita langsung saja deh ya, biar tau gimana kejadiannya.

Waktu itu, saya yang masih SMP kelas 2, pulang sekolah bareng sama teman-teman. Karena waktu itu bis jemputan nggak bisa jemput, akhirnya kita putuskan buat jalan kaki ke tempat kita biasa cegat angkot. Jaraknya sih lumayanlah buat ukuran anak SMP, hampir 1 km sendiri. Tapi nggak masalah juga, secara jalan kan bareng sama teman-teman. Bisa sambil bercanda gitu.
Tempat cegat angkotnya itu ada di persimpangan alias ada perlimaan lampu merah. Kita biasanya nunggu di salah satu jalan dan naik pas angkotnya berhenti kena lampu merah. Kalau lagi nggak banyak anak yang nunggu, kita nggak sampai lari-lari berebut angkot. Tapi pas lagi banyak anak yang nunggu (apalagi kalau ada yang dari sekolah lain), ya alamat bakal berebut juga.

Lha kok ya, pas waktu itu lagi sepi. Ngga banyak anak juga dari sekolah lain yang nunggu angkot, jadinya saya dan teman-teman tetap saja jalan santai sambil cekikikan gitu menuju tempat berhentinya angkot.

Dan kemudian, gubrak!!!

Oh migosh.. kaki saya sebelah kanan masuk ke gorong-gorong yang penutupnya udah soak!!! Tuhan, betapa malunya saya waktu itu. Kaki kanan masuk ke gorong-gorong, kaki kiri di atas, dengan rok panjang yang tersingkap. Belum lagi itu kan perlimaan, banyak banget kendaraan lalu lalang dengan orang-orang yang tertawa melihat saya terperosok nggak jelas tadi.

TKP-nya udah ditutup pakai semen. Sepertinya gara-gara banyak yang terperosok :D

Bayangkan coba, adegan saya terperosok di lokasi yang ramainya kaya gitu? >_<

Huwaaa..!!! Rasanya ingin sekalian saja masuk ke itu gorong-gorong biar orang-orang nggak perlu tau gimana merahnya wajah saya. Malunya tingkat dewa. Mana teman-teman nggak pada bantu, ikutan ketawa pula. Hiks.. tenggelam saja deh mendingan.

Untungnya, ada mas-mas ganteng yang bantu saya buat naik dan mengambilkan sepatu sekolah saya yang terjatuh di gorong-gorong. Aih, sebenernya itu momen yang sedikit wow nan romantis buat remaja, tapi nggak mikir banget. Secara sibuk nutupi wajah pakai jilbab *tebalin bedak*.

Eh tapi, belum selesai ceritanya. Nah, jaman saya kuliah, saya punya kekasih *uhuk*. Waktu itu malam Minggu, kita jalan-jalan ke mall. Habis parkirkan motor, kita langsung deh capcus menuju mall. Nah, di samping parkiran itu tadi, ada selokan besar banget dan nggak banget buat dilompati supaya kita bisa potong jalan. Lha kok ya, entah kemana pandangannya si doi, dianya keperosok ke dalam selokan besar itu tadi! Untungnya, cuma satu kaki aja yang masuk. Tapi kan celananya jadi basah juga kena air selokan. Hahaha.. *ups*

Lengkap sudah deh pengalaman saya sama yang namanya terperosok di selokan. Nah, sejak itu, saya nggak berani sekali kalau melewati gorong-gorong atau melompati selokan yang agak lebar, apalagi kalau di tempat umum. Belum-belum, kaki saya dah gemetaran buat diayunkan. Orang-orang yang dekat dengan saya, pasti tahu kalau setiap kali melompati selokan atau lewat di atas penutup selokan yang seperti jeruji penjara itu, atau yang udah ditutup dengan kayu atau semen, pasti saya minta dipegangi.

Hahaha.. sudah ah ceritanya. Malu nih. Kapan-kapan lagi saja ya kalau ada cerita lain yang seru, saya kasih tahu lagi. Pesannya adalah, sesantai-santainya kita pas lagi jalan, pandangan mata harus tetap awas. Soalnya namanya bencana, nggak ada yang tau kapan datangnya dan gimana bentuknya.

Terperosok di Hatimu? *ngakak sambil tutup muka pakai jilbab*

 Diikutkan dalam "The Silly Moment Giveaway" Nunu el Fasa dan HM Zwan

23 komentar:

  1. Nyampe jadi traumda begitu ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak.. soalnya beneran malunya itu lho yang bikin nggak banget diingat. ga kebayang kan kalau jatuh lagi malunya gimana?

      Hapus
  2. mungkin yg bikin malu itu diliatin/diketawain banyak orang, klo langsung ditolongin malah gpp ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul Mbak Lathifah :D
      Malunya itu lhoooo... nggak banget. sumpah!

      Hapus
  3. Kalo saya sih seringnya mengalami persis seperti judul tulisan Mbak...terperosok ke hati seseorang...terlalu banyak kejadian memalukan yang...sudahlah, kalo inget jadi malu sendiri, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. sebisa mungkin lupakan itu Ken.. Kalau nggak, wah, alamat nih ya bakal ketawa terus sepanjang masa kalau diingat :D

      Hapus
  4. Iya mbaa, hati2 banyak jalan berlubang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa mbak rahmi.. jalan berlubangnya yang membandel #eh

      Hapus
  5. Xixixiiii....intinya hati2 dan tetap fokus mak 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali, mak Irma. sesantai-santainya kita, harus tetap fokus :)

      Hapus
  6. Ya ampuun.. sedih campur jengkel ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. jengkel tapi sedih juga. kalau sekarang diingat, jadi ketawa sendiri :D

      Hapus
  7. untung ada mas2 ganteng yang bantuin jadi rada mengurangi rasa malu ya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya gitu sih, mbak muna. tapi ya, setelah dia pergi, berlalulah cinta sesaat itu. *halah*

      Hapus
  8. Trotoar itu menyimpan kenangan. . . Ihiiks yipiiie

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenangan memalukan yang ga bisa dilupakan, idah :D

      Hapus
  9. bukan masalah malu ya mbak tapi bisa membahayakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hm.. bener juga sih mama Cal-vin..
      membahayakan soalnya bisa masuk semua badan. mungkin karena penutup gorong-gorong itu nggak kuat.

      Hapus
  10. Kok g pernh cerita ke aku kl si do'i pernah kcemplung selokan zuh hehe

    Terdaftar
    Terima ksj sudah mngikuti GA silly moment
    Salam^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa aku belom cerita, Is?
      Hahahaha.. sumpah, nggak banget pokoknya Is. Malu tahu sama orang-orang yang ada di parkiran mall. hahaha..

      Hapus
  11. Hahaha migosh banget tuh... jalan santai tapi bisa masuk got.. alamat juga kalo jalan lari-larian terus nyemplung baru logikanya
    masuk.. hehe rada aneh ya,,, kasian juga nih silly moment banget.. i know what you feel mbake.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... emang pernah kecemplung got juga ya?
      ah, sudahlah. setelah ditulis disini, akan aku lupakan kejadian itu :D

      Hapus
  12. hihihi... itu si doi sehati mbak, ternyata pernah mengalami kejadian sama, huehehhee

    makasih ya mbak sudah ikutan :D

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^