Sabtu, 28 Juni 2014

[Arya] Pengalaman Pertama Arya Bermain Tanpa Pendampingan

credit

Pengalaman Pertama Arya Bermain Tanpa Pendampingan - Tulisan saya kali ini berawal dari kejadian dua hari yang lalu. Saat pertama kalinya Arya keluar untuk bermain dengan saudaranya tanpa saya dampingi.

Pagi itu, saya memang tidak pergi ke sekolah karena tidak ada tugas piket untuk kegiatan penerimaan siswa baru. Akhirnya, Papa putuskan ambil cuti setelah melalui beberapa tugas audit di pabriknya, maunya sih jalan-jalan sama saya dan Arya. Sebelum jalan-jalan, saya harus bereskan cucian yang menggunung dan Papa benerin pompa air yang rusak. Pagi itu ceritanya Arya sedikit terlupakan. Untungnya, ada dua saudaranya yang main ke rumah dan temani dia main meskipun sebenarnya umur mereka jaraknya jauh, Arya masih mau 3 tahun dan saudara-saudaranya ini udah SD, tapi mereka cocok.

Nah, dua saudaranya ini kan maunya pulang ke rumahnya. Biasanya sih mereka pamit kalau mau pulang, lha kok kali ini nggak. Saya pikir sih, cuma sekedar main di depan rumah aja. Setelah cucian beres, saya ngecek whatsapp sambil nunggu Papa selesai benerin pompa. Tapi lama-lama saya merasa ada yang nggak beres. Saya nggak mendengar suara Arya dan dua saudaranya itu di depan rumah.

Pas tanya ke Papa, katanya tadi sih mereka pamitan pulang. Sayanya lega, paling si Arya ikut main ke sana. Gantian lokasi main gitulah. Daripada riwa-riwi manggil Arya buat pulang terus ngajak dia keluar, akhirnya saya dan Papa ganti baju dulu dan siapin bekal untuk dibawa jalan-jalan, baru setelah itu jemput Arya dan cabut buat jalan-jalan.

Lha kok, waktu saya jemput Arya, dia sama saudara-saudaranya itu malah ga ada. Ngik?? Kaget, soalnya tadi pas Arya keluar, dia nggak pamit ke saya sama Papa. Saya coba cari di rumah Omanya, Alhamdulillah, ternyata Arya dan dua saudaranya itu lagi main di sana. Lega banget rasanya.

Ya karena baru pertama kali ini saya membiarkan Arya keluar rumah tanpa di dampingi orang dewasa.
Khawatirnya, karena rumah Omanya Arya ini pakai nyebrang jalan besar di perumahan yang sering dilalui sama kendaraan. Belum lagi, kan sekarang lagi ramai penculikan anak. Kepikiran juga ke sana kan sayanya.
Alhamdulillah, kok Arya bisa melalui kekhawatiran saya itu dengan baik. Waktu di mobil, saya tanya caranya dia nyebrang jalan. Dengan bahasa anak-anak dia cerita kalau jalanan sudah sepi dan lari bersama dua saudaranya itu tadi.

Fiuh, lega..

Apa seperti saya ini ya perasaan ibu-ibu yang lainnya, waktu pertama kali membiarkan anaknya main sendiri di luar?

Kadang saya mikir, kalau didampingi terus (pendampingan terlalu dekat maksud saya), takutnya Arya jadi nggak bisa eksplorasi lingkungan dia. Kok bisa? Ya iya dong. Kalau kotor dikit, sayanya cerewet. Kalau lari agak jauh, sayanya teriak-teriak. Atau malah takutnya, Arya dikit-dikit mengandalkan saya. Apa-apa saya.
Tapi kalau tidak didampingi atau diawasi dari jauh saja, ntar sayanya punya pikiran ini itu tentang kondisi Arya yang bikin saya jadi nggak tenang. Atau saya takutnya Arya mukul temannya atau ngapa-ngapain temannya.

Hihihi.. pengalaman pertama.

Tapi bolehlah kiranya saya melepas Arya main sendiri sama teman-temannya, asal nggak jauh-jauh dari rumah. Secara melatih dia untuk memiliki tanggung jawab pribadi dan kepercayaan diri. Juga melatih saya untuk percaya kalau si Arya memang harus belajar untuk menjaga dirinya sendiri sejak kecil.

*curcol tetang pengalaman pertama Arya bermain tanpa pendampingan setelah lama nggak ngeblog dengan alasan banyak kesibukan**tutup muka pakai panci brondong Hayday*

16 komentar:

  1. Sayapun juga demikian mbak, kadang ada rasa takut ketika membiarkan anak lelaki saya bermain di luar. Namun semakin anak kita tidak diberi kebebasan keluar, semakin menjadi2-lah keinginannya. Ternyata setelah saya beri kebebasan, anak saya bukannya semau sendiri. Dia selalu ijin ketika akan bermain bersama teman-temannya, jadi saya tahu kemana saja ia pergi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hm, iya juga ya mbak. soalnya ini baru pertama kali sih kejadian kaya gini. mungkin nantinya saya sama suami harus lebih bisa ngasih acuan gimana supaya tetap aman meskipun dy main diluar tanpa pengawasan saya :)

      Hapus
  2. Membaca ini, saya jadi ingat sama ponakan saya, mbak...krn sering kebagian jagain ponakan, untung mrk gak terlalu jauh2 maennya...hehehe.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaannya sama nggak seperti saya? hehehe..

      Hapus
  3. Bintang skg kalo maen ndirian aja tp masih di deket2 rmh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arya juga gitu sekarang. mainnya deket-deket rumah aja. paling ke rumah omanya yang tetangga saya sendiri, atau ke rumah tetangga yang punya anak kecil.

      Hapus
  4. Arya nanti jadi pemberani, ya. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, amin.. semoga tante idah :)

      Hapus
  5. waduh kalau saya belum berani lepas anak sendir heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga awalnya nggak berani, mbak. tapi lama-lama harus berani. hehehe..

      Hapus
  6. Penting ya mbak melatih untuk berani itu hihihi, iya sih kita sebagai orang tua kadang suka khawatir apalagi masih baby gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak nophi. emang khawatir. banget malah.
      tapi kalau dipikir-pikir, kapan lagi juga melatihnya? Karena masanya arya sudah masa untuk bermain dengan teman-temannya secara bebas

      Hapus
  7. Balasan
    1. sama mama calvin.. deg-degan banget. apalagi waktu arya dicari di rumah sodaranya ga ketemu. rasanya langsung makjleb :)

      Hapus
  8. dulu saya sempet agak beda pendapat sy suami. Sy tipe yg parnoan, jadi anak pengennya nempel terus. Tp, suami gak setuju. Gak bagus kalau anak terlalu nempel terus sm org tuanya katanya. Ya, akhirnya saya pelan2 memberanikan anak untuk dilepas, sih. Karena emang bener juga apa kata suami.

    Btw, ikut Ga saya, yuk!
    http://www.kekenaima.com/2014/06/4th-giveaway-honestly-tunjukkan-lumia-mu.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. toss dulu mama chi!!
      saya juga parnoan. dikit-dikit khawatir ini itu, makanya saya lebih cerewet. eh, lha kok suami itu tenangnya minta ampun. katanya sih mudah tuh, 'kapan lagi dia kita percaya?'
      *tepok jidat deh saya*

      Hapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^