Senin, 06 Januari 2014

[Arya] Naik Angkutan Umum, Yuk!

credit

Naik Angkutan Umum, Yuk! Selama saya menikah, transportasi yang saya dan Papa gunakan buat kemana-mana ya apalagi kalau bukan motor. Dengan jangkauan yang enak buat salip sana-sini, motor termasuk kendaraan yang nyaman buat kami. Namun, karena pekerjaan Papa yang berada di luar kota, menuntut kami untuk memiliki mobil. Keinginan membeli mobil ini muncul karena saya kasihan pada Papa yang harus menyetir motor ke luar kota saat hujan deras. Ditambah lagi, lokasi pabrik tempat Papa kerja berada di dekat dengan laut dan jalan penghubung pabrik ke rumah, juga melewati pinggiran laut. Kebayang bukan kencangnya angin yang menerpa Papa sepanjang perjalanan? Ya, akhirnya setahun yang lalu kami memutuskan untuk kredit mobil.

Tapi bukan tentang kreditan mobil yang mau saya ceritakan, tapi tentang Arya. Nah lho, apa hubungannya? Ada dong, ada banget.

Akhir-akhir ini, apalagi setelah saya kecelakaan kemarin, saya sering ngajak Arya buat naik angkutan kota alias angkot alias mikrolet. Ya selain tangan saya belum terlalu kuat buat bonceng dia dan sayanya masih ketir-ketir bonceng dia karena masih trauma karena jatuh kemarin sambil bonceng ibu dan Arya.

Awalnya sih, sayanya agak ketir-ketir ngajak Arya naik angkot. Ada beberapa anak yang saat naik angkot itu rewel karena panas dan duduk yang berdesakan. Tapi ternyata nggak tuh. Saya waktu itu diajak ibu ke pasar, naik angkot. Ngajak Arya juga. Tapi sebelum naik angkot, kami berdua sudah sounding dulu ke Arya kalau naik angkot itu menyenangkan dan nggak panas.

Dan berhasil! Hore! *letusin balon ulang tahun satu-satu*
Arya penasaran liat depan terus :)




Dan setiap diajak keluar naik angkot, dianya dah antusias banget. Dan ini kalimat-kalimat yang sering dia ucap yang berhubungan dengan angkot :
- Belum naik angkot, ini yang diucap : "Ocet, Ma? Ocet?". Yang artinya gini, "Mikrolet, Ma? Mikrolet?".
- Bahkan kalau bapak angkotnya nggak datang-datang, dianya yang ngga sabaran. "Ana ocet, Ma? Ana?". Yang artinya gini, "Mana mikrolet, Ma? Mana?"
- Pernah kita sudah duduk di angkot dengan manisnya, tapi angkotnya nggak segera berangkat. Dia malah bilang ke bapak sopirnya, "Ayo, Pak."

Setelah kenalkan angkot ke Arya, saya kenalkan becak. Pertama kali naik becak itu waktu ke rumah saudaranya Papa. Mobil kita cucikan ke pencucian mobil, trus kita naik becak ke rumah saudaranya Papa. Tahu bagaimana reaksi Arya? Melongo. Ya, hanya melongo. Haha... Kata Papa, tangannya nggenggam erat banget. Mungkin takut atau apa. Tapi setelah diajak ngomong-ngomong sama Papa, baru deh dia sedikit santai dan mulai bertanya macam-macam.
Ekspresi Arya pertama kali naik becak :))


Nah, nah, lalu apa hubungannya sama mobil kreditnya Papa?

Papa waktu beli mobil itu, usia Arya baru setahun lebih. Artinya Arya sudah merasakan enaknya punya mobil sendiri sejak kecil. Padahal mobil itu tujuan awalnya digunakan untuk Papa kerja. Dan kalau sudah terbiasa dengan fasilitas dari orang tua, biasanya anak jadi manja dan nggak mau merasakan fasilitas umum yang sedikit ribet untuk menggunakannya. Itulah kenapa akhir-akhir ini saya sering mengajak Arya naik angkot dan becak.

Alasan lainnya, supaya Arya nggak manja. Sedikit-sedikit naik mobil, sedikit-sedikit diantar. Supaya dia paham, bahwa tanpa diantar orang tua, tanpa menggunakan mobil ber-AC, dia bisa sampai tempat tujuan dengan selamat. Asal dia tahu harus naik angkutan umum sesuai dengan tujuannya.

Mungkin ini terlalu awal untuk Arya, apalagi umur Arya yang baru dua tahun. Tapi saya optimis untuk melakukan ini. Penerapan kebiasaan yang dilakukan sejak kecil dan berulang-ulang, InsyaAllah akan berhasil. 
Salam cinta dari saya ^^

22 komentar:

  1. Itu gambar kok bisa gitu ya? Buat teman-teman yang mau lihat fotonya, silahkan klik fotonya ya. Ini mau saya edit dulu :)

    BalasHapus
  2. Saya berharap angkutan umum di Bali semakin gencar dipromosikan oleh pemerintah. Jadi keinget waktu kecil dulu di kota asalku (Singaraja), kemana-mana gampang naik angkot. Sekarang motor dimana-mana. Bit suka sekali naik transportasi umum. Dulu umur 6 bulan sempat diajak naik Blue Thunder (itu istilah angkutan umum Denpasar - Singarja sejenis Colt) dan dia sangat happy. Cuma kereta api saja yang belum dia coba....mesti di bawa ke Gambir kali dia nih one day...hehehe....

    BalasHapus
  3. setuju banget Mak.. memang kalau kebiasaan baik itu harus ditanamkan sejak kecil karena otak sikecil itu masih kuat mencengkeram... :)

    BalasHapus
  4. hemmm, tipsnya boleh jg mak membiasakan anak naik angkutan umum. Si kaka dan sean hrs diajarkan juga kayanya nih ;)

    BalasHapus
  5. anak pertamaku pernah naik angkot, tapi dua anakku yg lain belum pernah. Nah, klo becak sih sudah sering naik, apalagi kalau papanya sedang ke luar kota *balada emaknya nggak bisa nyetir kendaraan bermotor :D

    BalasHapus
  6. Saya naik angkot pertama kali berupa bemo Jeng
    Desak-desakan deh
    Anak2 jaman sekarang tentu lebih bayak pilihan angkotnya ya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  7. Sukaaa liat ekspresi Arya. Benar mbak, kalo dia sudah bisa diajak biacara, dikomunikasikan seperti itu membuatnya bersiap. Dan anak2 .. biasanya enjoy diajak naik angkot. Bungsu saya pernah rewel, diajak jalan kaki muter2 sekitar rumah masih juga rewel. pas diajak naik bentor (becak bermotor) dia adem hehehe.

    Eh, habis kecelakaan ALhamdulillah sudah baikan ya mbak. Mudah2an traumanya pelan2 terkikis. Sayang juga tuh kalo bisa mengendarai sepeda motor tdk dipakai sendiri sepeda motornya ^_^

    BalasHapus
  8. memang lebih enak naik motor bisa lebih cepat ya mbak. yang paling males itu naik angkot yang suka ngetem

    BalasHapus
  9. Mak anak saya suka banget naik dokar delman klo di garut masih banyak. Angkot juga suka sih jendelanya dibuka ademm katanya hehe

    BalasHapus
  10. Yang pasti sih, seperti penting untuk kita tanamkan pada anak-anak seusia Arya..
    Biar gag cuma Arya saja yang ngerasain naik angkot, yang lain juga biar tahu..
    Ups... Hehehe

    Salam..

    BalasHapus
  11. Fauzan mah dari dulu naik angkutan umum atau ojeg kalau kemana2, seperti waktu ketemu Mama Arya di Kampung Gajah ... :D

    Ayo Arya ke Bandung, ntar keliling Bandung naik angkutan umum bareng Fauzan :)

    BalasHapus
  12. @mama obito. oh iya, di bali belum ada kereta ya? arya juga belum naik kereta. besok aja, kalau umurnya udah agak gedhean. soalnya dia belum ngerti kali rasanya naik kereta. kan nggak sesering naik angkot :))

    @rizki. betul banget. meskipun masih kecil, otak anak sudah mencetak informasi yang dia dapat. nah, tinggal kapan saja dia mau ambil informasi itu kelak :)

    BalasHapus
  13. @mak irma. mari, mari, silahkan dipakai tipsnya :)

    @mbak lianny. hihi, aku juga mau ngajakin arya naik becak lagi. secara yang pertama kemarin dia masih ketakutan dan nggak nyaman. semoga ntar dia bisa lebih santai seperti kalau naik angkot :)
    mbak, ayo belajar naik kendaraan bermotor :)

    BalasHapus
  14. @pakdhe. saya dulu masih merasakan bemo, dan itu kendaraan favorit kalau lagi mudik ke malang. kalau sekarang, palingan yang bentuknya kaya kolt itu, pakdhe :)

    @bunda mughniar. hihihi, saya suka arya senang naik angkutan kota. semoga ke depan dia lebih akrab dengan angkutan kota, bukan hanya akrab dengan kendaraan pribadi.
    Alhamdulillah, sekarang sudah nggak trauma lagi, bunda. sudah berani naik motor sendiri, hanya saja jalannya jadi lelet :))

    BalasHapus
  15. @mama cal-vin. iyaaaa, betul sekali. nggak banget sama angkot yang suka ngetem. lamanya minta ampun banget :)

    @mak hana. arya kemarin kucobakan naik delman, tapi lha kok liat kudanya gedhe banget, naik ke kursinya tinggi banget, dia dah ketakutan :)))

    BalasHapus
  16. @mas kopyah putih. hahahaha, biar sayanya juga ngerasain naik angkot begitu? saya mah udah sering, hampir tiap hari :))
    penanaman parenting memang lebih baik di usia golden age, 0-3 tahun. dan itu insyaAllah akan berhasil :)

    @mbak dey. doain bisa ke Bandung lagi yaaaa.. biar rame, si Arya ketemu Aa' Fauzan. dan kita naik angkot keliling bandung ;)

    BalasHapus
  17. Anak saya juga paling senang kalo naik becak atau angkot :)

    BalasHapus
  18. Anak-anakku biasa naik angkot. Yg kecil malah seneng banget naik ojek ;-)

    BalasHapus
  19. @mak santi. tos dulu :)))

    @mbak Leyla. waduh, kalau naik ojek, bisa-bisa dia berdiri di tengah biar tahu di depan ada apa. nggak enak sama bapak ojeknya :)

    BalasHapus
  20. Jadi, inget Keke dan Nai juga belum terbuasa naik angkutan umum. Mungkin harus agak dikenalkan juga :)

    BalasHapus
  21. kalau saya termasuk sudah makan asam garamnya angkutan umum ^^
    copet, kecelakaan, desak2an, ngtime, itulah duka2nya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya memang sudah merasakan angkutan umum, tapi Alhamdulillah belum sampai kecelakaan atau kecopetan :)

      Hapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^