Senin, 06 Agustus 2012

Ketika Orang Lain Beranggapan Operasi Caesar itu Menyenangkan

Banyak calon ibu-ibu yang sedang melaksanakan program kehamilan atau sedang melalui masa kehamilan, berharap untuk bisa melahirkan secara normal. Ketika ditanya, jawabannya hampir sama semua yaitu supaya bisa merasakan menjadi ibu sepenuhnya.

Dulu, ketika belum jadi ibu dan belum hamil, saya oke-oke aja dengar pernyataan seperti itu dari teman-teman saya atau mendengarkan artis-artis di tv yang akan melahirkan. Tapi, setelah saya merasakan sakitnya melahirkan melalui operasi caesar, saya jadi berfikir ulang apakah tetap menerima pernyataan tadi ataukah menolak. Hmmm..

Kata ibu saya, rekan kerja dan teman-teman saya, memang melahirkan secara normal adalah hal yang paling mendebarkan dan paling berkesan. Karena ada tahapan yang harus dilalui si ibu yang katanya nggak bisa dilupakan rasanya, seperti proses mulas yang terus bertahap semakin cepat menjelang kelahiran, mengejan dengan nafas teratur, inisiasi menyusui dini, dan lain-lainnya *maaf, saya tidak bisa menjabarkan panjang lebar. Karena saya tidak melahirkan normal*

Mendengar proses-proses itu secara terus-menerus, otak saya otomatis banget tercetak kata 'melahirkan normal' ketika saya hamil. Sehingga saya memutuskan untuk melahirkan normal saja daripada operasi caesar. Secara, biayanya lebih murah juga. Hehehe.. Itu saya sampaikan ke orang-orang *dengan rasa bangga lho* kalau saya ditanya mau melahirkan normal atau operasi caesar.


Ternyata Tuhan berkehendak lain. Ketika kehamilan memasuki usia 7 bulan, janin saya tidak menunjukkan tanda-tanda akan memutar posisi kepalanya di bawah. Dokter menyarankan untuk sering sujud dan senam kehamilan yang berpusat pada hasil akhir berupa posisi bayi terbalik. Sudah saya jalankan semua nasehat dokter, juga nasehat orang tua sambil saya terus berdoa supaya si janin ini ngerti kalau mamanya pengen nantinya melahirkan normal. Tapi usaha saya tidak menimbulkan hasil. Di usia kehamilan 39 minggu, baru diketahui kalau janin saya ternyata lehernya 'kebulet' tali pusarnya sendiri. Sehingga bagaimanapun usaha saya dan si janin untuk membetulkan posisi janin supaya siap untuk melahirkan normal, tampaknya akan sia-sia.

Akhirnya, saya dan suami memutuskan melahirkan secara operasi caesar.

Dan kalau orang bilang melahirkan secara operasi caesar itu enak, oh tidak..!!! Tahan dulu pendapat seperti itu. Bagi saya, sungguh tidak menyenangkan. Benar memang, ketika proses berlangsungnya operasi tidak merasakan apa-apa karena pengaruh obat bius. Tapi setelah efek obat bius itu hilang, rasanya menusuk-nusuk sekali *mungkin yang pernah operasi bisa merasakan*. Bergerak bebas tidak boleh dan hanya boleh menghadapkan badan ke kanan dan ke kiri saja. Mau duduk? Aduh, sakit sekali buibu. Saking sakitnya, baru hari kedua saya berani untuk duduk. Itupun diawali dengan bantuan suami dan pakdhe. Jalan? Hari terakhir mau keluar dari RS baru boleh jalan karena kateter *alat bantu kencing* dilepas. Kesakitan saya berlangsung hingga dua minggu kemudian saat kontrol dan dinyatakan jahitan operasi saya kering dan hasilnya bagus. Lega banget lho, sumpah. Beban sakit dua minggu itu lepas sudah.

Tapi ternyata dugaan saya salah. Ya iyalah, namanya juga belum pernah operasi. Ternyata sakitnya, sampai sekarang. Kok bisa? Padahal 8 bulan sudah berlalu. Benar memang, jahitan saya sudah kering, ternyata itu diluar aja. Di dalam perut saya? Kata dokter butuh pemulihan total sekitar 2 tahun. Artinya, saya baru boleh benar *saya garis bawahi kata 'boleh benar'* punya anak lagi setelah 2 tahun. Hehehh, nggak bisa kejar tayang seperti teman saya yang melahirkan normal padahal bayinya masih usia 6 bulan.

Dan lagi, kalau badan saya sedang capek benar atau kalau saya membawa barang yang sedikit berat, ujung jahitan terasa cenut-cenut. Waw, kalau sudah begitu, jalan satu-satunya untuk pemulihan adalah tidur. Hahaha,

Itu cerita saya.

Ketika beberapa teman kantor dan teman masa kuliah mengatakan enak melahirkan secara caesar tetapi berasa menjadi ibu betulan ketika melahirkan normal, saya membantahnya dengan keras *sampai ketok-ketok meja*. Lha dianya nggak pernah merasakan caesar. Tapi, sekeras apapun saya bantah, sepertinya tetap tidak bisa meluruskan pandangan mereka. Karena anggapan seperti itu, sudah melekat kuat di lingkungan saya tinggal. So, ujung-ujungnya ya cuma bisa diam.

Sambil berkata dalam hati : bahwa menjadi ibu bukan ditakar melalui proses seperti apa ketika kita melahirkan, bukan pula apakah kita bisa memberi bayi kita ASI ekslusif atau tidak, bukan pula membuatkan bayi kita makanan homemade dan yang lain-lainnya. Tetapi takarannya adalah kemampuan kita menjadi ibu yang memperhatikan kebutuhan anak kita sesuai tumbuh kembangnya untuk mempersiapkan dia pada masanya kelak.

Panjang sekali ternyata curcol saya, buibu. Selamat siang dan selamat menikmati cemilan *ups, lupa. Saya sedang puasa*

28 komentar:

  1. ini ceritamu mana ceritaku????***tunggu ya bukkkkk hahahahaha......

    ***akhirnya arya keluar juga ya,mwah tlepoks buat si ndut arya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kwkwkwkw, telepok juga dari si pipi gembul arya. kata dia, aku pengen tahu tante sowang. hahaha,

      muahhhh,

      Hapus
  2. Melahirkan dgn cara apa pun, sama sakitnya, Mba. Makanya disebut jihadnya seorang wanita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, bunda. bagi saya, melahirkan normal juga pasti sakit. melihat tetangga saya sampai menggigit tangan suaminya karena kesakitan.. :)

      Hapus
  3. sy dua kali melahirkan dan dua2nya caesar.. sebagai seorang ibu sy juga pengen melahirkan normal. Untuk kelahiran pertama, sy sempet usaha normal.. Bukaan sampe lengkap loh, udah usaha normal juga sp mengejan.. Tp kemudian ada sdkt masalah & dokter memberi 2 opsi.. Stlh di tibang2 caesar, jadi opsi yg paling aman. Drpd kepala anak sy kenapa2..

    Kalo yg kedua memang sdh di rencanain caesar krn plasenta sy total menutupi jalan. Dan secara medis bahaya bgt kl tetep mutusin normal..

    Tp Alhamdulillah walopun gak bs normal tp Allah memberi kemudahan lain.. ASI sy berlimpah bahkan sejak sy hamil.. Sy juga gak merasa kesakitan ketika biusnya hilang. Hari pertama sy udah jalan2 malah kadang gak sadar berlari, sp susternya suka ngingetin.. Hihihi..

    Jd sy pikir wlopun sy caesar sy juga termasuk yg gak setuju kl bukan di bilang ibu sejati.. Walopun sy juga di beri byk kemudahan sesudahnya, tp PR kita sebagai ibu kan panjang gak cuma ngelahirinnya aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bunda, kalau PR kita panjang. kadang suka kasihan liat beberapa murid saya yang ditinggal ibunya pergi nggak tau kemana dan dia dititipin ke saudara atau neneknya. atau, ada bayi yang dibuang ibunya..

      bukan setelah melahirkan tugas kita selesai, malah setelah itu yang lebih besar..

      Hapus
  4. aku dl jg operasi caesar..org bilang kl persalinan lwt caesar blm jadi ibu sejati..tp mnrtku gak juga..sama2 berjuang jg demi melahirkan buah hati ya..setuju sm bunda ke2 & nai..tugas kita sebagai ibu bukan hanya berhenti saat melahirkan aja tp jg merawat & membimbing anak kan yaa.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya.. ibu kan ukurannya bukan hanya ketika melahirkan saja. malah tugas ibu juga bukan hanya pada si anak tapi juga menjaga rumah tangga tetap harmonis dengan mendampingi suami. :)

      Hapus
  5. kalo baca tulisan orang tg melahirkan rasanya ngilu hahaha padahal nantinya Insya Allah saya juga jadi ibu.tp kok takut ya kalo denger orang bilang sakit.mama saya juga caesar waktu ngelahirin adik saya tp ngelahirin saya normal.katanya sih enakan normal.katanya kalo operasi ya itu, sakitnya ga ilang2....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Linda, lama nggak jumpa..
      aku dulu juga merasa ngilu campur geli campur takut. kebayang nggak seh keluar bayi sebesar itu dari perut kita? tapi ternyata memang menyenangkan dan membahagiakan. hayhay..

      operasi memang sakitnya nggak ilang-ilang. aku aja, dah mau 9 bulan berlalu, tapi sakitnya nggak berlalu-berlalu. heheh,

      Hapus
  6. miss miss.. kawan da malah pgn operasi caesar,, hiksss
    ternyata sakit yaa, haduhhhh repottt

    BalasHapus
  7. sepertinya, dua-duanya sama-sama sakit deh Da. cuma memang, operasi prosesnya sepet banget, nggak sampai setengah jam. aku kmrn malah cuma seperempat jam. tapi, pemulihan fisik, memang lama..

    BalasHapus
  8. Wah ngomongin melahirkan gak abis serrunya,..walaupun takut dan sakit tetep saja mau punya anak lagi... Saya punya pengalaman melahirkan anak pertama normal,...tapi setelah bayi saya keluar rasanya sakiiiit banget , luka perinerium senut2, puting susu luka baby blues dll yg sangat menyiksa..waktu itu sy gak mau punya anak lagi. ehhh gak sampai 2 thn nongol lg adeknya... terus yg ke 3 sy Placenta Previa Total harus cecar dan sy menderita lagi kerena sayatan dokter harus malang melintang (irisan vartikal dan irisan horizontal)akhirnya sy tidak diperbolehkan hamil lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. @mommy keren. kok operasi jahitannya malang melintang? kata orang, wanita hamil itu kepedesan sambel. meskipun pedes, tapi pengen lagi ngerasain. hehehe,

      Hapus
  9. Persis ceritanya istriku nih mbak..
    Sedih banget kalau liat dia nangis abis operasi. Mulai dari nangis karena gak jadi lahir normal, gak boleh IMD, dan terakhir ya itu susah mau ngapa2in..

    BalasHapus
  10. Yapp melahirkan cesar mmg sakit sekali..paling sakit..berbulan2 ga sembuh apalagi kalo infeksi sakitnya sampe ky mau pingsan.enak adik sy yg nglahirin normal
    2 hari uda normal bs jalan2.waktu mengejan disuntik penahan sakit tau2 baby uda lahir gitu aja.

    BalasHapus
  11. Hloh, ternyata cerita kita hampir sama ya, Mak. Aku juga dulu tiap kali ada yg tanya mo lahiran apa, selalu blg pengin normal. Apalah daya harus caesar dengan alasan yang sama kayak Arya. Dan iya sakit, beneran. Lama pulihnya.
    Pas Zaidan juga lahirannya normal, eh sakit juga, ahahahaha..
    Yang penting anak sehat ibu selamatlah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baik itu normal ataupun cesar semuanya sama-sama jadi ibu mbak... jangan khawatir dengan omongan orang ^^

      Hapus
  12. Ngelahirin normal ya kalo pengalaman saya,kalo diinduksi ma dijahit,sama jg menderitanya agk panjang,malah buat trauma,tp saya coba berani jg mau nambah anak,ni sedang hamil 6 bulan,soal melahirkannya nanti pasrahkan sama Allah saja dan berdoa,Allah pasti memberikan jalan yg terbaik,sama2 saja cesar maupun normal,sma2 resiko dan perjuangannya

    BalasHapus
  13. Salam kenal bunda :)
    Saya jg dulu melahirkan sc,karena ada asma dan letak baby sungsang, sblm sc malah smpt dirawat karna asma kambuhnya aga parah,jd blm smpt ngerasain mules lsg sc...
    Ga setuju kalo ada yg bilang enak sc drpd normal!! Ga stuju lg kalo ada yg bilang kalo normal lbh berasa jd ibu!!
    Sc jg sama sakitnya bahkan lebih,baby boy ku udah 10 bulan aja ms suka kerasa bun,apalgi kalo angkat yg berat2,sama bgt kaya bunda
    Pernah maksa main tenis alhasil keringet dingin n sengkring2 lsg kerasa ,wkwkwkwk...apapun proses melahirkan itu smua perjuangan kita sbagai ibu, dan faktanya sc lbh sakit drpd normal *walau ga tau jg normal gmana tp sembuhnya cepetan yg normal* wkwkwkwkw
    Yg penting bunda n baby na sehat smua , melahirkan dgn cara apapun itu sudah termasuk perjuangan seorang ibu yg syahid
    Salam :)

    BalasHapus
  14. Semoga "Tips Cara Cepat Hamil" dari Dokter Ana ini bermanfaat bagi istri, saudara, tetangga atau teman yang susah mendapatkan momongan. Infokan segera untuk menunjang Program Hamil mereka. "Memberi info yang bermanfaat bagi orang lain itu sudah merupakan pahala"

    Cepat Hamil bersama dr. Rosdiana Ramli, SpOG

    Salam Hangat, 
    CalindoStore.com | MetodeHamil.com

    BalasHapus
  15. Semoga "Tips Cara Cepat Hamil" dari Dokter Ana ini bermanfaat bagi istri, saudara, tetangga atau teman yang susah mendapatkan momongan. Infokan segera untuk menunjang Program Hamil mereka. "Memberi info yang bermanfaat bagi orang lain itu sudah merupakan pahala"

    Cepat Hamil bersama dr. Rosdiana Ramli, SpOG

    Salam Hangat, 
    CalindoStore.com | MetodeHamil.com

    BalasHapus
  16. agak kurang setuju aku mba :). aku dr awal hamil udh bilang ke dokter, harus cesar. Aku ga mau normal.. dan di RSIA tempat aku melahirkan, cesarnya aku akuin bgs bgt... krn stlh selesai operasi, aku trs dikasih infus penghilang sakit ampe 2 hari... sehingga bgitu efek bius hilan, aku ttp ga ngerasa sakit yg diderita ama org2 lain... sampe 2 hari...dan stlh 2 hari, rasa sakitnya ya udh amat sangat jauh berkurang... ngilu2 ato sakit yg biasa aja... bukannya sakit yg hebat bgt. krnnya, cesar buatku slalu jd pilihan utama... :)

    BalasHapus
  17. sebelumnya aku udah pernah ngrasain operasi laparoskopi. intinya operasi lah yaa.. mau sc ato yg lain. letaknya di perut juga. skr saya lagi hamil udah deket mau HPL.
    dari semua yang saya baca tentang review SC smua bilang sakit, menyiksa, dll. lahir normal jg temen saya kesakitan. intinya kan lahiran gak ada yg gak sakit. cuma harus kita siap mental aja.
    kaya mba fanny yg udah prefer ke SC dari awal. brarti mental dan psikis nya udah terbentuk dan tersugesti. sementara yg SC dadakan biasanya psikisnya masih terbayang2 SC akan sakit. Jadilah sakit.
    waktu saya laparo kayaknya ya emang proses sembuh total 2minggu. ga beda jauh ama SC kan minimal 3minggu - 6minggu. tapi berhubung saya enjoy dan menikmatinya jadi ga kerasa sakit yang sampai lebay bilang amit2 dsb.

    mau lahir normal atau SC smua adalah pilihan, dan harus siap menghadapi keduanya.. seperti skr saya jg menyiapkan mental untuk menghadapi kemungkinan terburuk :)

    BalasHapus
  18. Aku mau tanya donk bunda setelah oprasi cesar itu hilang rasa sakitt ny brp lama ya, karena saya sudah menginjak 5hari paska oprasi tp belum bisa berkaktifitas scara normal masih merasakan sakittt yg luar biasa bahkan k kamar mandi pun saya masih harus d tuntun

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulilah kmaren SC berjalan lancar. hari sabtu sore tindakan. minggu pagi saya udh blajar duduk, jalan dan turun ranjang. bahkan minggu malam udh ngurus bayi sendiri dikamar, dibantu suami pastinya. 5hr pasca emng blm aktifitas normal yg pasti blm bisa nunduk, tapi rasa nyeri lbh pada kontraksi pengecilan rahim. kalo di bag SC nya ga kerasa apa2 kcuali ganjel perban dan plester nya krn blm dilepas aja. banyak2 gerak, minum air putih, madu, buah sama sayur. ato makan makanan yg kita suka, coklat eskrim, dll. smangat mom :)

      Hapus
  19. Aku dua kali lahiran dan dua kali secar, ehehehe..malah anak pertama jahitnya dua kali, soalnya sempet kebuka jahitannya sebulan kemudian :((

    BalasHapus
  20. Kirain lahiran SC tu enak bun praktis n gk pake sakit,, setelah baca curcol buibu yg lairan sC trnyata hampir sama pengorbanan sama yg lahiran normal ya...
    Kalo dulu saya lahiran normal, prosesnya sakit bgt 3hari 3 mlm gk bs tidur n gk doyan makan cuma nangis n dzikir aja biar dberi kekuatan, kesabaran menjalani proses alamiah melahirkan normal coz saya termotivasi ibu saya yg telah melahirkan 12 kali normal semua... Dan Alhamdulillah,, Tuhan mengabulkan doa dan harapanku.. Skrg anakku dah 5 tahun tapi belum siap nambah lagi coz msh trauma tiap kali ngebayangin sakitnya melahirkan...

    BalasHapus

Jangan lupa kasih komen setelah baca. Tapi dimoderasi dulu yak karena banyak spam ^____^