Selasa, 14 Agustus 2012

Tips Ketika Stok ASIP (ASI Perah) Menipis



ASI. nggak ada habisnya ngomongin ASI. Tanya mbah Google, sekali klik sudah ada rentetan situs yang berbicara tentang ASI. Saya mau menambah daftar situs yang bisa dikunjungi lewat google, kali aja bisa naruh di nomer 1 daftar pencarian google *mengamini sendiri*. Tapi, saya tidak berbicara masalah teori karena sudah hafal diluar kepala tentunya, buibu sekalian. Saya hanya mau bercerita tentang kegalauan saya ketika stok ASIP (ASI Perah) saya menipis.

Eits, tunggu dulu. Saya cerita dulu kenapa saya lebih suka ASI daripada susu formula. Supaya nggak ada salah sangka untuk ibu-ibu yang memberi babynya formula terhadap cerita saya.

Si Puku lahir dengan cara operasi caesar. Colostrum saya baru keluar 5 jam pasca operasi, itupun dengan dibantu susternya *sakit banget waktu putingku dipencet*. Karena ASI nggak keluar deras dan si Puku tampak ogah-ogahan minum, akhirnya dia diberi formula dengan sendok kecil dan dot sebagai medianya. ASI saya baru keluar deras setelah 2 hari pasca operasi. Karena Puku sudah terbiasa dengan dot, Puku jadi ogah-ogahan netek. Terpaksalah saya memberikan jurus memaksa ke Puku biar dia mau netek dengan semangatnya. Tapi kembali karena terbiasa dengan dot, tetap saja meskipun saya berusaha penuh tenaga mengatur supaya Puku mau netek langsung ke saya, tampaknya usaha saya hanya mendapatkan satu bintang sebagai reward-nya. Puku tetap malas-malasan netek.



Karena takut Puku dehidrasi, saya lanjutkan saja sufornya. Waktu umur 1,5 bulan, Puku diare 4 hari. Setelah periksa ke dokter, diagnosanya Puku alergi sufor karena protein yang terkandung di sufor *bakat alerginya menurun dari saya*. Dokter memberi dua pilihan, relaktasi alias memberi kembali ASI atau memberi susu soya. Ampyun, soya? Mahal booo.. Akhirnya saya dan suami memutuskan untuk relaktasi dan berfikir bagaimana caranya menyetok ASI sebanyak mungkin *padahal dua minggu lagi saya dah masuk kerja*.

Sembari cari info di google, saya melaksanakan ASIP ala kadarnya alias peras, simpan, langsung minum. Jadi saya belum siap stok satu botol pun. Baru setelah seminggu sebelum masuk kerja, saya bisa menyetok sekita 2 botol ASIP @200ml. Alhamdulillah. Itu pun setelah tanpa sengaja saya menemukan situs AIMI dan FB grup AIMI. Dan dari para ibu-ibu hebat inilah saya belajar yang namanya scedule pompa ASI, cara penyimpanan ASIP, cara menghidangkannya dan cara memperoleh ASIP yang banyak.

Sebenernya, untuk cara memperoleh ASIP yang banyak, saya tidak sukses. Saya termasuk WM alias Working Mom yang selalu kejar tayang untuk ASIP. Di freezer, hanya ada paling banyak 12 botol ASIP @230ml. Secara kulkas masih bagi-bagi ma ibu. Hehehe.. Itulah awal dari kekhawatiran saya kalau ASIP saya stoknya menipis.

Stok ASIP saya. sedikit ya? Kejar tayang seh :)

Awalnya, saya ingin menyetok ASIP sebanyak mungkin seperti ibu-ibu AIMI yang berhasil menyetok ASIP berpuluh-puluh botol @100ml. Tapi suami melarang karena suami yakin bahwa saya bisa menjalankan kejar tayang. Saya pikir-pikir lagi, oke aja. Kulkas juga masih numpang ibu, saya juga masih bisa pulang untuk menyusui ketika istirahat kerja. Akhirnya, proses kejar tayang itu dimulai. Deng, deng, deng, deng..

Hanya saja, nggak enaknya kejar tayang adalah kalau stok ASIP menipis. Saya mengalami stok menipis itu udah 4 kali. Awal relaktasi, ketika Puku sakit sariawan, awal puku MPASI dan ketika awal puasa kemarin. Kalau ditanya galaunya seberapa, jangan tanya. Sangat galau. Gimana nggak galau tingkat dewa, kalau stok ASIP habis, otomatis dihadapkan kembali pada dua pilihan. Menyetok lagi alias mengulang proses dari awal lagi atau memberi susu soya. Sedangkan dua pilihan itu sama-sama berat. Satu berat di tenaga, satunya berat di ongkos.

Sambil bertanya sama ibu-ibu di FB grup AIMI, minum booster ASI, merilekskan pikiran, akhirnya saya bisa menyetok kembali ASIP perlahan-lahan. Hasil perah awalnya sedikit, karena sering diperah dan mengosongkan payudara, alhamdulillah hasil perah jadi banyak. Bahkan pada saat Puku sakit sariawan, saya sampai curhat ke Dsa tentang menipisnya stok ASIP. Dan kalimat dari Dsa itu masih saya ingat sampai sekarang.

'Tidak ada booster apapun di dunia ini yang mampu membuat ASI melimpah. Yang ada adalah pikiran si ibu untuk yakin bisa memberikan ASI kepada anaknya. Apalagi ketika stok ASIP berkurang. Yakin saja kalau bisa menyetok kembali, karena sebelumnya pernah sukses menyetok ASIP'.

Dan kalimat itu manjur, saudara-saudara.

Sejak itu, kalau stok ASIP Puku berkurang, saya hanya meyakinkan diri saya bahwa saya bisa menyetok kembali sebanyak mungkin. Sembari merilekskan pikiran, makan sayur-sayuran, istirahat yang cukup, banyak minum air putih dan meminta dukungan dari suami dan keluarga.

Jadi buibu, kalau stok ASIP anda berkurang, silahkan mencoba tips dari saya. Intinya adalah keyakinan untuk terus memberi yang terbaik bagi anak kita. Itu saja.

Selamat menyetok ASIP, buibu.

__________ *** __________

Silahkan klik di kompasiana untuk membaca tulisan saya yang lain

26 komentar:

  1. eeh boster itu buat nyedot asi kah mama arkananta?

    BalasHapus
    Balasan
    1. booster itu penguat keluarnya asi. bisa pil yang di jual apotek, sayuran, atau jamu. :)
      kalau yang dibuat pompa, namanya ya pompa asi

      Hapus
  2. allo mbak, salam kenal :) jadi inget kejar tayang juga waktu nyusuin anak pertamaku. Tetap semangat ya mbak! Pasti bisa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mbak dedek.
      iya, kejar tayang sekali. tapi, alhamdulillah, sampai sekarang belum lepas nenen :)

      Hapus
  3. hehe hebatttttt. wkt anak pertama aq gagal kasi ASIX mba, kurang ilmu dan blum melek sama skali ttg dunia per-ASI-an. nyesel? jgn ditanya, buangettttttt! sampe skrg juga masi nyesel ga abis2. trs skitar udh hampir 3 th-an ini udh ngumpulin ilmu2 sputar dunia ASI dan RUM. InsyaAllah nanti klo dah punya anak ke-2 HARUS BISA ASIX! (loh koq jd curcol? :D)

    eniwei semangat trs ya mba, pasti bisa ASIX! figting! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum hebat mbak, soalnya belum lulus satu tahun sama dua tahun.
      ayo mbak, bersemangat memberi ASI ke anak kita :)

      Hapus
  4. salam kenal mba.. semangatt ASIX yaa :)

    BalasHapus
  5. mamaarkananta berhasil lho menjadi nomer 1 daftar pencarian google..hehehe...
    saat saya sedang galau krn asip menipis lihat situs ini jadi semangat lagi...mudah2an saya bisa meyakinkan diri sendiri seperti mamaarkananta yaaaaaa....
    terima kasih sharingnya ya mom, mudah2an Allah membalasnya..aamiin... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, masa iya? saya baru tahu lho... terima kasih dah kasih tahu. :)
      semoga sharingnya bisa lebih bermanfaat :)

      Hapus
  6. Maaf maama ini kamila dr kebidanan uns , salam kenAl ma , boleh minta emailnya Ma ?
    Soalnya kita mau ngomong" mslah pengalamannya mama dadn aku pengen crita" dikit :D

    BalasHapus
  7. makasih atas infonya,,,,,, ini sangat bermanfaat banget buat saya yang baru menjadi seorang ibu.

    BalasHapus
  8. Wah, dari pengalamannya, sya senasib. Skrg lg figthing nyetok asip meski blm berhasil karna keburu di sedot sama babyku. Dede rama sama sekali gamau nete jadi harus meras buat minum dia. Ga bs nyetok, malah kadang minum sufor

    BalasHapus
  9. Salam kenal, Mbak.. ehh, bener loh jadi tulisan nomor 1 di daftar pencarian google, hehe.. =D
    Ini juga saya lagi krisis asip, alhamdulillah jadi semangat lagi setelah baca tulisan Mbak.. Sehat2 yaa kakak Puku.. =)

    BalasHapus
  10. Salam kenal, Mbak.. ehh, bener loh jadi tulisan nomor 1 di daftar pencarian google, hehe.. =D
    Ini juga saya lagi krisis asip, alhamdulillah jadi semangat lagi setelah baca tulisan Mbak.. Sehat2 yaa kakak Puku.. =)

    BalasHapus
  11. semoga semakin semangat yah mbak Dwiagris. saya tahu rasanya bagaimana, jadi seya hanya akan bilang, semangat!!! pasti bisa!! :)

    BalasHapus
  12. Mba cara merahny asiny pake alat pompa ªƥª pake tangan aja ♈ãäå , trus di kasih k bayiny pake dot.

    BalasHapus
  13. kalau saya, perah asinya tergantung waktu saja. Misalnya di sekolah, saya perahnya pakai tangan. kebetulan tempat saya perah asi itu colkan listriknya rusak. kalau di rumah, karena sudah capek sekali, saya perahnya pakai alat.
    saya berikan asinya pakai sendok. kebetulan anak saya nggak terlalu suka dot :)

    BalasHapus
  14. Mbak bagi tips manajemen waktu pompa asinya dong. Saya WM juga, karena ku tinggal kerja babyku sekarang jadi bingung puing dan ga mau menyusu sama sekali sama saya. Sekarang beneran ga punya stok asi di kulkas. jadi kalo minum harus pompa minum pompa minum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba dijadwalkan tiap hari untuk perahnya dan patuhi jadwal itu. kalau jadwal saya adalah sebelum ke kantor, jam 10, jam 2 dan sepulang kantor. dan saya patuhi jadwal saya itu.
      intinya adalah, patuhi jadwal perah, makan banyak yang bergizi, tidak mudah stres dan positif thinking bisa memberi asi perah full :)

      selamat memerah :)

      Hapus
  15. semangat,,,,, alhamdulillah sampai saat ini anakku nabihan umur 5 bulan masih asix walaupun kekhawatiran sering mampir juga kalo stok asinya menipis,,,,alhamdulillah sampai saat ini masih asix...thanks God

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat terus ya..!!
      karena memang manfaatnya banyak sekali lho :)

      Hapus
  16. thanx atas infonya gan....
    visit blog kami...
    http://www.mebel-jepara.net/

    BalasHapus
  17. Saya nangis bacanya, hari ini sdg ngalamin krisis asip, kata2 dr dsa itu akan saya inget baik2 mbak, mgkin benar, gara2 stres asi sy malah g keluar

    BalasHapus
  18. Waaaahh mba, makasih info nya, jadi intinya dateng dari pikiran kita nya ya mba. aku lagi galau banget stok menipiss.. lgi kejar tayang. selalu kuatin hati jangan sampe kasih sufor.

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^