Selasa, 02 Oktober 2012

Tergesa-gesa? Oh, Migosh..!!!

Tulisan ini saya hasilkan setelah saya merenung seharian *halah, begaya* tentang kesalahan saya yang hampir fatal. Itu menurut saya seh. Fatal karena berhubungan dengan baik tidaknya hubungan saya dengan rekan kerja saya. Artinya, karena perilaku saya ini, bisa jadi hubungan saya dengan dia jadi tambah baik atau malah sebaliknya. Haduh, mengakui kesalahan sendiri memang menyebalkan dan menyesakkan, apalagi ketika memaksakan diri untuk bercerita di blog supaya orang lain lebih berhati-hati, tidak seperti saya. Tapi, harus saya lakukan. Karena saya harap, kesalahan saya ini bisa jadi pelajaran buat orang lain.

Oke, oke.. Sudah dulu ocehan pembukanya. Sekarang lanjut ke isi blog.

http://elyegien.blogspot.com/2012/07/terburu-buru.html


Kesalahan saya adalah karena saya tergesa-gesa berangkat ngantor. Jadwal kantor yang hari itu diharuskan datang pukul 6 pagi, sungguh membuat saya keteteran. Karena saya punya baby 10 bulan dan orang tua saya yang biasanya saya titipi si baby, lagi sibuk sekali pagi itu. Walhasil, rencana awal untuk berangkat pagi, jadi mundur 15 menit dari jadwal. Haduh, berangkat dengan tergesa-gesa sambil hati deg-degan berharap cemas atasan nggak marah. Sesampainya di kantor, saya mencoba bertegur sapa dengan salah satu rekan kantor yang sedang berdiri di depan pos satpam. Entah karena dia sedikit melamun atau sedang konsentrasi memperhatikan sesuatu, akhirnya sapaan saya tidak dia balas. Dengan kondisi psikis yang tidak baik alias sedikit harap-harap cemas dengan ketergesa-gesaan saya, 'kecuekan' rekan kerja saya membuat saya jadi uring-uringan dan membuat saya jadi sedikit esmosi jiwa. Dan.. Dan.. Eng, ing, eng.. Lanjutannya adalah muncul konflik kecil antara saya dan dia.

Ya ampun, saya memang salah. Saya mengakui itu. Setelah rekan kerja saya menyampaikan alasan kenapa dia tidak menjawab sapaan saya, hati saya seperti ditusuk-tusuk. Sakit hati? Jelas. Sakit hati pada diri sendiri dan merutuki kebodohan saya yang cepat esmosi jiwa. Beberapa jam kemudian, akhirnya saya menyadari, bahwa esmosi jiwa saya bukan karena tegur sapa saya tidak dibalas tapi muncul dari kondisi saya yang saat itu sedang tergesa-gesa.

Sumpah ya, malu iya, sungkan iya, kecewa pada diri sendiri iya, menyesal iya. Campur aduk jadi satu. Akhirnya, saya memberanikan diri meminta maaf pada rekan kerja saya tadi. Untungnya, dia mengerti.

Ah, andaikan saja saya lebih awal bangun pagi. Andaikan saja saya lebih cekatan merawat bayi saya pagi itu. Andaikan saja saya meminta sedikit saja bantuan suami saya menjaga bayi saya ketika saya sedang mempersiapkan diri berangkat ke kantor. Ah, banyak andaikan. Tetapi, itu jadi hal yang sia-sia saja sepertinya karena sudah terjadi yang namanya tergesa-gesa.

13 komentar:

  1. Semuanya udah terjadi mbak... saya juga tipe yang bisa esmosi jiwa kalo tergesa-gesa... disiapin aja mbak yang bisa disiapin malam sebelumnya, lumayan ngurangi load pagi hari. salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak olivia, sepertinya memang karena kurang persiapan malamnya. jadi pelajaran pokoknya kejadian ini. udah capek gara2 tergesa-gesa, capek sakit hati pulak

      Hapus
  2. Tergesa-gesa cenderung hasilnya pun kurang maksimal ya mbak....Mdh2an kita jadi lebih disiplin waktu ^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, bener tuh mbak mayya. bukan hanya dari hasil kerja, manajemen emosi juga nggak berjalan baik :)

      Hapus
  3. orang jawa bilang " alon-alon asal kelakon"
    artinya,
    biarpun pelan tp tetap dilakukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener itu pepatah. hanya saja, bagi saya kalau terlalu pelan sedikit nggak sabar biar cepet selesai. heheh :)

      Hapus
  4. kl udah telat emang suka grasa-grusu gak karuan ya. sy bbrp kali ngalamin, kl udah bangun kesiangan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar memang mak ke2nai..
      harus bisa mengatur waktu :)

      Hapus
  5. Introspeksi diri yang sangat menyentuh mbak. Bagus sekali bisa seperti ini. Banyak orang yang dalam keadaan ini malah tinggal dengan sikap merutuki sang teman atau yang lain2 di luar dirinya :D

    Nice note ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih mas mugniar..
      ini saja, kadang saya masih nggak enak sama mena saya itu :)

      Hapus
  6. faktor psikis memang sangat mempengaruhi kestabilan jiwa ya mba....
    tergesa-gesa, ga siap menghadapi keadaan, sikon yang tak bisa diajak kompromi, biasanya memang pemicu utama emosi jiwa... tinggal bagaimana kita mengingatkan diri kita untuk tidak cepat terpancing apalagi terseret oleh si emosi jiwa itu...
    ga mudah memang, tapi belajar dan terus belajar dari pengalaman, pasti akan bisa... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak alaika.. butuh pembelajaran serius dan terus menerus memang :)

      Hapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^