Kamis, 17 September 2015

Pengalaman Unik Naik Gojek di Surabaya



Pengalaman Unik Naik Gojek di Surabaya - Kalau masalah naik Gojek, memang udah terlambat banget saya naiknya. Di Surabaya, Gojek juga baru beberapa bulan dan dalam beberapa bulan itu, kemana-mana saya selalu diantar Papa Arya. Nah, kebetulan sekali, saat tanggal 10 September 2015 kemarin saya menghadiri soft opening cabang baru ELC di Tunjungan Plaza 5, Surabaya. Karena ketika itu hari aktif, Papa Arya nggak bisa antar dan pilihan satu-satunya adalah naik angkutan umum dan bus kota dari terminal Tambak Osowilangun untuk bisa sampai ke lokasi. 

Entah karena bus kotanya udah nggak beroperasi lagi di terminal Tambak Osowilangun atau gimana, saya nunggu kelamaan dan putuskan naik angkutan umum sampai Jembatan Merah Plaza barulah order Gojek saja biar cepat sampai ke lokasi. 

Tapi, ceritanya uniknya sih bukan naik Gojek pas berangkatnya, tapi malah pas pulangnya dari acara.

Jadi gini. Saat pulang, saya sengaja pilih baik bus kota karena jalan menuju terminal Tambak Osowilangun itu memang ngga bagus. Kasihan calon baby yang ada di perut kalau saya naik Gojek. Sampai lewat jam empat sore, bus kota nggak lewat-lewat dan saya khawatir kemalaman karena Arya nggak bisa dititipin sama Uminya lama-lama karena Uminya juga ngajari anak kecil-kecil ngaji.

Kemudian keputusan order Gojek harus dilakukan dengan sangat terpaksa.

Order selesai dan tinggal nungguin driver Gojeknya datang. Nungguin sampai lama sekali, sepuluh menit lebih ada kali. Alhamdulillah, drivernya datang. Tapi dia nggak pakai atribut Gojek sama sekali. Sempat curiga sih tapi kemudian dia bilang kalau saya itu penumpang pertamanya karena baru kali itu dia terima order setelah wawancara dengan pihak Gojek. Setelah dia keluarkan helm Gojek dan masker yang masih mulus, barulah saya percaya.

Kemudian, terjadilah percakapan ini :
Saya (S), Gojek (G)
G : Bu, saya nggak tahu lho terminal Tambak Osowilangun. Mana ya Bu?
S : Lho, Mas nggak tahu ya? Kok nerima ordernya saya?
G : Lewat mana sih, Bu?
S : Waduh Mas, saya kalau naik motor hafal nggak hafal.
G : Gimana ya Bu?
S : *diam*
G : *kemudian buka Google Map lama sekali*
S : Mas, kalau ragu, mending saya cancel aja deh ordernya. Ini sudah sore soalnya. Saya order lagi aja ke driver lain.
G : Tunggu, Bu *masih buka Google Map*
S : *mulai gelisah*
G : Oke Bu, saya mulai ngerti. Lewat sini terus kan ya, Bu?
S : Iya Mas, kan memang satu jalur, nggak bisa balik kitanya.

Kemudian permintaan maaf yang diulang-ulang terus selama perjalanan terjadilah juga. Inginnya ketawa tapi kasihan juga karena dia baru nerima order ya dengan saya ini. Jadinya saya berulang-ulang bilang 'Nggak masalah, Mas'. Hahaha..

Saat sampai di terminal Tambak Osowilangun, terjadi lagi percakapan antara saya dan driver.
S : Mas, ini uangnya *serahkan uang IDR 20K*
G : *masukkan uang ke jaket tapi ngga berikan kembalian*
S : Mas, kembaliannya?
G : Lho, pakai kembalian, Bu?
S : Bukannya cuma kena sepuluh ribu ya, Mas?
G : *buka aplikasi Gojek di ponselnya dan mengangguk* Oh, iya Bu *Kemudian meringis dan bingung cari kembalian*

Setelah uang kembalian saya terima dan ucapkan terima kasih, saya berlalu gitu saja. Nggak lama, saya dipanggil lagi sama driver Gojeknya.
G : Bu, setelah ini, saya harus gimana?
S : *melongo*
G : Apa harus saya pick-up atau gimana di aplikasi?
S : *melongo sambil kaget* Kok tanya saya, Mas? Saya malah nggak ngerti aplikasi Gojek di ponsel Mas sama nggak sama punya saya.
G : *bingung*
S : Mungkin ada tombol 'yes' atau tombol apalah buat tunjukin Mas udah terima ordernya saya.
G : *lihat aplikasi Gojek di ponselnya* Oh iya, Bu.

Gubrak!

Ya sudahlah. Namanya juga masih baru jadi driver. Saat perjalanan pulang ke rumah, saya senyum-senyum saja kalau ingat. Tapi, dibalik itu semua, saya salut dengan driver yang ini. Saat saya tanya alasannya mau seriusin jadi driver Gojek, dia hanya bilang, "Demi istri anak, Bu. Apa-apa sekarang sudah mahal. Dan gaji jadi pengantar barang nggak cukup".

Salam hangat,
Ria Rochma

****

27 komentar:

  1. hehehehe pengalaman yang menarik ya, teryata tidak semua gojek mengerti aplikasinya, dan tu driver memangnya umurnya berapa ya Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, gojek sudah masuk ke surabaya juga ya? baru tahu :O

      Hapus
  2. aku pernah naik gojek diajak muter2 surabaya mbak soale abang gojeknya nggak tau jalanan surabaya, sepertinya dia berasal dari luar kota surabaya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, mestinya sih, kudu hafal jalan dulu. Setidaknya jalan protokol dan tempat-tempat umum yg biasa dikunjungi :)

      Hapus
  3. hahaha..ampun deh,kasihan juga ya..
    aku aja tau tambak osowilangon masak driver gojek g tau xixixixixi...

    BalasHapus
  4. cieee ngobrol banyak... :v
    tapi yang penting halal
    namanya juga baruu
    gak tuker2an no telpon kan :P

    BalasHapus
  5. emang kebanyakan sopir gojeknya ngajak ngobrol, disini juga

    BalasHapus
  6. wah susah ya mbak kalau sama-sama ga tahu jalan gini hehhee, tapi salut juga sih sama masnya paling ga dia berusaha nanya hihiiii

    BalasHapus
  7. Kalau buat wisatawan juga membantu nih. soalnya kalau ke daerah saya suka enggak tahu jalan

    BalasHapus
  8. Wkwkwkk trainingnya gimana nih, untung ketemu blogger yg udah biasa pakai aplikasi macem2.

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah, beruntung customer pertamanya sabar dan baik banget, jadi tidak disemprot habis. hihihi....
    Setelah ini pasti lebih lancar nggojek si Masnya. ;)

    BalasHapus
  10. Hihihi. . .lucu lucu sedaap Mas Gojeknyaaa. Kasihan, ya. Harusnya ada arahan sblm jd driver. Harus paham arah juga.

    BalasHapus
  11. wahahahahaahhhaaa... ini tooh... abang gojeknya ganteng gaak?? *lho

    BalasHapus
  12. Hahaha... ketawa saya mbacanya. Namanya juga pengalaman pertama ya. Tapi, mestinya Mas drivernya itu sebelum kerja mbok tanya-tanya dulu sama gojek yang lainnya :)

    BalasHapus
  13. :( kurang ditraining atau gimana ya pengemudi gojeknya :( Kasihan

    BalasHapus
  14. ngekek aku mba haha...belum belajar pake aplikasi kali ya mas gojeknya :D

    BalasHapus
  15. waduh kayaknya ini masukkan untuk gojek kali ya, harus ditraining dulu menggunakan aplikasi mereka dan harus hafal jalan

    BalasHapus
  16. Wkwkwkkwk,,, greget tuh si gojeknya. Mungkin dia kurang memperhatikan ketika di training. :D

    BalasHapus
  17. wahahaha...greget juga pasti kalo ketemu sama driver yang daftar gojek, tapi gak bisa pake aplikasinya. saya as a gojek driver juga mengalami yang namanya ketemu driver lain, tapi gak bisa pake aplikasinya. rata-rata yang gak bisa pake aplikasinya, yang udah berumur. memang karena tidak adanya training untuk menggunakan aplikasi semenjak meledaknya jumlah pelamar driver gojek di Surabaya. Pernah sekalinya training, itupun dilaksanakan di taman bungkul dengan 2 trainer yang dikelilingi puluhan driver baru dan lama yang masih belum bisa menggunakan aplikasi secara maksimal. *malah curhat*

    BalasHapus
  18. Tarifnya gojek itu relatif murah apa mahal ya kakaa ? :D

    BalasHapus
  19. walaaah bang gojeknya ngga ditraining apa yaa kacau pisan...

    BalasHapus
  20. baru tau klo gojek udah nyampe surabaya... semarang kapan ya?
    #ngarep_mode_on

    BalasHapus
  21. Ituuuu gojeeek seru yaah.. Tambah penasaran ama gojek tapi kudu tunggu pulang yaaa

    BalasHapus
  22. itu gojeknya polos n luguuuu dech

    BalasHapus
  23. Hahaha bener2 lucu, itu beneran driver gojek apa cuma gojek tembak mba :) keliatan banget baru pertama kali dapet order, untung penumpangnya sabar coba kalau engga bisa abis deh diomelin tu driver

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^