Jumat, 06 Juni 2014

[Gresik] Gresik dan Geliatnya

credit
Gresik dan Geliatnya - Gresik panas sekali hari ini. Openingnya nggak banget ya? Tapi memang begitulah kondisi yang sedang saya hadapi sekarang ini. Di kota yang panas, gerah, berdebu, berasap tapi ramainya nggak pernah berhenti.

Gresik.

Salah satu kota di Jawa Timur, dengan jarak sekitar 70 km dari Surabaya, Jawa Timur. Dekat banget kan? Tapi kenapa nggak setenar Surabaya yang masuk sebagai salah satu nominasi kota terbaik di dunia berkat tangan dingin Bu Risma?



Kalau dilihat dari sisi kompleksitas wahana bersenang-senangnya sih, jelas kalah sekali dengan Surabaya. Tapi, kalau dilihat dari menjamurnya pabrik dan warung kopi, jangan tanya, jagonya!

Tapi sayangnya nih ya, nggak banyak yang mengulas tentang Gresik. Baik itu di berita tertulis macam koran atau majalah, juga di media internet. Padahal, Gresik akhir-akhir ini mulai menggeliat. Mulai menunjukkan kemajuan dari segi infrastruktur atau pun dari segi kreatifitas warganya. Buktinya, gapura ‘Selamat Datang’ sudah dibuat khusus dengan menggeret khas Gresik seperti gapura yang bentuknya seperti gapura di makan Sunan Giri atau dipajangnya hasil seni bernama Damarkurung. Juga, mulai berjalannya proses pembangunan stadion sepak bola milik Pemerintah Daerah yang nantinya akan mendukung aktifitas latihan atau pertandingan para atlet yang jumlahnya ternyata sangat banyak sekali di sini.

Selain infrastruktur yang sudah bergerak maju, kreatifitas warganya juga sudah semakin baik. Beberapa produk hasil tangan warga Gresik, seperti kerajinan tangan maupun olah bahan pangan, sudah banyak dikenal diberbagai daerah. Begitu juga dengan semakin menjamurnya komunitas-komunitas baik yang terbentuk berdasarkan usia maupun hobi.

See? Tapi kenapa pula masih belum banyak yang kenal Gresik? Pernah tuh saya ditanya sama salah satu teman ngeblog jaman masih rame-rame di Kompasiana, “Gresik itu mananya Surabaya sih?”. Dier!! Sejak itu saya rajin search tentang Gresik dan memang, nggak banyak data yang ada. Paling mentok, taunya ya tentang pabrik pupuk Petrokimia Gresik, pabrik semen Gresik, makanan khas Gresik seperti pudak, atau makam 2 wali yaitu Sunan Maulana Malik Ibrahim dan Sunan Giri. Udah, gitu aja.

Akhirnya, saya kan jadi tergelitik untuk ‘mengenalkan kembali’ Gresik ke khalayak ramai. Mungkin hanya sekedar tentang event-event yang ada di Gresik atau apapun tentang Gresik. Ya, memang sebatas lewat blog, tapi semoga ini bisa buat Gresik dilirik orang lain dan mau berinvestasi.

Hosh!! Semangat!!!

25 komentar:

  1. Gimana ya caranya kalau saya dari Jogja berniat ke Gresik? Apa di Gresik ada penginapan murah yang disarankan? Juga bagaimana transportasi menu obyek2 yang ada di Gresik?

    Mungkin saya bisa mampir ke Gresik untuk menilik secara langsung potensi yang ada di sana. Nuwun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dari Jogja menuju Gresik, bisa naik kereta dan turun di stasiun Gubeng, Surabaya. Setelah naik angkot menuju Gresik atau naik taksi :)

      Penginapan, ada yang murah. tinggal search aja di google. Kalau transportasi, bisa pakai angkot, becak atau sewa ojek :)

      Hapus
  2. Gresik == seger tur resik.
    I love kuliner di Gresik mak... bandeng pak elan... nasi krawuu... wuenaak, mak nyusss...
    emang sih, kotanya panas :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti dah pernah ke gresik ya??? oke sip, mak.. senang kalau dah ada yang tahu :)

      Hapus
  3. Ada banyak cerita tentang gresikyang bisa di angkat Mba, dari tradisi dan budaya serta yang tidak kalah menarik adalah sejarahnya. namun, untuk mecapai keberhasilan dari apa yang kita sajikan dalam tulisan dalah sebuah usaha untuk mempromosikan tulisan kita dengan teknik blogging dan sebagainya, bila ti bisa di lakukan oleh setiap blogger di Gresik, maka akan dapat mendorong pemerintah setempat untuk bergerak cepat, dan fungsi blogger salah satunya adalah sebagai roda mesin pendorong untuk terus emmbakar dan memperkenalakn potensi daerah masing-masing agar kita bisa menjadi tuan rumah di negeri sendiri ya Mba. Semoga sukses, dan salut melihat blogger sudah mau bergerak ikut mensupport daerahnya. :D

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali. yang paling bagus adalah sejarahnya. dan memang itu sulit sekali dilakukan karena membutuhkan riset yang kuat.
      semoga blogger Gresik lainnya mau ikutan bantu :)

      Hapus
  4. untuk itu..kamu harus serinh mengulas ttg gresik zuh biar semua org pd tau gresik itu dmn,mknn khasnya apa,potensi daerahnya apa aja dll.....kl q sih taunya gresik itu ya semen gresik sama otak2 bandeng yg endang brambang hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kwkwkwkw..
      padahal nih ya, Is, Semen Gresik sekarang dah ganti jadi Semen Indonesia. Secara, bahan bakunya di Gresik dah habis, dan sekarang cari bahan baku di tempat lain. Sala satunya di Cepu :)

      Hapus
  5. Emang sih, mimin sendiri tahunya gresik itu ya pupuknya doank. hehehe.
    hayuk kenalkan kembali gresik dengan segala keindahannya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mimin Pictalogi :)
      padahal Gresik ga melulu pupuk lho, min. yang seru ya, kulinernya :))

      Hapus
  6. Ayo mbak, perbanyak keyword soal Gresik tulisannya...
    kalo perlu dibuatin satu blog khusus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Rahma.. maunya sih gitu.. tapi 2 blog aja aku jarang update, apalagi ketambahan blog baru. hahaha.. *alasan*

      Hapus
  7. Bisa dimulai dengan nasi krawu yang fenomenal pedasnya. suwiran daging empal dan sambalnya bikin aku dan istri ketagihan kalo ke Gresik. Maulana Malik Ibrahim di Gresik kan? Petrokimia? Pudak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.. setuju!!! ibu kalau bikin nasi krawu juga enak banget, mas. yuk, yuk, mampir ke rumah kalau pas di Gresik :)

      Hapus
  8. miss, damarkurung sama gapuranya potoin dooong ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke linda.. ditunggu yaaaa...

      Hapus
    2. yang kutahu dari gresik adalah semen malaah

      Hapus
  9. hai... aku dari jogjaa... disini juga panaaas.... wah pengen nih kapan kapan ke gresik :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. jogja masih banyak pohon, mak Icha.. disini jarang pohon dan banyaaaak banget pabrik. hihihi..
      ayo mampir ke gresik, saya ajak keliling :)

      Hapus
  10. Saya pahamnya dengan Semennya saja, Mba. Kalau pupuknya gak tau. :D

    Kurang lebih 2 jam de surabaya, ya. Menunggu ulasan tentang gresik aaaah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, padahal perusahaan pupuk petrokimia gresik itu skalanya malah udah internasional lho. petani paling tahu. hihih...

      sejam udah sampai kok Idah, ke surabaya. deket banget.. yuk, yuk, ditunggu ulasan tentang gresik yang lainnya ya :)

      Hapus
  11. Semangat mak, iya...saya familiar soal Gresik ya dari cap semen aja mak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, mak irma hamir sama dengan yang lain. paling akrab sama cap semennya. memang yang paling sering ada di iklan televisi sih, mak :)

      Hapus
  12. walaupun hanya lewat blog tapi jadi dapat info juga loh khususnya buat aku yang belum pernah kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mama Calvin.. semoga bermanfaat juga untuk yang lain :)

      Hapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^