Senin, 10 Februari 2014

Yuk, Chatting Dengan Bahasa Yang Sopan

credit

Yuk, Chatting Dengan Bahasa Yang Sopan - Beberapa saat yang lalu, seorang teman saat kuliah dulu mengajak saya untuk membuat grup di BBM yang nantinya untuk mempertemukan teman-teman angkatan kami. Saya sih oke-oke saja. Dan jadilah grup itu, meskipun saya menganggap munculnya grup ini agak telat. Lulus udah enam tahun, tapi grup baru muncul. Hihi, mungkin lebih tepatnya baru ramai idenya setelah yang pakai android disediakan BBM. Tapi bukan tentang android atau BBM yang akan saya ceritakan nanti.


Lanjut ceritanya, sesi kangen-kangenan pun dimulai. Ada yang saling candain, ada yang saling tukar informasi, saling mengingat kenangan masa kuliah, dan lainnya. Senang banget rasanya, ya secaralah, lama nggak bertegur sapa. Waktu itu saya seneng banget, soalnya satu per satu teman ikutan gabung dan makin beragamlah obrolan kita. Hingga bergabunglah salah satu teman saya, sebut saja namanya A. Saya paham betul, berdasar sifat supelnya yang saya tahu sejak kuliah dulu, dia menyapa teman-teman semua. Gayanya masih sama seperti masa kuliah dulu, masih asyik meskipun sedikit menusuk-nusuk di hati bagi orang yang tak kenal dirinya. 


Saat asyik-asyiknya dia rumpi-rumpi dengan teman-teman yang lain, tiba-tiba teman saya yang berinisal B mengoda si A. Dan berlangsunglah guyonan antara mereka berdua, kami hanya silent rider aja. Eh, kok tiba-tiba obrolan mereka jadi berasa ada aura marah *istilah apaan sih ini?* dan kalimatnya jadi aneh-aneh. Ya, sebagai salah satu adminya, saya berusaha tengahi dengan bahasa candaan biar ngga tersinggung. Tetep ngga mempan. Akhirnya si B saya PM karena dia dekat dengan saya waktu kuliah dulu. Maksud hati ingin menegur dengan bahasa yang bersahabat supaya 'candan' dengan si A dihentikan. Tak berhasil. Ya sudah, saya amati lagi 'candan' mereka di chat.


Candaan yang makin lama makin 'panas' itu, berakhirlah dengan keputusan si A untuk keluar dari grup. Sempat saya kecewa karena kami sebagai admin, mengetahui kalau ada anggotanya yang keluar dari grup karena nggak nyaman. Dari obrolan saya dan si A lewat PM, dia merasa ada ketidaknyamanan gabung di grup. 


Saya jadi lenger-lenger sendiri setelah kejadian ini. 


Betul memang, bahwa kita itu perlu sekali memiliki kemampuan untuk berbicara dengan bahasa yang baik dan sopan. Sering kali kita tidak memperhatikan ini, apalagi jika lawan bicara kita itu adalah orang sudah dekat dengan kita. Terbiasa bercanda, terbiasa lempar guyonan, membuat kita tanpa sadar terbawa dengan suasana seperti itu. Yang terkadang batas kesopanan itu kita langgar.


Selain ngobrol secara langsung, sehari-hari kita juga ngobrol di chat, membalas komentar di facebook atau blog, atau sekedar sms. Saat ngobrol melalui chat seperti ini, kita tidak menatap langsung mimik wajah lawan bicara kita. Kita tidak tahu apakah dia sedang tersenyum, cemberut, mengerutkan dahi, menggeleng, dan sebagainya. Saat kita membalas obrolan, kita tak tahu apakah dia benar-benar menikmati obrolan, apakah dia benar-benar suka dengan kalimat-kalimat yang kita lontarkan, dan kita juga tidak tahu apakah suasana hati dia sedang bahagia atau sedang murung.
Untuk terus menjalin silaturrahmi, baiknya kita tetap mempertahankan kesopanan saat berbicara. Kita tak ingin bukan kehilangan teman hanya karena kita maunya bercanda, eh, dianya tersinggung. Oh tidak!! Tenggelam saja di bumi kalau itu terjadi pada saya. Bolehlah kita bercanda, tapi tentunya jangan sampai menyinggung perasaan lawan bicara kita bukan? 



Jadi, mari terus berperilaku dan bertutur kata yang baik dan sopan. Yuk, chatting dengan bahasa yang sopan. Silaturrahmi terjaga, hati juga tenang.


Salam damai,
Miss Rochma

35 komentar:

  1. Ya begitulah, kadang keasikan sampai ngga sadar kalau ada kata2 yang menusuk hati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya, kadang kadung asyik chatting, lupa kalau nggak bertatap langsung :)

      Hapus
  2. Ketika merasa tak nyaman di grup tak ada yang lebih nyaman kecuali keluar. Hiks. Kasihan teman lainnya

    BalasHapus
  3. aduh, harus waspada ini, saya termasuk yg klo guyonan rada menusuk2 gitu mba hehehe.... tapi biasanya liat2 sih siapa yg saya candain, klo sama slebornya ya tusuk2annya gak brenti2 wkwkwkk... jika ngeliat ada yg sensi ya langsung cooling down aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang sih kalau sama teman yang biasa dicandain, sayanya juga candanya nggak banget, mbak. tapi kalau baru kenal, harus hati-hati nih :)

      Hapus
  4. artikel nya sangat menarik
    terimakasih informasinya. salam kenal

    BalasHapus
  5. Bahasa SMS kaitannya dengan chatting sering kali membuat orang salah persepsi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kita pengirim sms harus lebih hati-hati lagi :)

      Hapus
  6. yah begitulah,pernah dapet kata2 yang menusuk2 gitu tapi kan q tipenya diem g pernah curhat jadi ya pilih diem aja hehehe..apapun itu,q sekarang pilih kalem zuh hehehe...lembu nih xixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kita bisanya kadang diem aja, is. karena mau protes, kitanya ntar malah dianggap lebay dsb. so, dimulai dari kitanya aja deh :)

      Hapus
  7. Bahasa lewat chat susah dimengerti ekpresi orangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang. makanya harus hati-hati saat chat :)

      Hapus
  8. Setuju ...
    Bahasa yang sopan dan juga propper ...
    ada juga bahasa yang sangat sopan ... namun ternyata intinya adalah menyindir ... satire tingkat dewa ... ini juga nggak nyaman membacanya ...

    Kalaupun humor ... ya ... sewajarnya saja ...

    Salam saya

    (10/2 : 1)

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar juga ya om, ada juga yang bahasanya sangat halus tapi menyindir. ini yang kadang malah bikin nylekit :))

      Hapus
  9. berbeda orang, beda pula pembawaannya. kalau saya bercandaannya bisa melantur ke mana-mana. tapi itu kepada sahabat yang sudah dekat, dan memang saling mengerti satu sama lain. kalau ke orang baru, tentu ada batasannya. benar mbak, seucap katapun bisa saja memancing emosi lawan kita. lebih baik menjaga perkataan kita, harus ada batasan yang sewajarnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mas Richo. Kalau saya pribadi, berbicara dengan teman dekat pun harus dijaga. Bercanda boleh, tapi tetap ada batasannya :)

      Hapus
  10. setujuu....jadi mikir, saya pernah kelewatan nggak ya..suka lupa kalo udah enak ngobrol :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak cuma dirimu, mak Erikasari. Setelah kejadian kemarin, saya juga mikir lagi apa saya pernah kelewat pas ngerumpi di chat :)

      Hapus
  11. setuju banget dengan postingan ini.Semoga kita bisa menjaga lisan,tulisan agar tak menusuk hati rang lain. Makasih ya sudah di ingatkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mak.. semoga kita juga bisa terus saling mengingatkan :)

      Hapus
  12. saya juga setuju.. semmoga dengan adanya lisan terjaga.. orang orang di sekitar kita pun merasa aman dan nyaman akan adanya kita di sisi mereka.. makasih ...

    BalasHapus
  13. kalo candaannya kebangeten, pasti saya tinggal pulang. ehg....maksudnya stop sampai di situ saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah pernah hapus pertemanan karena candaan dia selalu kebangetan :))

      Hapus
  14. Emang seharusnya bahasa yang sopan dipakai dalam berkomunikasi dg siapapun.
    Di social media juga banyak yg pake bahasa yg kasar. Aku pernah unfol seseorang yang isinya ngomel2 aja di twitter mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagaimana pun, dimana pun, bahasa yang sopan harus tetap dipakai. apalagi sosial media, walah, malah harus lebih dihati-hati. karena kalau sudah menyinggung orang lain, itu bisa gawat :)

      Hapus
  15. iya ya mbak...kadang kita suka nggak ngerasa, enteng aja ngomongnya, padahal hati orang kita ga tau. Mau ngomong secara langsung atau chat via sosmed kesopanan memang tetap harus dijaga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia, mbak. Kita coba ikuti alur, eh, malah kebablasan ga karuan dan akhirnya marah juga akhirnya. Padahal niat awal cuma guyon. Yayaya, artinya dari sekarang kita memang harus menjaga lisan :)

      Hapus
  16. Sama mak, group BB saya anggotanya ada yg keluar masuk krn tidak nyaman. Padahal kami udah tua2 lo, udah matang di kerjaan & masyarakat, tapi tetep aja kyk jaman SMA emosinya heheeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gabung di grup itu kan memang salah satu fungsinya ya buat refreshing setelah pulang kerja. Lha kalau pas lagi pingin santai, tapi ada aja yg chat dengan bahasa yang aneh-aneh gitu, ya malas juga. Hihi..

      Hapus
  17. Gak tau lagi sensi atau bahagia ya, Mba. Bercanda via chat emang gampang2 susah. Tpi, kalau teman lama sih mestinya udah saling tau kraktenya, ya.

    Moga akrab lagi ya. .

    BalasHapus
  18. Xixixi... sama kok, aku jg males ada di grup yg ngomongnya kasar dan berefek pada keretakan persahabatan eaahh. dan apalagi ngarah ke porn. mending leave.
    dilema itu klo kita yg jd admin, sabar ya mak..

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^